23 Zulhijjah 1441

Mesir, Sudan Ethiopia Terus Bersengketa Air Sungai Nil

Sabtu , 04 Jul 2020, 16:51 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Dam raksasa Ethiopia di sungai Nil yang di masalahan Mesir dan Sudan.
Dam raksasa Ethiopia di sungai Nil yang di masalahan Mesir dan Sudan.

REPUBLIKA.CO.ID, Sudan telah mengumumkan dimulainya kembali pembicaraan dengan mesir dan Ethiopia untuk menyelesaikan perselisihan yang sudah berjalan lama tentang pembangunan bendungan besar Addis Ababa di Sungai Nil. Ketiga negara telah berselisih setelah beberapa putaran pembicaraan selama bertahun-tahun gagal menghasilkan kesepakatan tentang operasi dan pengisian Grand Dam Ethiopia Renaissance (GERD).

 

Ethiopia mengatakan proyek itu penting untuk pengembangannya, sementara Mesir dan Sudan khawatir tentang akses ke pasokan air vital dari Sungai Nil.

"Negosiasi atas bendungan kebangkitan antara Mesir, Ethiopia dan Sudan dilanjutkan siang ini melalui konferensi video," kata kementerian air Sudan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat (3/7), seperti dikutip aljazeera.com

Bulan lalu, pembicaraan macet setelah ketiga negara gagal mencapai kompromi.

Kementerian mengatakan pembicaraan Jumat diadakan dengan mediasi Afrika Selatan, ketua Uni Afrika saat ini.

Saat ini wilayah hilir Mesir dan Sudan berada di bawah tekanan untuk mencapai kesepakatan sebelum Ethiopia melanjutkan rencana untuk mengisi bendungan.

Pekan lalu, Kairo dan Khartoum mengatakan Addis Ababa akan menunda mengisi bendungannya hingga kesepakatan komprehensif tercapai.

Ethiopia mengatakan sudah dijadwalkan untuk memulai pengisian dalam beberapa minggu tetapi berjanji untuk mencoba menyelesaikan perselisihannya.

Bulan lalu, Mesir, yang memandang serangan itu sebagai ancaman eksistensial, menyerukan agar Dewan Keamanan PBB (DK PBB) melakukan intervensi. Sudan baru-baru ini mengatakan dalam sepucuk surat kepada PBB bahwa jutaan nyawa akan menghadapi "risiko besar" jika Ethiopia mengisi bendungan besarnya tanpa kesepakatan.

Garis hidup yang penting

Ethiopia telah menggantungkan ambisi pengembangannya pada mega-proyek, menggambarkan bendungan sebagai jalur hidup penting untuk membawa jutaan orang keluar dari kemiskinan.

Mesir, yang bergantung pada sungai nil untuk lebih dari 90 persen persediaan airnya dan sudah menghadapi tekanan air yang tinggi, takut akan dampak yang menghancurkan pada populasi yang sedang kini mencapai ledekan penduduk sebesar 100 juta.

Sudan, yang juga bergantung pada Sungai Nil untuk air, telah memainkan peran kunci dalam menyatukan kedua pihak setelah runtuhnya pembicaraan yang dimediasi AS pada Februari. Ethiopia memulai pembangunan bendungannya pada 2011. Setelah selesai, struktur tersebut akan menjadi fasilitas hidroelektrik terbesar di Afrika.

Ketiga negara mengadakan pembicaraan di Washington, DC, pada akhir tahun 2019 dan awal tahun ini. Tetapi Ethiopia tidak menghadiri putaran final pada bulan Februari di mana rancangan perjanjian akan dibahas dengan harapan tiga negara menandatanganinya.

 

widget->kurs();?>