14 Safar 1442

Wanita Arab Saudi Kembali ke Sekolah Mengemudi dengan Prokes

Ahad , 09 Aug 2020, 22:46 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Wanita Arab Saudi Kembali ke Sekolah Mengemudi dengan Prokes. Foto: Arab Saudi mencabut larangan perempuan mengemudi
Wanita Arab Saudi Kembali ke Sekolah Mengemudi dengan Prokes. Foto: Arab Saudi mencabut larangan perempuan mengemudi

REPUBLIKA.CO.ID,JEDDAH -- Wanita di arab saudi telah dapat melanjutkan pelajaran mengemudi dan aplikasi lisensi, tetapi dengan beberapa perubahan karena negara tersebut mengurangi pembatasan dan dengan hati-hati kembali ke keadaan normal di tengah pandemi virus corona global.

 

Dilansir Arab News, Ahad (9/8), kembalinya Kerajaan Arab Saudi ke keadaan normal dimulai pada 21 Juni dan bisnis diizinkan untuk melanjutkan aktivitas mereka, tetapi hanya dengan menerapkan protokol kesehatan (prokes) dan peraturan keselamatan serta arahan dari Kementerian Dalam Negeri untuk memastikan keselamatan semua orang. Peraturan di sekolah mengemudi wanita termasuk menjaga jarak minimal 1 meter antara orang-orang di ruang tunggu dan ruang kelas, menyediakan pembersih tangan, mendisinfeksi area setidaknya dua kali sehari, memeriksa suhu pengunjung dan pekerja, dan menolak masuk siapa pun dengan suhu lebih dari 38° C.

Ada juga ketentuan untuk ruang tamu untuk menampung orang-orang yang diduga terinfeksi, dan penunjukan badan pengawas untuk menghilangkan pertemuan sosial antarkelas atau di ruang tunggu dan tempat parkir.

Bagi Sahar Al-Shenawi, wakil direktur di sebuah perusahaan komunikasi perusahaan di Jeddah, tindakan pencegahan ini dapat menyelamatkan nyawa ayahnya. “Ayah saya sedang menjalani cuci darah dan saya selalu merawatnya serta memberikan obatnya,” katanya kepada Arab News. “Saya sangat terkejut melihat betapa siapnya mereka ketika saya kembali (ke sekolah mengemudi). Itu membuatku merasa aman. ”

Al-Shenawi diminta untuk menunjukkan ID-nya pada saat kedatangan dan diperiksa suhu tubuhnya sebelum memasuki gedung. “Kursi di ruang tunggu dan ruang kelas berjarak satu meter dan sangat bersih. Ruangan itu juga berventilasi baik. Semua orang memakai masker, dan instruktur serta karyawan akan memberitahu semua orang yang datang untuk tidak melepas masker mereka selama mereka tinggal. "

Siswa tidak diizinkan untuk pergi ke kelas hingga 15 menit sebelum kelas dimulai untuk memantau tingkat sosialisasi dan jarak di antara mereka.

Al-Shenawi memulai kelas teorinya minggu ini dan dia memperhatikan bahwa lamanya sesi telah berkurang dari dua jam menjadi satu jam untuk memastikan siswa tidak menghabiskan terlalu banyak waktu yang tidak perlu bersama. Setelah kelas, instruktur mengawal lima siswa sekaligus untuk meminimalkan kepadatan.

“Bagian teori dan simulasi mata kuliah digabung, karena sesi praktek lebih penting,” ujarnya. Ujian mereka dibatalkan, satu jam pertama dihabiskan untuk pendidikan teori dan jam kedua untuk latihan simulasi. Dia menambahkan bahwa kesiapan mereka membuatnya merasa sangat nyaman.

“Tindakan pencegahan harus diambil dari kedua sisi, tidak hanya organisasi atau tempat yang kita kunjungi. Tindakan pencegahan ini sekarang dianggap sebagai etiket dan tata krama sosial, ini menunjukkan betapa seseorang bertanggung jawab, sadar dan peduli terhadap komunitas dan orang-orang di sekitarnya, " kata Al-Shenawi, menambahkan bahwa dia berharap orang berhati-hati dengan diri mereka sendiri dan satu sama lain setelah mereka meninggalkan rumah.

Bashayer Al-Mahmadi, karyawan asuransi kesehatan dari Jeddah, memiliki pengalaman serupa di sekolah mengemudi. Dia diyakinkan ketika dia memasuki ruang tunggu dan melihat bahwa kursi di dekatnya kosong, dan merasa lega dengan pemandangan pembersih tangan di setiap sudut.

"Hanya empat orang yang diizinkan naik lift, dan jarak sosial dipertahankan selama kunjungan saya ke sekolah," katanya kepada Arab News.

Al-Mahmadi merekomendasikan agar sekolah memastikan bahwa ruang kelas memiliki pembersih tangan di dalamnya, dan sarung tangan untuk dibagikan kepada siswa. “Saya juga tidak menyadarinya selama kuliah simulasi saya, dan saya sedikit kecewa.”

 

widget->kurs();?>