24 Zulhijjah 1441

Hubungan Kompleks Kaligrafi Arab dan Teknologi (2)

Rabu , 17 Jun 2020, 00:45 WIB Reporter :Umi Nur Fadhilah/ Redaktur : Muhammad Hafil
Hubungan Kompleks Kaligrafi Arab dan Teknologi. Foto: (Ilustrasi) kaligrafi nama Hasan al-Bashri
Hubungan Kompleks Kaligrafi Arab dan Teknologi. Foto: (Ilustrasi) kaligrafi nama Hasan al-Bashri

REPUBLIKA.CO.ID, JEDDAH -- Banyak ahli, termasuk Allaf percaya bahwa akar dari keengganan untuk merangkul inovasi-inovasi modern dapat ditelusuri kembali ke masa pemerintahan Ottoman, di mana ada penundaan dalam mengadopsi teknologi pencetakan sebagai hasil dari perlawanan agama dan juru tulis. Ketika Kekaisaran Ottoman mengkonsolidasikan kekuasaan dari ibukotanya, Konstantinopel, mereka memperoleh teknologi cetak, yang umum di seluruh Eropa pada awal 1453.

 

Baca Juga

Namun, Ottoman tidak secara resmi mulai mencetak hingga 1726, ketika Ibrahim Muteferrika membuka sebuah toko percetakan dari Sultan Ahmed III dan otoritas agama.

Karena itu, pencetakan tidak mulai mendapatkan pijakan di dunia Arab, Ottoman, dan Islam hingga abad ke-18, atau hampir 400 tahun setelah penyebarannya yang cepat ke seluruh Eropa. Hal itu memiliki efek jangka panjang menunda adaptasi teknologi yang terus berkembang memenuhi persyaratan estetika khusus kaligrafi Arab.

Ketika penggunaan teknologi cetak baru akhirnya mulai menyebar, para kaligrafer tradisional mulai kehilangan pekerjaan di surat kabar, majalah, dan bentuk penerbitan lainnya. Banyak yang tidak memiliki keterampilan alternatif atau alat untuk beradaptasi dan menyalurkan pengalaman mereka ke arah yang baru.

Akibatnya, keindahan kaligrafi arab yang tak tertandingi menjadi sebagian besar dibuang ke galeri seni dan museum di seluruh dunia.

Ketua Asosiasi Kaligrafi Arab Cendekia Arab Saudi, Abdullah Futiny meyakini faktor lain dalam menurunnya apresiasi terhadap kaligrafi Arab, khususnya di kalangan generasi muda adalah meningkatnya popularitas font yang dihasilkan komputer. Putusnya hubungan antara massa modern dan bentuk klasik seni itu juga membuat para kaligraf Arab tidak mau bereksperimen dengan alat-alat digital dengan keyakinan bahwa pendekatan tradisional mereka terhadap bentuk seni adalah ekspresi paling murni dari semangat Islam.

Allaf setuju dengan analisis itu. “Sekolah klasik takut, secara keliru, bahwa teknologi akan membunuh tradisinya; keterampilan dasar dan prinsip-prinsip pengajarannya tidak dapat hilang atau dihilangkan. Beberapa takut menerima kenyataan bahwa banyak teknik yang telah mereka praktikkan selama bertahun-tahun sekarang dapat dilakukan dengan menekan satu tombol,” kata dia.

Kaligrafer Yaman-Turki yang terlatih secara klasik, Zeki al-Hashimi percaya sekolah klasik harus berubah dan beradaptasi dengan tuntutan dunia modern, dan merangkul penggunaan teknologi baru. Bagaimana pun, dia menunjukkan alat kaligrafi tradisional berkembang seiring waktu. Beberapa aspek kurang dipengaruhi oleh berlalunya waktu, seperti ekspresi formal dari setiap huruf dan mesin terbang.

“Karena itu, rasio emas dan geometri bentuk umum aksara Arab adalah satu-satunya faktor tradisional yang harus kita khawatirkan tentang pelestariannya,” ujar Al-Hashimi.

Allaf dan Al-Hashimi setuju teknologi modern tidak menimbulkan ancaman terhadap tradisi kaligrafi klasik. Teknologi hanyalah sarana untuk lebih mengembangkan seni dan mempromosikan budaya.

Kaligrafi harus bekerja dengan desainer dan pengembang untuk meningkatkan alat teknis yang tersedia. Kerja sama seperti itu diperlukan karena upaya individu tidak lagi efisien.

Mansour juga terbuka untuk penggunaan teknologi baru, tetapi menekankan bahwa setiap integrasi tulisan Arab dengan teknologi modern harus dilakukan para profesional yang memahami seni dan nilainya, serta menghormati aspek spiritual dan estetika.

Sumber:

https://www.arabnews.com/node/1688951/saudi-arabia

 

widget->kurs();?>