KKHI Makkah Pulangkan 130 Jamaah Haji

Jumat , 16 Aug 2019, 02:20 WIB Reporter :Rr Laeny Sulistyawati/ Redaktur : Agung Sasongko
Petugas memberikan perawatan kepada jamaah haji Indonesia yang sebagian besar akibat kelelahan dan dehidrasi di Posko Kesehatan Mekkah, Arab Saudi, Minggu (11/8/2019).
Petugas memberikan perawatan kepada jamaah haji Indonesia yang sebagian besar akibat kelelahan dan dehidrasi di Posko Kesehatan Mekkah, Arab Saudi, Minggu (11/8/2019).

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Klinik Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) Makkah hari ini (14/8) memulangkan sebanyak 130 orang jamaah haji Indonesia yang telah dirawat di KKHI Makkah ke kelompok terbangnya masing-masing.

Pemulangan jamaah haji menggunakan empat unit bus coaster ke sejumlah sektor di Makkah. Kendaraan tersebut disediakan oleh pihak KKHI Makkah tanpa dipungut biaya.

“Jamaah yang dipulangkan hari ini adalah jamaah yang sudah dilakukan pemulihan selama beberapa hari di KKHI Makkah. Sebagian diantaranya adalah yang mengikuti proses safari wukuf di Arafah,” kata Kasubsie Penunjang Medis KKHI Makkah Nurul Jamal seperti dalam keterangan tertulis yang diterima Republika, Kamis (15/8).

Ia menambahkan, seluruh jemaah yang dipulangkan tersebut dinyatakan sembuh dan diperbolehkan pulang ke kloter masing-masing oleh dokter yang bertanggungjawab terhadap pasien tersebut. Mayoritas jamaah haji yang dipulangkan menderita Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK).

Baca Juga

Dalam proses pemulangan, di menyebut setiap coaster  oleh dua orang tenaga medis dan paramedis. Total melibatkan delapan tenaga kesehatan untuk sekali proses pemulangan hari ini.

Hal ini dilakukan agar kondisi jamaah dapat terus terpantau selama dalam perjalanan sampai dilakukan serah terima kepada Tim Kesehatan Haji Indonesia (TKHI) di sektor masing-masing. Selain itu di setiap coaster juga dilengkapi dengan emergency kit dan tabung oksigen portabel untuk mengantisipasi kejadian yang tidak terduga.

Proses pemulangan pasien dari KKHI, baik di KKHI Makkah maupun Madinah, ke kloter merupakan tugas keseharian dari petugas kesehatan. Ia mengklaim, KKHI selalu menyediakan kendaraan, tenaga kesehatan dan perlengkapan sebagai bagian dari standar prosedur operasional pengembalian pasien ke kloternya.

"Sebelum memulangkan pasien, penanggung jawab akan berkoordinasi terlebih dulu dengan TKHI di kloternya dan/atau Tim Gerak Cepat (TGC) di sektornya untuk memastikan ada petugas kesehatan yang menerima jemaah haji di hotelnya masing-masing dan mengantarkannya ke keluarga atau anggota kloternya," ujarnya.

Sampai dengan Selasa (13/8) atau hari operasional ke-32, tercatat KKHI Makkah sudah melayani sebanyak 2.289 pasien. 216 diantaranya dirawat inap di KKHI Makkah dan 151 orang dirawat di beberapa RS milik Arab Saudi.