25 Zulhijjah 1441

Meski Pandemi Corona, Festival Musik Baalbek Tetap Digelar

Rabu , 08 Jul 2020, 13:17 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Konser festiva Musik Baalbek di Lebanon yang digelar di sisa bangunan Romawi  pada perbatasan Lebanon dan Suriah.
Konser festiva Musik Baalbek di Lebanon yang digelar di sisa bangunan Romawi pada perbatasan Lebanon dan Suriah.

REPUBLIKA.CO.ID, Festival Baalbek yang berada di wilayah timur Lebanon telah lebih dari setengah abad terakhir telah terganggu oleh perang dan kekerasan, tetapi bahkan di tengah kekacauan ekonomi yang sedang berlangsung di negara ini. Namun untuk tahun 2020 ini di tengah suasana pandemi Corana festival musik tahunan ini pertunjukan tetap digelar.

 

"Festival Baalbek adalah pejuang," kata Nayla du Friege, presiden festival tersebut. "Setiap tahun kami memiliki masalah di Lebanon atau daerah lain, biasanya kami memiliki masalah keamanan. Namun, setiap tahun idenya adalah untuk tetap melanjutkan festival musik ini meski memiliki apa yang kami sebut resistensi budaya,'' ujarnya seperti dilansir Al Arabiya.

Festival yang ditayangkan perdana pada tahun 1956, merupakan yang tertua di Timur Tengah. Sebelumnya telah terputus oleh perang dan kekerasan --pertama perang sipil Lebanon dan baru-baru ini perang di Suriah -- di mana ada sekelompok bersenjata menyusup ke Lebanon hingga kawasan yang  tidak jauh dari Baalbek.

Tahun ini, tantangan utamanya adalah COVID-19. Tetapi pada hari Ahad lalu, Orkestra Philharmonic Libanon tetap melakukan konser di reruntuhan Romawi  yang berada sekitar 10 kilometer dari perbatasan Suriah. Tempat ini menjadi ajang festival musik ini yang selama bertahun-tahun telah menyelenggarakan pertunjukan mulai dari Miles Davis hingga Oum Khalthoum hingga Shakira.

"Saya pikir ini adalah konser pertama di dunia sebesar ini yang akan terjadi setelah COVID-19, ”kata Harout Fazlian, Direktur orkestra Philharmonic Libanon, mencatat bahwa orkestra dan paduan suara dan telah ditempatkan sesuai dengan pedoman jarak sosial.

Baalbek, katanya, adalah tempat yang sempurna untuk sebuah konser untuk menandai kembalinya kehidupan budaya setelah adanya 'lockdown' yang disebabkan oleh virus Corona.

“Saya telah melakukan di sini berkali-kali, Baalbek adalah tempat yang sangat istimewa bagi saya, itu adalah tempat ajaib, itu adalah tempat kosmik, sebab musik yang kami berikan sekarang, itu adalah pesan kosmik. Saya bisa mengatakan, kepada semua orang, untuk semua umat manusia, itu adalah pesan harapan dan persatuan dan solidaritas, "kata Fazlian.

Konser ini menampilkan karya-karya internasional seperti "Ode to Joy" karya Beethoven, serta lebih banyak pilihan lokal, seperti karya karya saudara-saudara Rahbani yang merupakan komposer lama untuk Fairouz, penyanyi terkenal Libanon.

“Pada akhirnya, seperti yang dikatakan Beethoven, 'Di bawah langit, kita semua adalah satu, kita semua sama, kita semua bersaudara,' dan ini benar, dan ini adalah pesan, ini bukan konser untuk saya lagi, tidak pernah ada, ini bukan konser untuk saya, ini pesan, ”kata Fazlian.

 

widget->kurs();?>