Singapura Putuskan tak Kirim Jamaah Haji Tahun Ini

Sabtu , 16 May 2020, 04:53 WIB Redaktur : Muhammad Hafil
Singapura Putuskan tak Kirim Jamaah Haji Tahun Ini. Foto: Kegiatan umroh dan haji tutup total. Ilustrasi
Singapura Putuskan tak Kirim Jamaah Haji Tahun Ini. Foto: Kegiatan umroh dan haji tutup total. Ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, SINGAPURA -- Singapura tidak akan mengirimkan jamaah hajinya pada tahun ini. Sebanyak 900 jamaah Singapura yang telah terdaftar berangkat haji tahun ini akan dijadwal ulang pada tahun berikutnya. Kebijakan ini untuk kesehatan dan keselamatan warga Singapura yang menjadi calon jamaah haji.

 

Terkait

Dikutip dari The Straits Times, Jumat (15/5), Menteri Urusan Muslim Singapura, Masagos Zulkifli mengatakan, keputusan untuk menunda haji dibuat secara mandiri. "Karena pertimbangan untuk kebutuhan dan keselamatan para jamaah dalam konteks yang terbaik untuk Singapura," kata Masagos dalam keterangan persnya.

Baca Juga

Dewan Agama Islam Singapura ( MUIS) menyatakan, Komite Fatwa telah bertemu untuk membahas masalah ini dan mendukung keputusan tersebut. Karena, dalam konteks sekarang ini, Komite Ulama berpendapat tidak semua syarat haji yang dipenuhi.

"Kami memiliki keyakinan penuh dalam penanganan pandemi di Arab Saudi, dan bahwa langkah-langkah yang tepat akan diberlakukan jika haji dilanjutkan. Namun, Singapura memiliki pertimbangan sendiri untuk menjaga kesehatan dan kesejahteraan para peziarah Singapura," kata MUIS.

"Lebih dari 80 persen warga Singapura yang dijadwalkan berangkat haji tahun ini berusia di atas 50 tahun. Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyarankan bahwa kategori individu ini menghadapi risiko komplikasi dan kematian yang lebih besar jika terkena covid-19," kata MUIS.

"Selain itu, jamaah haji yang lebih muda dan masih bekerja mendapatkan tantangan dalam mendapatkan cuti untuk melakukan haji. Ini diperparah bahwa pelancong Singapura harus diisolasi 14 hari di rumah setelah mereka kembali ke Singapura."

Ziarah haji tahunan ke kota suci Makkah, yang dijadwalkan akan dimulai pada akhir Juli, adalah salah satu pertemuan keagamaan terbesar di dunia. Ini adalah salah satu dari lima rukun Islam, dan umat Islam wajib untuk naik haji setidaknya sekali dalam seumur hidup mereka, jika mereka memiliki sarana untuk melakukannya dan perjalanan itu aman bagi mereka.

Tahun lalu, sekitar 2,5 juta Muslim di seluruh dunia melakukan ziarah. Kuota tahunan untuk peziarah Singapura, ditetapkan oleh Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi, meningkat dari 800 porsi di 2017 menjadi 900 porsi di 2018.

Pada bulan Maret, Kementerian Saudi  mengeluarkan imbauan untuk penyelenggara haji di seluruh dunia untuk menunda pemesanan atau pembayaran kontrak haji 2020. Saudia Airlines juga mengumumkan penangguhan semua penerbangan internasional sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Sampai hari ini, Arab Saudi belum membuat pengumuman resmi tentang status haji untuk 2020. MUIS  menambahkan bahwa dengan sumber daya kesehatan Singapura yang sepenuhnya berkomitmen untuk mengelola Covid-19 dan persyaratan rumah sakit mendesak lainnya, MUIS tidak bisa membentuk petugas kesehatan untuk mendukung delegasi haji tahun ini.

"Tidak adanya tim medis seperti itu akan membahayakan kesehatan dan kesejahteraan peziarah kita," katanya. "Sementara kami ingin membantu komunitas Muslim kami untuk memenuhi ziarah mereka, kami juga memiliki tanggung jawab untuk melindungi para peziarah dan keluarga mereka, serta komunitas yang lebih luas di Singapura, dari risiko infeksi."

Direktur Pelayanan Medis Kementerian Kesehatan Kenneth Mak, yang juga hadir di konferensi pers, mengatakan pemerintah Singapura juga telah mempelajari bagaimana Covid-19 memengaruhi negara lain.

"Kami melihat Arab Saudi, dan kami mencatat bahwa ada risiko. Faktanya, risiko ini dianggap tinggi untuk penularan masyarakat secara luas dan berkelanjutan di negara itu," katanya.

Mufti Nazirudin Mohd Nasir, selaku pemegang otoritas Islam tertinggi di Singapura, mengatakan, "Kabar baik bagi para peziarah adalah kesabaran dalam dirinya sendiri - menunggu waktu yang lebih aman untuk naik haji - adalah bentuk ibadah yang sangat penting dalam Islam dengan hadiah terbesar. Jadi, ketika calon jamaah kami telah membuat niat untuk melakukan haji, tetapi tidak bisa melakukannya, khususnya karena keadaan di luar kendali mereka, seperti penyebaran virus, niat mulia mereka dicatat sebagai suatu tindakan (baik). "

Peziarah yang terkena dampak akan menerima surat dari MUIS dengan perincian tentang penangguhan haji dan langkah selanjutnya yang harus mereka ambil. Mereka dapat menghubungi masing-masing Agen Layanan Umum haji atau menghubungi hotline MUIS di 6350-5369 jika mereka memiliki pertanyaan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini