12 Safar 1442

Seniman Arab Saudi Kenang Jeddah Melalui Seni Pop 80an

Ahad , 09 Aug 2020, 23:03 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Seniman Arab Saudi Kenang Jeddah Melalui Seni Pop 80'an. Foto: Teluk Obhur, salah satu kawasan wisata di Jeddah, Arab Saudi.
Seniman Arab Saudi Kenang Jeddah Melalui Seni Pop 80'an. Foto: Teluk Obhur, salah satu kawasan wisata di Jeddah, Arab Saudi.

REPUBLIKA.CO.ID,JEDDAH -- Setiap warga jeddah punya obsesi dengan kotanya; orang tua mengenang sejarah Jeddah di masa lalu, sedangkan pemuda meromantisasi kota modern melalui fotografi dan media sosial.

 

Seorang seniman Saudi, Zaina Hassan, 23, yang menggunakan nama ZHA di media sosial, memilih untuk mengungkapkan keterikatannya dengan Jeddah dengan menata ulangnya melalui seni pop tahun 80-an. “Bagi banyak dari kita, Jeddah adalah kota yang terlalu akrab untuk kata-kata, untuk keindahan dan pujian formal. Namun, cinta dan rasa memiliki yang kami rasakan terhadapnya sangat nyata dan pantas untuk diterangi,” katanya kepada Arab News, Ahad (9/8).

Dia menambahkan, "Kasih sayang saya yang dalam terhadap kota hanya tumbuh saat saya pergi, dan semua keindahannya yang sebelumnya tersembunyi di depan mata menjadi terlihat oleh saya dalam nostalgia saya."

Seniman telah menyelesaikan delapan bagian; Karya seni pertama yang dibagikan di Instagram berjudul "Show You the World" dan menggambarkan dua orang berjalan menuju Bundaran Globe di utara Jeddah. “Karya ini didedikasikan untuk orang-orang yang bermimpi melihat dunia tetapi terjebak di satu tempat. Sebuah pengingat lembut bahwa ada banyak hal yang bisa dilihat dan dirasakan, bahkan tanpa naik pesawat dan menempuh jarak ribuan kilometer,” katanya.

Karya lainnya mengikuti gagasan yang sama, di mana lokasinya mencerminkan perasaan atau emosi tertentu dari karakter dalam karya seni tersebut. "Deep Blue" adalah karya seni yang menggambarkan seorang gadis berjalan di sepanjang ruang terbuka dengan laut sebagai latar belakangnya. "Ini berbicara tentang saat-saat ketika Anda merasa sedih atau sedih karena alasan yang tidak Anda ketahui," kata Hassan.

“Rosie” adalah karya seni lain yang menunjukkan pasangan berdiri bersama dengan penuh kasih, dengan monumen pesawat Saudi tua di belakang mereka. Monumen itu melambangkan bagaimana setiap hubungan adalah sebuah perjalanan, tambahnya.

Hassan memilih seni pop 80-an sebagai medianya karena menggabungkan konten muda dengan penampilan vintage, yang sangat dia sukai.

“Untuk cinta segala sesuatu yang vintage. Seni buku komik atau seni pop tahun 80-an memiliki tampilan nostalgia namun muda dan modern, jadi itu adalah gaya artistik yang sempurna untuk menggabungkan yang lama dengan yang baru.”

Artis itu mulai membagikan karyanya di Instagram selama periode sulit pandemi Covid-19 dan lock down berikutnya. “Saya pertama kali memikirkan tema di balik beberapa bagian pertama di tengah pandemi Covid-19, ketika isolasi dan ketidakpastian masih merupakan wilayah yang belum dijelajahi bagi kebanyakan dari kita; insentif utama di balik tema itu adalah kerinduan,” tambah Hassan.

Ia mengatakan bahwa bukan karya seni seniman lain yang menginspirasinya, tetapi hal-hal dari kehidupan sehari-harinya seperti lagu, film, dan cerita. “Saya menemukan bahwa mendengarkan lagu tertentu menginspirasi saya jauh lebih jelas daripada melihat atau mempelajari karya seni yang sebenarnya. Jelas, ilustrator buku komik telah cukup menginspirasi saya untuk menggunakan gaya khusus ini dan membimbing saya sehubungan dengan warna dan komposisi, tetapi saya percaya bahwa inspirasi nyata di balik ide-ide karya seni saya berasal dari lagu, serta adegan film, gambar, dan cerita, " dia berkata.

“Pada dasarnya, apa pun yang mampu membawa Anda ke realitas alternatif untuk jangka waktu tertentu. Begitu banyak hal yang menginspirasi saya dan memengaruhi saya setiap hari, sulit untuk menentukan sumber pastinya."

Hassan mengatakan ilustrasi itu hanyalah isapan jempol, meromantisasi jalan-jalan yang orang-orang kenal dengan baik, tetapi mereka mengungkapkan kesukaan asli yang dibawa warga Jeddah dalam hati mereka untuk kota pesisir ini.

Bagi banyak orang, katanya, landmark yang digambarkan dalam karya seni Hassan membawa banyak kenangan masa muda mereka - tempat masa kecil favorit mereka, tempat mereka biasa nongkrong di masa remajanya, atau bahkan tempat yang biasa mereka lewati dalam perjalanan menuju mereka. rumah tua orang yang dicintai. “Sungguh menakjubkan bagaimana ingatan menghubungkan orang ke tempat-tempat pada tingkat yang begitu dalam.”

Tema utama koleksinya tidak hanya romantis tapi juga penuh perasaan, dan itu mencakup romansa, persahabatan, petualangan, dan bahkan melankolis.

 

widget->kurs();?>