25 Zulhijjah 1441

Batal Berangkat, WN India Sumbangkan Biaya Hajinya

Kamis , 30 Jul 2020, 11:15 WIB Reporter :Rossi Handayani/ Redaktur : Muhammad Hafil
Batal Berangkat, WN India Sumbangkan Biaya Hajinya. Foto ilustrasi: Ratusan Jamaah haji bertawaf mengelilingi Kabah dengan menjaga jarak sosial  di Masjidil Haram di kota suci Muslim Mekah, Arab Saudi, Rabu (29/7/2020).
Batal Berangkat, WN India Sumbangkan Biaya Hajinya. Foto ilustrasi: Ratusan Jamaah haji bertawaf mengelilingi Kabah dengan menjaga jarak sosial di Masjidil Haram di kota suci Muslim Mekah, Arab Saudi, Rabu (29/7/2020).

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Pria asal India, Arif Shah (48 tahun) begitu senang ketika mendengar namanya ada di daftar orang yang diberi izin untuk melakukan perjalanan dari India ke Arab Saudi untuk melakukan haji tahun ini, bersama dengan istri dan putranya. Setelah menyisihkan uang selama bertahun-tahun, ia telah menghemat 10.000 dolar untuk membiayai perjalanan mereka.

 

Baca Juga

Namun ketika pihak berwenang India mengumumkan penutupan secara nasional pada 24 Maret dalam upaya memperlambat penyebaran kasus virus corona, keluarganya memutuskan untuk membatalkan perjalanan, dan mengalihkan uang itu untuk membantu orang lain.

"Kami benar-benar berharap untuk mengunjungi Makkah dan Madinah untuk haji tetapi virus corona mengintervensi. Kami pikir Allah tidak ingin kami mengunjungi tahun ini, Ia ingin kami menggunakan uang itu untuk tujuan mulia," kata Shah dilansir dari laman Arab News, Kamis (30/7).

Sikap keluarga yang murah hati dimotivasi oleh kesadaran bahwa banyak orang kehilangan pekerjaan, dan rumah mereka sebagai akibat dari pandemi. Kondisi ini telah menciptakan krisis kemanusiaan di India, dengan ribuan pekerja migran yang putus asa, secara tiba-tiba membuat diri mereka tanpa penghasilan. Mereka dipaksa untuk berjalan kaki untuk kembali ke desa mereka di India timur, dalam beberapa kasus perjalanan mencapai 1.000 mil atau lebih.

Shah dan keluarganya tinggal di kota Surat, di negara bagian barat Gujarat, dan bagi banyak orang di sana situasinya sama menyedihkannya. Untuk itu dia meminta bantuan putranya yang berusia Akram (25), yang selain bekerja sebagai pedagang tekstil telah menjalankan Unity Charitable Trust (UCT) lokal sejak 2016, dan keluarga mulai membantu orang miskin dan yang membutuhkan.

"Setelah dikurung, krisis kemanusiaan baru muncul di daerah kami, dengan banyak orang menjadi pengangguran dan kehilangan tempat tinggal," kata Akram.

"Kami memutuskan untuk menggunakan tenaga kerja dan sumber daya UCT untuk membantu orang miskin dan mulai membagikan paket makanan sehingga tidak ada yang kelaparan," lanjut dia.

Sesuatu yang dimulai sebagai ide sederhana selama percakapan di ruang keluarga keluarga pada Maret, kini tumbuh menjadi proyek bantuan yang telah menyediakan makanan, dan kebutuhan pokok lainnya kepada ratusan penduduk yang membutuhkan. Hal ini dianggap sukses, sehingga Akram menerima surat ucapan terima kasih dari pemerintah setempat, dan perwakilan dari Partai Bharatiya Janata, yang berkuasa.

Layanan dan bantuan yang disediakan oleh UCT tersedia untuk semua yang membutuhkan, terlepas dari status atau agama penerima bantuan.

"Bukan hanya Muslim yang telah kami bantu, tetapi orang-orang dari semua agama," kata Akram.

Dia mengatakan, saat ini tengah dilakukan upaya untuk mengumpulkan dana, dan sumber daya tambahan untuk mendukung dan membantu lebih banyak orang.

Sebagai anak tertua dari enam bersaudara, Akram mengatakan bahwa dia sadar akan kerja keras, dan pengorbanan yang dibuat orang tuanya untuk menabung untuk pergi haji. Dia bangga mereka telah memilih untuk menggunakannya untuk membantu orang lain.

Ayahnya tidak menyesali keputusan itu. "Itu adalah uang yang diberikan Allah kepada kita. Adalah keinginan Tuhan bahwa kita harus menggunakan uang itu untuk melayani orang miskin dan membantu mereka yang benar-benar membutuhkan. Kami diberkati memiliki kesempatan untuk melayani orang-orang atas nama Allah," kata Shah.

Istrinya, Razia (40) turut menyetujui aksi tersebut. "Anda pergi haji hanya ketika Allah memanggil Anda. Saya merasa Allah ingin kita melayani umat-Nya saat ini, dan kami menggunakan uang yang disimpan untuk membantu mereka yang membutuhkannya. Ini juga pekerjaan yang saleh," kata dia.

 

 

widget->kurs();?>