10 Rabiul Awwal 1442
  • | Cuaca Hari Ini :
  •  
  • -
  • KURS Hari ini
  •  
  •  
  •  
  • -
  • KURS Hari ini
  •  

Faktor Keamanan Bisa Jadi Variabel Penting Istithaah Haji

Selasa , 05 May 2020, 20:30 WIB Reporter :Ali Yusuf/ Redaktur : Nashih Nashrullah
Istithaah haji berupa faktor keamanan pernah terjadi pada masa Rasulullah SAW. Ibadah haji di Makkah (ilustrasi)
Istithaah haji berupa faktor keamanan pernah terjadi pada masa Rasulullah SAW. Ibadah haji di Makkah (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Ketika itu perjalanan ke tanah suci sangat menyita waktu, tenaga dan harta. Banyak orang yang meregang nyawa karena lelahnya perjalanan dan rawannya menuju rumah Allah SWT di kota Makkah.

 

Baca Juga

 

Rasulullah SAW mengalami bagaimana sulitnya melakukan perjalanan ibadah haji dari Madinah ke Makkah. Rintangan yang dilalui Rasulullah ketika itu buka hanya terik matahari di tengah padang pasir, melainkan dari orang yang memusuhinya karena Rasulullah menyampaikan risalah Agama Islam.

 

Ustaz Ahmad Sarwat, Lc, MA dalam bukunya "Ibadah Haji Syarat-syarat" menceritakan, ketika itu kesulitan yang dialami rombongan haji Rasulullah bukan hanya medan yang dilalui, akan tetapi orang-orang di dalam kota Makkah yang juga membahayakan Rasulullah. "Di masa Rasulullah SAW, beliau sendiri mengalami masa di mana keadaan tidak aman," katanya.

 

Menurutnya, keadaan tidak aman bukan hanya di padang pasir melainkan justru di dalam kota Makkah sendiri yang ketika saat itu masih dikuasai para pemeluk agama berhala. Dalam kisah Bait Ridwan, disebutkan bahwa beliau SAW datang bersama tidak kurang dari 1.500 jamaah haji dari Madinah. "Semua sudah berihram dan bertalbiyah menjawab panggilan Allah SWT," katanya.

 

Dan tentunya, mereka tidak membawa senjata, karena ibadah haji melarang seseorang berburu, apalagi membunuh manusia.

 

Namun beberapa kilometer menjelang masuk Kota Makkah, mereka dihadang Khalid bin Walid yang saat itu masih musyrik bersama pasukan musyrikin Makkah dengan senjata lengkap.

 

"Sesungguhnya menghalangi tamu-tamu Allah yang mau berhaji merupakan hal yang tabu dilakukan oleh penduduk Makkah, karena biar bagaimana pun mereka masih menghormati Kabah Baitullah," katanya.

 

Namun, kata Ustadz Ahmad, karena kebencian mereka kepada agama Islam, sampai tega melakukan perbutan naif menghalangi jamaah haji, Rasulullah SAW beserta 1.500 jamaah haji mengurungkan niat mereka untuk menunaikan ibadah haji di tahun itu. 

 

"Padahal mereka sudah menempuh perjalanan panjang dari Madinah. Dan saat itulah terjadi perjanjian Hudaibiyah menjadi menjadi momentum kemenangan Islam berikutnya," katanya.

 

Sehingga secara hukum fiqih, kondisi keamanan baik di jalan maupun di tempat tujuan, menjadi salah satu bagian dari syarat istithaah atau kemampuan. Maka dari itu di masa lalu urusan keamanan dalam perjalanan ini menjadi penting, mengingat perjalanan haji umumnya akan menembus padang pasir.

 

"Di mana keamanan di sepanjang jalan sangat besar resikonya. Karena di masa lalu, di tengah padang pasir itulah para penyamun berkeliaran," katanya.

 

Dan pihak keamanan negara tidak mungkin menjaga seluruh sudut penjuru padang pasir. Sehingga banyak kisah perjalanan haji di masa lalu seringkali dihiasi dengan kisah duka.

 

Karena rawannya perjalanan menuju tanah suci, ada setiap kafilah haji membutuhkan pengawalan ketat dari pihak-pihak keamanan. Di masa sekarang ini nyaris tidak ada lagi orang yang berangkat haji dengan menembus padang pasir naik unta.

 

"Karena di tengah padang pasir itu membentang jalan-jalan tol yang lebar dengan aspal yang mulus. Dan sebagian besar jamaah haji datang menggunakan pesawat terbang," katanya.

 

 

 

 

 

 

 

widget->kurs();?>