2 Safar 1442
  • | Cuaca Hari Ini :
  •  
  • -
  • KURS Hari ini
  •  
  •  
  •  
  • -
  • KURS Hari ini
  •  

Rajah Sulaiman: Pembawa Islam di Filipina

Ahad , 09 Aug 2020, 11:56 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Rajah Sulaiman di Filiina. Pendiri Manila.
Rajah Sulaiman di Filiina. Pendiri Manila.

REPUBLIKA.CO.ID, Rajah Sulaiman, juga Sulaiman III (Sanskerta: स्ललैअह्, Baybayin: ᜐᜓᜎᜌ᜔ᜋᜈ᜔, Abecedario: Sulaiman) (1558–1575), adalah Rajah (raja) atau penguasa terpenting Kerajaan Maynila, sebuah kerajaan pengikut Moro pra-Hispanik dari Kesultanan Brunei di muara Sungai Pasig di tempat yang sekarang disebut Manila, Filipina. Dia juga mewarisi pemerintahan Tondo dan Namayan di dekatnya, menjadi penguasa pertama yang memegang ketiga alam dalam persatuan pribadi.

 

Dia adalah penguasa pribumi kedua dari belakang kerajaan, karena negara (bersama dengan Luzon dan sebagian besar Nusantara), secara bertahap diserap ke dalam Kekaisaran Spanyol dimulai pada akhir abad ke-16. Putra tertuanya, Bunao Dula, dimahkotai sebagai Lakan (penguasa tertinggi) ketika Sulaiman I terlalu sakit untuk berfungsi sebagai raja.

Sulaiman I adalah cucu dari Abdul Bolkiah dari Kesultanan Brunei dan putra dari Sulaiman Bolkiah. Sulaiman l tidak menggunakan nama keluarga Bolkiah melainkan menggunakan gelar resmi Rajah Soliman Dula l, untuk menandai era baru aristokrasi Manila yang bersatu.

Sulaiman III melawan pasukan Spanyol, dan dengan demikian, bersama dengan Rajah Matanda dan Lakan Dula, adalah salah satu dari tiga raja yang membela dan berperan besar dalam penaklukan Spanyol di Pelabuhan Manila dan delta Sungai Pasig pada awal tahun 1570-an.

Dalam dokumen Spanyol mencatat bahwa orang-orang Sulaiman memanggilnya Raja Mura atau Raja Muda (dari bahasa Sanskerta raja). Orang Spanyol menyebut nama ini sebagai "Raja Muda", merujuk pada fakta bahwa ia adalah keponakan dan pewaris Raja Matanda. Orang Spanyol juga memanggilnya Raja Solimano el Mow.

Menurut silsilah yang dikemukakan oleh Mariano A. Henson pada tahun 1955, dan ditegaskan oleh Majul pada tahun 1973. Sulaiman adalah Raja Manila ke-14 sejak didirikan sebagai kerajaan muslim pada tahun 1258 oleh Rajah Ahmad ketika dia mengalahkan Majapahit Suzerain Raja Avirjirkaya.

Penaklukan Spanyol atas Manila (1570–1571)

Rajah Sulaiman ada di sana ketika invasi Legazpi terjadi. Pendahulunya menegaskan bila keturunan dari Alexander Agung, Lakanduli, yang pendahulunya adalah Kanduli, yang pendahulunya adalah Rajah Nicoy yang memerintah wilayah Muslim di Manila sebelum invasi Spanyol. Dipercaya bahwa islam akan menyebar ke seluruh Filipina tetapi untuk invasi Spanyol sejak Luzon dan Visayas melihat kedatangan Islam.

Penaklukan Spanyol diperangi oleh Rajah Lakandula, Rajah Matanda, dan keponakan mereka Rajah Sulaiman. Sultan Brunei memiliki hubungan kekeluargaan dengan bangsawan asal Kalimantan yang memerintah Manila. Manila diubah oleh Muslim dari Kalimantan.

Perang oleh orang Kristen melawan Islam di Nusantara yang diakhiri dengan pertempuran 1913 Bud Bagsak antara Sulu dan Amerika dimulai pada tahun 1571. Kala itu  Martin de Goiti dan Miguel Lopez de Legaspi dan tentara bawahan mereka dari Visayans, tentara Amerika Latin dan Spanyol menyerang Kerajaan Manila Rajah Sulaiman Muslim dan menaklukkannya.

Menjadi bagian dari pelabuhan perdagangan kuno dan sekutu tradisionalnya, Spanyol mengalami serangan militer yang spektakuler dan dahsyat di tangan Muslim Moro dari etnis Sama, Iranun, Maguindanaon dan Suluk setelah penaklukan mereka di Manila. Ini menandakan dimulainya konflik berbasis kedaulatan yang sudah tua di Nusantara.

Para bangsawan dan bangsawan Brunei mengubah para bangsawan Manila menjadi Islam dan menjalin hubungan akrab melalui pernikahan, itulah sebabnya Rajah Sulaiman adalah seorang Muslim yang dikenal ketika Spanyol tiba.

