3 Syawwal 1442

Estetika Ramadhan di Kota Suci Makkah

Senin , 28 May 2018, 21:00 WIB Reporter :mgrol105/ Redaktur : Andi Nur Aminah
Suasana jelang berbuka puasa Ramadhan di halaman Masjidil Haram, Makkah
Suasana jelang berbuka puasa Ramadhan di halaman Masjidil Haram, Makkah

IHRAM.CO.ID, MAKKAH -- Makkah terkenal sebagai kota yang hidup sepanjang tahun. Musim umrah yang panjang, diikuti oleh musim haji, menjadikannya tempat yang dikunjungi oleh semua bangsa dari seluruh dunia. Makkah selaras dengan budaya, identitas dan warisan yang mendalam, terutama selama bulan suci Ramadhan.

Jika Anda ingin merasakan estetika di bulan Ramadhan, Makkah adalah kota di Arab Saudi yang luar biasa beragam. Warga yang datang dari beragam ras, memilih tinggal di Makkah karena rasa cintanya terhadap kota itu. Hal ini telah menjadi sebuah identitas, dan membuat Makkah unik di antara wilayah di Arab Saudi.

Dilansir dari arabnews.com, Wali Kota lingkungan Rea Zakher, Fahad Al-Harbi, mengamati banyak tradisi dan fitur sejarah di Makkah, beberapa di antaranya telah hilang sementara yang lain masih berlangsung. Al-Harbi berbicara tentang lingkungan lama yang mengelilingi kota suci Makkah, dan bagaimana mereka berkontribusi pada budaya berbagi dan bekerja sama dan menerapkan keramahan di wilayah ini.

Al-Harbi mengatakan, selama Ramadhan terdapat peningkatan aktivitas di Makkah. Salah satu kesempatan besar yang dapat mencerminkan budaya warga Makkah dan bagaimana mereka menciptakan kebahagiaan mereka sendiri.

Penjualan Ful (hidangan khas Mesir), Sobia (minuman penyegar khas Arab), permen Arab dan toko-toko lainnya meningkat dan pemilik toko-toko tersebut ramah dengan para pembelinya. Semua pemilik toko menjual produk mereka dengan suka hati. Mereka menyanyikan lagu-lagu indah yang mereka warisi saat menjual balilah, pangsit goreng dan sup.

Al-Harbi menceritakan tentang wilayah di Makkah yang menjadi ramai setiap tahun karena acara olahraga. Juga penduduk dari satu lingkungan membawa lampu serta menggambar garis-garis tempat bermain sepakbola dan bola voli. Turnamen juga diadakan selama Ramadhan di mana wali kota tetangga memberikan piala di pertandingan final.

“Warga dari banyak lingkungan di sekitar Makkah, seperti Al-Shubaikha, Al-Gemmezah, Al-Tundobawi, Jarwal dan lainnya, bersaing untuk melayani para peziarah selama bulan Ramadhan. Mereka memberi para peziarah air saat sarapan, membimbing peziarah yang tersesat dan membantu orang tua untuk pergi ke Makkah. Ini adalah tradisi yang membuat warga Makkah bangga,” ujar Al-Harbi.

Pebisnis dan insinyur Amin Hafez mencatat bahwa selama bertahun-tahun, lingkungan kerajaan telah mempertahankan nilai budaya yang mencerminkan sisi spiritual dan warisan di Makkah. Di berbagai wilayah, warga Makah bertemu dengan para peziarah dan saling mengenal satu sama lain, membangun persaudaraan yang luar biasa dan persahabatan yang indah.

Seorang lelaki tua dari daerah Jarwal, Faleh Al-Moutaweh, menceritakan banyak tradisi Ramadhan, di Makkah, yang dulunya terkenal tetapi kini telah padam. Dia menilai hal itu karena orang-orang menjadi semakin sibuk dengan pelebaran urbanisme di Makkah.

Di masa lalu, rumah-rumah di Makkah selama bulan suci Ramadhan dilukis di bagian dalam dan luar, untuk menyambut datangnya Ramadhan. Lampu-lampu digunakan dan diatur di jalan dekat rumah-rumah, di mana pria menghabiskan malam mereka selama Ramadhan. Tirai, kasur dan bantal dibersihkan. Dua hari sebelum Ramadan, menyiapkan Sobia merah dan putih adalah sebuah keharusan.

Al-Moutaweh menambahkan bahwa pria dan wanita muda digunakan untuk bersaing melayani para peziarah. Mereka biasa pergi ke Makkah sebelum shalat malam, membawa air Zamzam dan kurma dalam pot yang indah. Lalu, mereka akan berkomunikasi dengan para peziarah dalam bahasa yang mereka pelajari dan memberi mereka yogurt dan kopi selama bulan suci Ramadhan. 

 

widget->kurs();?>