10 Rabiul Awwal 1442

Puncak Haji 2020, Jamaah Berdoa di Jabal Rahma di Arafah

Kamis , 30 Jul 2020, 23:29 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Jamaah haji berdoa di Jabal Rahmah di Arafah dengan memakai masker dan menjaga jarak sosial guna menghindari penyebaran virus corona di dekat kota suci Mekah, Arab Saudi, Kamis (30/7/2020).
Jamaah haji berdoa di Jabal Rahmah di Arafah dengan memakai masker dan menjaga jarak sosial guna menghindari penyebaran virus corona di dekat kota suci Mekah, Arab Saudi, Kamis (30/7/2020).

REPUBLIKA.CO.ID,JEDDAH -- Peziarah bermasker memanjat Gunung Arafah, Kamis (30/7) di Arab Saudi untuk berdoa dan bertobat dalam puncak haji tahun ini.

 

Sebuah barisan keamanan ketat telah didirikan di sekitar kaki bukit berbatu di luar Makkah, juga dikenal sebagai Jabal al-Rahma atau Gunung Belaskasih, sebagai titik tertinggi dari ritual tahunan.

Peziarah, yang mengenakan masker dan menjaga jarak sosial ketika pihak berwenang Saudi memberlakukan pembatasan keras untuk mencegah wabah koronavirus, memulai pendakian ke puncak untuk membaca Alquran dan doa untuk menebus dosa-dosa mereka, seperti disiarkan televisi Pemerintah Arab Saudi yang dilansir Mail Online.

Disemprot dengan alat penyiram air untuk mengalahkan panasnya gurun, para peziarah mengangkat telapak tangan mereka ke atas saat mereka menaiki lereng bukit di mana umat Islam percaya Nabi Muhammad memberikan khotbah terakhirnya.

"Saya sangat senang dipilih di antara jutaan orang untuk haji tahun ini," kata peziarah Saudi Wedyan Alwah sebelum berangkat.

"Mimpi seumur hidupku telah menjadi kenyataan."

Pemandangan itu sangat berbeda dengan ritual tahun lalu ketika lautan peziarah naik ke Gunung Arafat, dikepalai oleh puluhan ribu pelayan dalam upaya untuk mencegah kerusakan.

Para peziarah sebelumnya diangkut dengan bus dari Mina yang bertetangga dan menjalani pemeriksaan suhu sebelum menghadiri sebuah khotbah di masjid lokal Namira, yang menurut media pemerintah diterjemahkan ke dalam 10 bahasa.

Setelah sholat magrib, mereka akan berjalan menuruni Gunung Arafat ke Muzdalifah, tempat suci lainnya di mana mereka akan tidur di bawah bintang-bintang untuk mempersiapkan tahap akhir haji, simbol "rajam setan".

Itu terjadi pada hari Jumat dan juga menandai awal Idul Adha, festival pengorbanan. Ibadah haji, satu dari lima rukun Islam dan keharusan bagi umat Islam yang bertubuh sehat setidaknya sekali seumur hidup, biasanya merupakan salah satu pertemuan keagamaan terbesar di dunia.

Tetapi hanya hingga 10.000 orang yang sudah tinggal di kerajaan itu yang berpartisipasi dalam ritual tahun ini, dibandingkan dengan pertemuan tahun 2019 sekitar 2,5 juta dari seluruh dunia.

"Anda bukan tamu kami, tetapi tamu Tuhan, penjaga dua masjid suci (Raja Arab Saudi Salman) dan bangsa," Menteri Haji Mohammad Benten mengatakan dalam sebuah video yang dirilis oleh kementerian media pada hari Rabu.

Riyadh menghadapi kritik keras pada 2015 ketika sekitar 2.300 jemaah tewas dalam penyerbuan paling mematikan dalam sejarah pertemuan itu.

Tapi tahun ini, risiko itu sangat berkurang oleh kerumunan yang jauh lebih kecil. Para peziarah semuanya telah diuji virusnya, menurut pihak berwenang. Wartawan asing dilarang dari haji tahun ini, biasanya media besar global.

Sebagai bagian dari ritual yang diselesaikan selama lima hari di kota suci Makkah dan sekitarnya, para peziarah berkumpul di Gunung Arafat setelah menghabiskan malam di Mina.

Sebagai sebuah distrik di Makkah, Mina duduk di sebuah lembah sempit yang dikelilingi oleh pegunungan berbatu, dan ditransformasikan setiap tahun menjadi tempat yang luas bagi para peziarah.

Mereka memulai haji pada hari Rabu dengan "tawaf" pertama mereka, mengelilingi Ka'bah, sebuah bangunan besar di Masjidil Haram Makkah di mana umat Islam di seluruh dunia berdoa.

Kabah terbungkus kain hitam bersulam emas dengan ayat-ayat Alquran dan dikenal sebagai kiswa, yang diganti setiap tahun selama haji.

Peziarah dibawa ke dalam masjid dalam kelompok-kelompok kecil, berjalan di sepanjang jalan yang ditandai di lantai, sangat kontras dengan lautan manusia normal yang berputar-putar di sekitar Kabah selama haji.

Ibadah haji biasanya berharga ribuan dolar untuk jamaah haji, yang sering menabung selama bertahun-tahun serta menanggung daftar tunggu yang panjang untuk kesempatan menghadiri ritual. Tetapi tahun ini, pemerintah Saudi menanggung biaya semua peziarah, menyediakan makanan, akomodasi hotel, dan perawatan kesehatan, kata jamaah.

 

 

widget->kurs();?>