IITCF Gelar Pelatihan Wisata Muslim ke Thailand

Jumat , 07 Apr 2017, 00:36 WIB Redaktur : Irwan Kelana
Salah satu sudut Kota Bangkok.
Salah satu sudut Kota Bangkok.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA – Indonesian Islamic Travel Communication Forum (IITCF) akan menggelar pelatihan (edu trip) wisata Muslim ke Thailand. Kegiatan yang bertajuk  “IITCF BKK-PTY Muslim Educational Trip” itu akan diadakan pada 4-7 Mei 2017. “Kegiatan pelatihan ini ditujukan khusus untuk para pelaku wisata halal atau travel Muslim, dan dibatasi hanya 30 travel Muslim,”  kata Chairman IITCF Priyadi Abadi kepada Republika.co.id, Kamis (6/4/2017).

 

Terkait

Priyadi menambahkan, selama edu trip tersebut, para peserta akan mengunjungi berbagai tempat terkait wisata halal di Thailand. Termasuk ke dalamnya kunjungan ke masjid di Thailand,  kunjungan ke  hotel-hotel halal dan ramah Muslim,  dan menjadi member Thailand Muslim Consortium.  “Tidak ketinggalan tentunya  kunjungan ke KBRI Bangkok,” tutur Priyadi yang juga ketua Asosiasi Tour Leader Muslim Indonesia (ATLMI).

Priyadi mengemukakan, edu trip wisata halal ke Thailand bernilai strategis, sebab Thailand merupakan salah satu negara yang industri pariwisatanya, termasuk wisata halal, berkembang sangat pesat.

Dalam sebuah Studi tahunan Mastercard Global Destinations Cities Index (GDCI) keenam yang dirilis pada Kamis, 22 Sept 2016 disebutkan,  Bangkok menduduki peringkat pertama sebagai kota tujuan wisata berdasarkan jumlah kedatangan wisatawan internasional yang bermalam. Pencapaian Bangkok itu  mengalahkan London, Paris, Dubai, New York, Singapura, Kuala Lumpur, Istanbul, Tokyo dan Seoul.

Berdasarkan studi ini, Bangkok diproyeksikan menerima 21,47 juta wisatawan internasional yang bermalam pada tahun ini, diikuti London di peringkat kedua sebanyak 19,88 juta, dan Paris 18,03 juta.

Priyadi menyebutkan, wisata halal di Thailand pun berkembang pesat. “Dalam educational trip yang akan diadakan oleh IITCF bulan Mei  mendatang, bersama kita akan pelajari bagaimana pariwisata Muslim Thailand bisa berkembang sepesat ini. Sebab, sebagai negara non-Muslim yang didominasi oleh agama Buddha, tentu tidak mudah mempromosikan Thailand sebagai destinasi halal yang ramah Muslim,” papar Priyadi.

Dalam kesempatan sebelumnya, Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan, ‎sektor pariwisata di Thailand menjadi salah satu yang terbaik di kawasan Asia Tenggara. Negara dengan julukan Negeri Gajah Putih ini berhasil menghidupkan perekonomiannya melalui sektor ini.

Terkait hal tersebut, Pemerintah Indonesia dan Thailand akan memperkuat hubungan kerja sama di bidang pariwisata. Kerja sama ini dinilai penting karena Indonesia dan Thailand sama-sama memiliki keinginan untuk meningkatkan kualitas pariwisata di masing-masing negara.

"Ini kerja sama agar kita tahu keunggulan setiap negara. Nanti Menteri Pariwisata kita dan Thailand akan bertemu," kata Jusuf Kalla usai berbincang dengan Perdana Menteri Thailand Prayut Chan-o-cha, Kamis (23/3).

Jusuf  Kalla menjelaskan, selain dengan Thailand, Indonesia juga sedang menjalin kerja sama dengan Malaysia. Ketiga negara ini membentuk kerja sama dalam sektor pariwisata.

Sebelumnya, Ketua Indonesia Halal Center, Sapta Nirwandar, mengatakan, Indonesia bisa belajar dari pengalaman negara lain, semisal Thailand dan Korea, dalam mengembangkan wisata halal. “Korea dan Thailand  memiliki komitmen mengembangkan industri halal,” ujar Sapta Nirwandar.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini