Amirul Hajj: Persiapan Armina Terus Dilakukan

Senin , 05 Sep 2016, 13:01 WIB Reporter :Didi Purwadi/ Redaktur : Agung Sasongko
Menteri Agama RI Lukman Hakim Saifuddin.
Menteri Agama RI Lukman Hakim Saifuddin.

REPUBLIKA.CO.ID, MAKKAH -- Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin menegaskan persiapan Armina (Arafah-Muzdalifah-Mina) terus dilakukan agar mampu memberikan pelayanan maksimal bagi jamaah haji Indonesia. Menag mengatakan sejauh ini tidak ada permasalahan krusial terkait pelayanan ibadah haji.

 

Terkait

‘’Persiapan Armina terus dilakukan. Beberapa kali dilakukan rapat koordinasi dengan Muassasah dan Maktab dan pihak lainnya,’’ kata Lukman usai menjalankan ibadah umrah di Masjidil Haram, Makkah, seperti dilaporkan wartawan Republika, Didi Purwadi, Senin (5/9) dinihari waktu Saudi.

Menag Lukman sebagai Amirul Hajj bersama rombongan sebanyak 10 orang plus dua staf terbang ke Arab Saudi dengan menggunakan penerbangan GA-980. Setibanya di Bandara Internasional King Abdul Aziz (KAA) Jeddah, rombongan Amirul Hajj langsung bergerak ke Makkah untuk menjalankan umrah pada Senin (5/9) dinihari waktu setempat.

Lukman mengatakan persiapan sudah dilakukan dan akan terus dievaluasi. Dia hanya berharap mudah-mudahan tidak ada angin kencang seperti tahun lalu yang menyebabkan beberapa tenda jamaah roboh. Dia berharap cuaca bersahabat dan seluruh jamaah haji Indonesia bisa menjalankan ibadah wukuf di Arafah dengan lancar.

Panitia terus melakukan evaluasi terkait pelayanan yang diberikan kepada jamaah haji Indonesia. Secara keseluruhan, kata Lukman, tidak ada kendala yang cukup mendasar.

‘’Paling, hanya terkait masalah visa. Itupun bukan karena keterlambatan, tapi lebih karena adanya koordinasi dan komuikasi yang perlu dibangun lagi di masa mendatang sehingga tidak ada lagi jamaah yang seharusnya berangkat gelombang kedua memaksakan diri berangkat gelombang pertama,’’ katanya. ‘’Karena, hal itu akan merusak konfigurasi atau formasi jamaah yang sejak awal sudah terformat dalam kloter.’’

Lukman mengatakan semua permasalahan bisa ditangani dan segalanya berjalan sesuai rencana. Dia berharap mudah-mudahan sampai closing date penerbangan, kedatangan jamaah dari Tanah Air bisa berjalan lancar. Seluruh jamaah diharapkan bisa melaksanakan wukuf di Arafah dengan baik.

Dalam kesempatan itu, Menag Lukman mengaku sempat menyapa sejumlah jamaah dari Embarkasi Solo (SOC) dan Lombok (LOP) yang hari itu juga baru tiba di Jeddah. Mereka dalam kondisi cukup baik. Ada satu dua yang perlu penanganan kesehatan, tapi secara keseluruhan senang.

Lukman juga sempat melihat kantor Daker Makkah. ‘’Ruangannya memang tidak terlalu luas, kita terus mengupayakan, mudah-mudahan bisa diperluas. Tapi bersyukur cukup baik dan berdekatan dengan kantor Garuda, sehingga kalau ada yang perlu dikoordinasikan bisa segera dilakukan,’’ katanya.

Menag juga berbicara tentang Kelompok Bimbingan Ibadah Haji (KBIH). Kemenag ingin lebih meningkatkan komunikasi dengan sejumlah KBIH dan petugas di lapangan supaya lebih tegas dan konsisten dalam menjalankan ketentuan. ‘’Ke depan, kita ingin membuat regulasi bahwa tidak boleh lagi ada perubahan kloter sehingga tidak ada kasus seperti yang lalu,’’ katanya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini