Orang Makkah-Madinah Naik Haji

Selasa , 07 Mar 2017, 09:34 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Anak-anak dan remaja hingga pria dewasa mengais rezeki dengan menawarkan jasa mengantarkan jamaah dengan kursi roda, pendorong kursi roda tersebut akan kita jumpai di mulut terowongan King Fahd di kawasan Shisha, Makkah.
Anak-anak dan remaja hingga pria dewasa mengais rezeki dengan menawarkan jasa mengantarkan jamaah dengan kursi roda, pendorong kursi roda tersebut akan kita jumpai di mulut terowongan King Fahd di kawasan Shisha, Makkah.

 

“Orang Makkah naik haji?” Pertanyaan ini acapkali terdengar dari banyak pihak ketika berada di Makkah baik untuk umrah maupun naik haji. Bukan hanya itu sebagian Muslim lainnya percaya bahwa setiap orang yang tinggal di Makkah semuanya pasti pernah naik haji.

Terkait

Ketika pertanyaan ini juga diajukan kepada Ketua Umum Himpuh Baluki Ahmad, dia menjawabnya sambil terkekeh. Baluki yang sudah 40 tahun selalu bolak-balik ke Makkah –bahkan pernah tinggal di Makkah untuk kuliah— untuk mengurusi soal pelayanan haji dan umrah mengatakan hal yang berbalik.

“Saya menemukan sendiri banyak warga Makkah dan juga Madinah yang sudah berumur dan mampu untuk mengerjakan rukun Islam kelima, belum menunaikan haji. Alasannya bermacam-macam. Dari merasa belum dipanggil hingga merasa masih muda hingga merasa perlu menunda-nunda. Ketika pertama menemukan saya kaget, bahkan pernah warga Madinah yang mengurusi haji dan umrah saya, justru saya yang memberangkatkan hajinya,’’ kata Baluki.

Sama halnya dengan orang Islam Indonesia, meski Islam dan mampu secara batiniah dan lahirian banyak di antaranya yang belum merasa perlu naik. Berbagai alasan mereka kemukakan, dari yang takut hartanya berkurang  sampai ‘merasa dosanya masih sedikit’, warga Makkah juga seperti itu. Menurut Baluki, kadang-kadang lucu juga melihat kenyataan ini. Begitu besar animo orang di luar Makkah naik haji, namun warganya sendiri malah tenang-tenang saja.

"Ya istilahnya kayak onta itu. Meski berulangkai berada hingga tinggal di Makkah belum tentu dia pernah naik haji. Di sini haji terbukti memang panggilan bagi orang yang beriman dan ikhlas hatinya,’’ ujar Baluki.

Bukan hanya itu, banyak di antara warga Jiran (warga yang tinggal di seputaran) Kota Makkah banyak juga yang ke Masjidil Haram setahun sekali, yakni ketika datangnya Ramadhan. Di luar itu mereka tak pernah ke sana.

Pengalaman lainnya, lanjut Baluki, warga di dua Kota Suci ini ketika hendak naik haji juga membutuhkan dukungan khusus. "Saat itu, ketika tahu ada warga Arab yang tinggal di Madinah saya ajak naik haji, dia terkejut. Karena belum menikah,meski sudah berusia sekitar 25 tahun, dia pun meminta saya untuk meminta izin pada ayahnya. Nah, saat itu juga menemui ayahnya untuk meminta izin memberangkatkan haji anak lelakinya. Bayangkan, selama itu anak tersebut ikut saya dan bolak-balik ke Makkah dari Madinah, ternyata belum haji meski sudah mampu dan dewasa."

Tak beda dengan kebiasaan Muslim Indonesia yang setiap hendak naik haji melakukan walimatul safar , Baluki menceritakan ‘si pelayan Arab’ itu begitu mau dan diizinkan ayahnya naik haji, dia pun mengumpulkan keluarganya untuk meminta restu. Nah, di situ juga ada acara sederhana ngumpul-ngumpul seperti kebiasaan orang Indonesia itu.