24 Zulhijjah 1441

Hubungan Kompleks Kaligrafi Arab dan Teknologi (3-Habis)

Rabu , 17 Jun 2020, 00:50 WIB Reporter :Umi Nur Fadhilah/ Redaktur : Muhammad Hafil
Hubungan Kompleks Kaligrafi Arab dan Teknologi. Foto: Kaligrafi Muhammad SAW. Ilustrasi
Hubungan Kompleks Kaligrafi Arab dan Teknologi. Foto: Kaligrafi Muhammad SAW. Ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, JEDDAH -- Adalah suatu ironi bahwa walaupun telah lama ada keengganan merangkul penggunaan teknologi modern dalam kaligrafi Arab, media sosial mungkin dapat membantu menghidupkan kembali bentuk seni klasik dan meningkatkan popularitasnya di kalangan anak muda. Mansour dan Allaf mengatakan media sosial dan alat-alat modern lainnya memungkinkan untuk mengajar siswa di negara-negara lain, serta menyebarkan pengetahuan dan apresiasi dari bentuk seni kepada khalayak luas ke tingkat yang tak terbayangkan sebelum revolusi digital.

 

Baca Juga

Namun itu adalah nilai-nilai spiritual inti kaligrafi Arab, melalui hubungannya dengan teks-teks suci yang terus mendorong orang-orang muda untuk menjelajahi misterinya. Al-Hashimi juga menggunakan media sosial untuk berbagi pelajaran kaligrafi dan mendiskusikan bentuk seni dengan pengikutnya.

“Meskipun saya mengerti tidak semua orang melihat skrip seperti yang dilakukan para profesional, saya mencoba menawarkan beragam konten yang sesuai dengan semua segmen masyarakat,” kata dia.

Mansour mengatakan kesalahan atas penurunan kesadaran dan popularitas kaligrafi juga dialami banyak pihak, termasuk lembaga resmi, pendidik, dan kegagalan umum untuk mempromosikan kesadaran budaya akan bentuk seni. “Kaligrafi juga bertanggung jawab atas ketidaktahuan tentang bentuk seni dan nilai estetika,” ujar dia.

Ada kesepakatan umum bahwa satu-satunya cara memulihkan status dan nilai sosial dan budaya kaligrafi arab adalah melalui proyek kelembagaan jangka panjang, dengan dukungan pemerintah. Karena itu, langkah penting adalah pengumuman Menteri Kebudayaan Saudi Pangeran Badr bin Abdullah bahwa 2020 adalah Tahun Kaligrafi Arab. Langkah luar biasa lainnya yang diambil Kerajaan adalah pendirian Pusat Global Kaligrafi Arab oleh Pangeran Mohammed bin Salman baru-baru ini di Madinah, yang mencakup museum, ruang pameran, dan sebuah lembaga yang didedikasikan untuk bentuk seni.

“Setiap orang yang kreatif, baik itu ilmuwan atau seniman, terlepas dari bidangnya, membutuhkan keputusan yang berdaulat dan berdaya untuk memiliki suara dan mendapatkan hak mereka atas perhatian rakyat,” kata Allaf.

Al-Hashimi mengatakan proyek-proyek raksasa itu tetap merupakan inisiatif penting yang tidak hanya menguntungkan negara dan rakyat, tetapi juga melayani dunia Arab dan Islam yang lebih luas.

Futiny memanggil orang-orang dengan bakat kaligrafi, dalam bentuk klasik dan modern untuk memanfaatkan keterampilannya dengan baik dan bekerja keras untuk mengasah mereka. “Ada banyak tugas yang harus dilakukan kaligrafi Arab dan programmer perangkat lunak Arab untuk memperbaiki format dan bentuk huruf Arab untuk pengguna komputer, ujar dia.

Dia juga menyoroti pentingnya memperkenalkan pelajaran kaligrafi baru yang dirancang dengan baik di sekolah untuk mengembangkan tulisan tangan siswa dan mendorong mereka mengeksplorasi dan mewujudkan potensi penuhnya.

Sumber:

https://www.arabnews.com/node/1688951/saudi-arabia

 

widget->kurs();?>