27 Ramadhan 1442

Soal 524 Kuota Haji tak Terpakai, Bamsoet Minta Evaluasi

Jumat , 09 Aug 2019, 15:51 WIB Reporter :Ali Mansur/ Redaktur : Nashih Nashrullah
Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Bambang Soesatyo menjadi pembicara dalam sebuah diskusi di Hotel Ashley, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (9/8).
Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Bambang Soesatyo menjadi pembicara dalam sebuah diskusi di Hotel Ashley, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (9/8).

IHRAM.CO.ID, JAKARTA – Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI, Bambang Soesatyo (Bamsoet) menyoroti adanya 524 kuota haji yang tidak terpakai pada 2019. 

Dia mendorong Kementerian Agama (Kemenag) bersama Badan Penyelenggara Haji Indonesia (BPHI) dan Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) untuk melakukan evaluasi sistem keberangkatan ibadah haji. 

"Audit secara menyeluruh, agar kuota penyelenggaraan ibadah haji setiap tahunnya dapat dimanfaatkan secara maksimal," kata politisi Partai Golkar tersebut, Jumat (9/8).

Selain itu, DPR RI juga meminta Kemenag bersama BPHI untuk mempersiapkan alternatif solusi dalam memanfaatkan secara maksimal seluruh kuota haji. 

Baca Juga

Sebab, kata Bamsoet, sebanyak 524 kuota haji yang tidak terpakai di tahun 2019 ini dikarenakan sejumlah faktor. "Seperti adanya calon haji yang wafat, sakit, urusan kantor, dan sejumlah alasan lainnya," kata Bamsoet. 

Sebelumnya, Menteri Agama (Menag) yang juga Amirul Hajj Indonesia 2019 Lukman Hakim Saifuddin mengklarifikasi soal adanya kuota haji yang tak terpakai. 

Menurut dia, hal itu terjadi lantaran calon jamaah yang tak memanfaatkan kuota haji miliknya secara mendadak, yakni jelang keberangkatan ke Tanah Suci.

Menurut Lukman, angka tersebut lebih kecil bila dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya. Apalagi, pada tahun ini terdapat tambahan sebanyak 10 ribu kuota haji menjelang awal penyelenggaraan haji. “Sebenarnya angka 520 (kursi) ini angka terkecil dibanding tahun sebelumnya," kata Lukman.  

 

widget->kurs();?>