Penerbitan Visa Embarkasi Surabaya Dilakukan Bertahap

Jumat , 05 Jul 2019, 10:12 WIB Redaktur : Nashih Nashrullah
Petugas Kementerian Agama sedang melakukan pendataan pembuatan visa haji untik calon jamaah haji Indonesia di kantor Kementrian Agama RI di Jakarta, Selasa (25/6).
Petugas Kementerian Agama sedang melakukan pendataan pembuatan visa haji untik calon jamaah haji Indonesia di kantor Kementrian Agama RI di Jakarta, Selasa (25/6).

IHRAM.CO.ID, SURABAYA— Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Embarkasi Surabaya menyatakan penerbitan visa jamaah calon haji diselesaikan bertahap dengan memprioritaskan 10 kelompok terbang (kloter) yang berangkat paling awal.

 

Kepala Bidang Dokumen PPIH Embarkasi Surabaya, Peni Wiluntari, memastikan paspor calon jamaa haji (calhaj) yang telah dikirim ke Jakarta untuk proses penerbitan visa sudah mendekati 100 persen.

Terkait

"Penerbitan visa oleh kedutaan Arab Saudi dilakukan bertahap dan saat ini sudah rampung untuk jamaah calon haji yang tergabung di sepuluh kloter yang akan berangkat paling awal," katanya kepada wartawan di Surabaya, Jumat (5/7).

Baca Juga

Peni menyatakan PPIH Embarkasi Surabaya siap melayani keberangkatan seluruh calhaj yang berjumlah 38.150 orang dari tiga provinsi, yaitu Jawa Timur, Bali, dan Nusa Tenggara Timur.

Dia mengatakan, calhaj  terbagi dalam 85 kelompok terbang (kloter) dengan dua gelombang keberangkatan, yaitu kloter 1 sampai 40 merupakan keberangkatan gelombang pertama, yang dijadwalkan masuk Asrama Haji di Sukolilo Surabaya mulai 5 Juli hingga 18 Juli 2019.

Selebihnya, kloter 41 sampai terakhir 85 merupakan keberangkatan gelombang kedua yang dijadwalkan masuk Asrama Haji mulai 19 Juli sampai 5 Agustus 2019.

Peni berharap penerbitan visa jamaah calon haji bisa segera rampung 100 persen. "Doa kita agar penerbitan visa segera jadi 100 persen. Jangan sampai ada yang nyantol. Karena bukan kami yang membuat visa, itu kan dari kedutaan Arab Saudi," katanya.

Sementara itu, untuk visa jamaah calon haji yang sudah dikirim dari Jakarta, petugas PPIH Embarkasi Surabaya masih melakukan pengecekan dengan mencocokkan kesesuaian dokumennya dengan paspor.

Kalau ditemukan kekeliruan, kata dia, maka segera dikembalikan ke Kedutaan Arab Saudi di Jakarta untuk dilakukan koreksi. "Kami berharap saat calhaj berangkat ke tanah suci sesuai jadwal dan tidak ada yang terganjal dengan masalah dokumen keimigrasian," tuturnya.

 

 

 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini