5 Safar 1442

Manuskrip Kuno Ungkap Perjalanan Haji dari India ke Makkah

Selasa , 04 Aug 2020, 04:04 WIB Reporter :Umar Mukhtar/ Redaktur : Muhammad Hafil
Manuskrip Kuno Ungkap Perjalanan Haji dari India ke Makkah. Foto: jamaah haji India di abad 19.
Manuskrip Kuno Ungkap Perjalanan Haji dari India ke Makkah. Foto: jamaah haji India di abad 19.

REPUBLIKA.CO.ID, WARSAWA -- Manuskrip kuno dengan perangko kerajaan baru-baru ini ditemukan dalam arsip SOAS University of London. Diketahui temuan ini mengisahkan perjalanan penguasa pertama dari anak benua India untuk berangkat haji. Pada November 1863, penguasa negara bagian Bhopal, Sikandar Begum, memulai ziarah suci yang tidak dapat dilakukan oleh banyak penguasa lain pada masanya karena takut kehilangan kekuasaan pada abad ke-19.

 

Baca Juga

Perjalanan laut dari India ke Makkah itu membutuhkan waktu berbulan-bulan yang panjang. Ibadah haji ini termasuk misi untuk menyusun perjalanan bagi mereka yang menjamin pemerintahannya. Bhopal sendiri telah memperoleh kemerdekaan dari Kekaisaran Mughal yang merosot di bawah Dost Mohammad Khan, seorang prajurit Pashtun yang, pada awal abad ke-18, mendirikan negara Muslim di Madhya Pradesh hari ini.

Di bawah pemerintahan Inggris, selama lebih dari seabad negara dipimpin oleh empat wanita. Sikandar, yang memerintah dari tahun 1844 hingga 1868, adalah yang paling berorientasi pada reformasi. Dia mengatur kembali tentara, menunjuk majelis konsultatif dan berinvestasi dalam pendidikan gratis untuk anak perempuan. Dia juga penguasa India pertama yang menggantikan bahasa Persia dengan bahasa Urdu sebagai bahasa resmi.

Pada akhir Januari, pustakawan SOAS menemukan judul yang dicatat dalam katalog arsip mereka yaitu "Jurnal perjalanan ke Makkah oleh Skandar Baigam, Ra'isah" dari Bhopal. Naskah terikat dalam bahasa Urdu. Ditulis atas saran Mayor Jenderal Sir Henry Marion Durand, 1883.

"Saya benar-benar tertarik bahwa manuskrip yang diikat dengan sutra indah dengan perangko kerajaan yang jelas di colophon dapat dikaitkan dengan catatan perpustakaan yang buram dan singkat," kata kurator koleksi Khusus SOAS, Dominique Akhoun-Schwarb, dilansir dari Arab News, Senin (3/8).

Akhoun mengatakan, data sejarah itu dengan cepat menjadi jelas bahwa ada sedikit lebih banyak kisah dan kedalaman di balik catatan yang ditulis atas saran Mayor Jenderal Sir Henry Durand itu. Apalagi penulisnya adalah seorang ratu sendiri, seorang pelopor, karena dia adalah penguasa India pertama yang telah melakukan haji dan menuliskan ziarahnya.

Sebelumnya, selama beberapa dekade catatan sejarah yang tersimpan di arsip SOAS menyulitkan peneliti untuk mengakses teks manuskrip. Transliterasi nama Sikandar juga telah memperparah masalah ini. Sampai akhirnya pada penemuan kebetulan beberapa bulan yang lalu.

Perjalanan ziarah penguasa Bhopal harus bergantung pada dua terjemahan teks karena versi asli Urdu telah hilang selama sekitar 150 tahun. Salah satunya adalah ringkasan Sikandar dalam bahasa Persia, yang disusun oleh putrinya, Shah Jahan Begum. Sementara yang lain berjudul "Ziarah ke Makkah", merupakan terjemahan bahasa Inggris oleh Emma Laura Willoughby-Osborne, istri seorang agen politik Inggris di Bhopal, yang diterbitkan pada 1870, dua tahun setelah kematian Sikandar. Kedua teks ini sangat berbeda.

Dalam versi bahasa Inggris, Sikandar mengutip surat yang ia terima dari Durand, administrator kolonial Inggris yang disebutkan dalam catatan SOAS, dan istrinya: "Dia ingin sekali mendengar kesan saya tentang Arab secara umum, dan mungkin tentang Makkah, khususnya. Saya menjawab bahwa ketika saya kembali ke Bhopal dari ziarah (haji), saya akan memenuhi permintaan mereka, dan narasi saat ini adalah hasil dari janji itu."

Surat itu sendiri tidak ditemukan dalam teks Persia. Pembacaan awal oleh Arab News dari naskah Urdu, yang telah didigitalkan oleh SOAS, mengungkapkan bahwa surat Durand disebutkan di halaman pertama teks. Namun, korespondensi dan akurasi bagian-bagian lain tidak jelas.

Dalam kata pengantar "Ziarah ke Makkah," Osborne mengatakan bahwa naskah Urdu terdiri dari catatan kasar yang menuntut adanya beberapa pengaturan. Menurut Dr. Piotr Bachtin, dari Departemen Studi Iran di Universitas Warsawa, yang mempelajari ziarah perempuan pada zaman itu dan menerjemahkan versi Persia dari akun Sikandar, catatan penerjemah bahasa Inggris itu membuat pertanyaan mengenai campur tangan Osborne dalam teks.

Aspek yang paling menarik dari catatan perjalanan yang dapat diverifikasi adalah keterlibatan politik Sikandar dan kritik terbuka terhadap pemerintahan Ottoman di Makkah. Salah satu contoh paling menonjol dari kritik Sikandar adalah sebagai berikut:

"Sultan Turki memberi tiga puluh lakh rupee setahun untuk biaya yang dikeluarkan untuk menjaga tempat-tempat suci di Makkah dan Madinah. Tetapi tidak ada kebersihan di kota, juga tidak ada pengaturan yang baik yang dibuat di dalamnya," tulis Sikandar, yang menambahkan bahwa jika uang itu diberikan kepadanya, ia akan membuat pengaturan agar keadaan tertib dan bersih. "Aku, dalam beberapa hari, akan melakukan reformasi total!"

Dengan adanya naskah asli yang sekarang tersedia bagi para peneliti, studi lebih lanjut akan segera mengungkapkan berapa banyak dari perjalanan haji yang diinformasikan dalam keadaan kolonial yang dihadapi Sikandar. Termasuk sejauh mana ambisinya menjadi penguasa Muslim yang modern dan reformis.

 

widget->kurs();?>