Julkipli M. Wadi menulis biografi Rajah Sulaiman, Spanyol dan transformasi Islam Manila. Miguel López de Legazpi, Juan de Salcedo, dan Martín de Goiti memimpin invasi oleh Spanyol melawan Rajah Lakandula, Rajah Matanda dan penguasa Muslim terakhir Maynila, Rjaha Sulayman III.

Jose N. Svilla kemudian menggubah biografi Rajah Suulayman dalam bahasa Tagalog. Sebuah monumen yang didedikasikan untuk Rajah Sulaiman didirikan oleh penduduknya untuk mengenang perlawanan dan kesyahidannya melawan Spanyol. Tondo diperintah oleh Lakandula dan Manila diperintah oleh Sulaiman keduanya Muslim karena Luzon, Visayas, Mindanao dan Sulu semuanya mengalami dakwah Islam. Muslim sudah ada di seluruh pulau Filipina selama masuknya Spanyol.

Daerah ini dulunya merupakan kerajaan India pra-kolonial Sri Vijaya dan pada saat kedatangan mereka sudah bergeser menjadi Kerajaan Majapahit. Penjelajah Spanyol Miguel López de Legazpi, mencari tempat yang cocok untuk mendirikan ibukotanya setelah pindah dari Cebu ke Panay karena klaim Portugis atas Archipeago. Mereka mengirim Martín de Goiti dan Juan de Salcedo dalam ekspedisi ke utara ke Luzon setelah mendengar tentang seorang makmur kerajaan di sana.

Goiti berlabuh di Cavite dan membangun otoritasnya dengan mengirimkan "pesan persahabatan" ke negara-negara bagian di sekitar Sungai Pasig. Sulaiman, yang telah diberi kewenangan atas permukiman ini oleh Rajah Matanda yang sudah tua, bersedia menerima "persahabatan" dari Spanyol.

Namun, Sulaiman kemudian  menolak untuk menyerahkan kedaulatannya, dan tidak punya pilihan selain berperang melawan tuntutan para pendatang baru Eropa tersebut. Akibatnya, Goíti dan pasukannya menyerbu kerajaan pada bulan Juni 1570, menjarah dan membakarnya

Jejak Sulaiman di Manila

Memang kini Filipina bukan negara dengan penduduk Islam mayoritas. Namun, mengutip indonesia.go.id,  kebesaran umat dan kebesaran Islam di sana jejaknya ada lewat bangunan Intramorus Walle City yang dibangun oleh Raja Sulaiman.

Perantau Muslim asal Minang Ini Ternyata Pendiri Kota Manila di ...

  • Keterangan foto: Intramorus Walle City di Manila yang dibangun oleh Rajah Sulaiman.

Dalam bahasa latin, intramorus berarti dinding. Dinding yang dibangun pada abad ke-16 di atas lahan seluas 64 hektare ini merupakan cikal bakal Kota Manila. Bangunan yang semula berada di timur Kota Manila ini difungsikan sebagai pusat pemerintahan Spanyol dan diperuntukkan sebagai benteng pertahanan. Di sekitar dinding raksasa ini, terdapat pula beberapa bangunan bersejarah, salah satunya Fort Santiago.

 

Tidak hanya bangunan Intramorus Walle City jejak Islam di Filipina juga kita temui pada Masjid Syekh Karim al-Makdum, masjid tertua di Filipina. Masjid yang berdiri pada 1380 M ini dibangun oleh Syekh Karim al-Makdum, saudagar Arab yang datang dan berdakwah di daerah tersebut.

Mozaik: Bekas Kejayaan Islam di Filipina | ARTIKEL DA'WAH & HIKMAH

Masjid ini merupakan pusat penyebaran Islam pertama di tanah Filipina. Beberapa tiangnya yang asli, masih tegak berdiri, berada di dalam bangunan masjid. Pusat Arkeologi Nasional menobatkan situs ini sebagai warisan bersejarah. Sedangkan, oleh Museum Nasional Filipina, masjid ini dicatat sebagai kekayaan budaya berupa benda.   

Dan terakhir jejak Islam di Filipina bisa kita temui di Distrik Quiapo. Quiapo merupakan kota lama dan tempat permukiman Islam di Manila. Di daerah tersebut sudah banyak berdiri gedung-gedung pencakar langit. Di sinilah tempat pusat transaksi ekonomi cara Islam.

Halal Manila: 2010

Kota ini menjadi salah satu pusat perdangangan bangsa Filipina saat itu. Dan uniknya, sistem transaksi yang digunakan sejak awal adalah sistem Islam. Sistem ini pun masih dipraktikkan oleh sebagian pedagang di kawasan tersebut sampai sekarang.

Serta sebagai bentuk penghormatan atas jasa-jasanya di masa lalu, figur Raja Sulaeman diabadikan menjadi sebuah patung yang terletak di Rizal Park, Manila.

 

widget->kurs();?>