10 Rabiul Awwal 1442

Bee'ah Ekspansi ke Operasi Pengelolaan Sampah di Madinah

Senin , 10 Aug 2020, 23:51 WIB Reporter :Idealisa Masyafrina/ Redaktur : Muhammad Hafil
Bee'ah Ekspansi ke Operasi Pengelolaan Sampah di Madinah . Foto: Masjid Nabawi di Madinah (Ilustrasi).
Bee'ah Ekspansi ke Operasi Pengelolaan Sampah di Madinah . Foto: Masjid Nabawi di Madinah (Ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, MADINAH - Bee'ah, pelopor keberlanjutan pemenang penghargaan Timur Tengah, berekspansi ke Kerajaan Arab Saudi untuk mendukung Visi Saudi 2030, setelah mendapatkan tiga kontrak untuk layanan pengelolaan sampah di Madinah, yang mencakup wilayah Utara, Barat, dan Timur.

 

Baca Juga

Layanan Bee'ah akan dilakukan untuk 70 persen kota, melayani populasi 1,2 juta orang, seperti yang dikontrak oleh Kota Madinah. Bee’ah akan menyediakan layanan pengumpulan dan pengangkutan limbah padat bersama dengan desinfeksi dan sanitasi tempat sampah.

Dilansir di Saudi Gazette, Senin (10/8) dijelaskan, operasi ini dijadwalkan akan dimulai pada Agustus, dengan memanfaatkan sekitar 3.000 pekerja, bersama dengan 350 alat berat, termasuk unit pengumpul sampah, penyapu jalan, dan truk pembuangan.  Bee’ah juga akan mengadakan sesi pelatihan, lokakarya, dan kampanye kesadaran.

Sebagai perusahaan pengelolaan lingkungan terintegrasi penuh pertama di kawasan ini, Bee'ah akan menerapkan solusi pengelolaan limbah ujung-ke-ujung berdasarkan pilar kembar keberlanjutan dan digitalisasi. Tujuannya adalah untuk menyediakan peta jalan yang komprehensif untuk layanan sampah, membantu mengubah Madinah menjadi kota masa depan yang berkelanjutan.

"Karena Bee'ah terus membuktikan dirinya sebagai pelopor keberlanjutan terkemuka di UEA, kami dengan senang hati memperkenalkan layanan pengelolaan limbah canggih dan bekerja sama dengan  Kota Madinah untuk memastikan kualitas hidup yang berkelanjutan bagi lebih dari 1,2 juta orang di Kota Madinah." ujar Ketua Dewan Direksi di Bee'ah, Salim bin Mohamed Al Owais.

CEO Grup Bee'ah Khaled Al Huraimel mengatakan, sebagai pengakuan atas hubungan ini dan penyelarasan tujuan lingkungan, Bee'ah akan membawa keahliannya, rekam jejak yang terbukti di UEA, dan praktik industri terbaik ke dalam kemitraan ini.

"Bersama-sama, kami akan memastikan standar hidup yang berkelanjutan, sejalan dengan tujuan nol limbah Madinah dan tujuan yang lebih luas dari Rencana Transformasi Nasional Saudi." ujar Al Huraimel.

Upaya Bee’ah melengkapi target Visi 2030 Arab Saudi dalam pembangunan berkelanjutan, yang mencakup menaikkan tingkat daur ulang hingga 85 persen.

Oleh karena itu, mengamankan kontrak Madinah merupakan pencapaian penting bagi perusahaan, karena populasi yang diharapkan di distrik Utara, Timur dan Barat, tempat Bee'ah akan memulai operasinya, diharapkan tumbuh dari 1,2 juta saat ini menjadi 1,46 juta pada 2024.

Kemitraan dengan Madinah untuk bekerja menuju masa depan yang berkelanjutan untuk kota itu terjadi saat Bee'ah mendekati tujuan nol-limbahnya di Emirat UEA Sharjah.

Setelah mencapai tingkat pengalihan limbah tertinggi di Timur Tengah sebesar 76 persen di Sharjah, Bee'ah juga membangun pabrik limbah menjadi energi pertama UEA dalam kemitraan usaha bersama dengan Masdar. Setelah selesai pada 2021, Emirat akan mencapai 100 persen pengalihan sampah dari tempat pembuangan sampah.

Pemenang sepuluh kali penghargaan Perusahaan Sanitasi dan Pengelolaan Limbah Tahun Ini di Timur Tengah, ekspansi Bee'ah ke Madinah datang setelah dianugerahi kontrak pengelolaan limbah untuk Ibukota Administratif baru Mesir, yang merupakan salah satu proyek pembangunan perkotaan terbesar di dunia.

Sebagai pemimpin inovasi dan kekuatan perintis untuk solusi berkelanjutan di Timur Tengah, Bee'ah telah memenangkan banyak penghargaan untuk banyak usahanya.

Bee’ah memiliki beberapa fasilitas daur ulang canggih di Kompleks Pengelolaan Limbahnya di Sharjah, termasuk fasilitas pemulihan material, pabrik pengolahan air limbah industri, fasilitas daur ulang ban, fasilitas daur ulang limbah konstruksi & pembongkaran, fasilitas penghancuran & daur ulang mobil & logam, antara lain.

Bee’ah juga mendigitalkan layanan pengelolaan limbahnya melalui WastePro +, solusi digital kecerdasan buatan (AI) yang terintegrasi penuh untuk merampingkan operasinya mulai dari pengumpulan limbah hingga pengolahan dan pembuangan.

Mengambil pendekatan holistik untuk pengelolaan lingkungan, Bee'ah juga aktif dalam industri mulai dari energi dan teknologi terbarukan, hingga pemantauan kualitas udara dan solusi mobilitas berkelanjutan melalui ION.

Unit konsultasi lingkungannya bekerja dengan pemerintah dan entitas komersial di seluruh wilayah untuk memecahkan tantangan lingkungan di seluruh kota atau nasional.

Sementara itu, lengan digital Bee'ah, EVOTEQ, saat ini mengelola salah satu proyek transformasi digital kota terbesar dan kantor terintegrasi AI untuk proyek-proyek masa depan.

Di UEA, Bee'ah melayani Emirat Sharjah, sebagian dari Abu Dhabi dan melayani klien komersial terkemuka di Dubai seperti Bandara Dubai, Emirates Group, Burj Khalifa, dan Dubai World Trade Center.

Tahun ini, melalui peluncuran markas baru Bee'ah, perusahaan menetapkan tolok ukur baru untuk bangunan hijau dan cerdas di masa depan. Kantor pusat baru adalah kantor terintegrasi AI pertama di kawasan ini di masa depan yang sedang diterapkan oleh Johnsons Control, Microsoft, dan EVOTEQ.

Didesain oleh Zaha Hadid Architects, kantor pusat akan memperoleh sertifikasi US Green Building Council LEED Platinum sebagai bangunan tanpa energi bersih yang didukung oleh energi terbarukan dan optimalisasi energi serta sistem daur ulang canggih. 

 

widget->kurs();?>