9 Safar 1442

Kisah Ibnu Fadlan: Muslim tak Pejoratif Pada Viking (2).

Rabu , 12 Aug 2020, 14:26 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Orang-Orang Norse yang di Eropa disebut bangsa Viking.
Foto : google.com
Orang-Orang Norse yang di Eropa disebut bangsa Viking.

REPUBLIKA.CO.ID, Kita sebenarnya hanya tahu sedikit tentang Rus ini, orang-orang Norsemen di Timur ini, jika bukan karena penulis sejarah Muslim, Ibn Fadlan. Risalah (Surat) dia pada abad kesembilan adalah catatan terkaya dari semuanya, menyimpan jurnal yang merinci pertemuannya dengan Rus di sepanjang Volga, serta dengan banyak orang lainnya.

 

Seabad kemudian, al-Tartushi, seorang pedagang dari Córdoba, menggambarkan kota pasar Denmark, menyampaikan kepada kami sekilas pandangan langka tentang orang Norsemen di lingkungan domestik mereka.

Catatan lain, seperti Padang Rumput Emas al-Mas'udi, yang ditulis pada 943, dan Organisasi Pengetahuan Terbaik Daerah milik al-Mukaddasi, yang disusun setelah 985, lebih singkat menyebutkan Rus, tetapi secara kolektif. Sosok mereka itu  semua adalah pelopor di bidang geografi Islam yang berkembang pesat, sebuah tanggapan terhadap kehausan akan pengetahuan tentang dunia Islam yang luas dan wilayah-wilayah di luarnya.

Tidak seperti orang Eropa, penulis sejarah Arab tidak menaruh dendam terhadap Rusia,. Maka laporan Arab ini lebih terpisah dan di mata banyak sarjana saat ini, lebih dapat dipercaya. Kebanyakan ahli mengakui bahwa Viking pada umumnya adalah korban dari "pers yang buruk" abad pertengahan, karena adanya 'tamasya' militer dari Charlemagne dan orang Eropa lainnya pada waktu itu yang juga tidak kalah kejamnya dengan mereka.

Namun, orang-orang Norsemen hanya memiliki alfabet rahasia, yang cocok untuk tidak lebih dari mengukir batu nisan dan penanda tempat, dan hampir tidak dalam posisi untuk meluruskan diri mereka sendiri. Kisah lisan pahlawan dan dewa mereka tidak akan ditulis sampai abad ke-12.

Banyak kisah muslim telah diterjemahkan ke dalam bahasa-bahasa Eropa selama dua abad terakhir. Ini terbukti sangat berharga dalam menafsirkan bukti arkeologis yang terus bermunculan. Ratusan kuburan Zaman Viking dan tumpukan harta karun, ternyata, berisi simpanan dirham Arab yang masih berkilauan, "koin yang membantu mendorong Zaman Viking," menurut Thomas S. Noonan dari Universitas Minnesota. Noonan adalah salah satu pakar terkemuka dunia tentang hubungan Skandinavia abad pertengahan dengan dunia Muslim, dan spesialis dalam sejarah numismatik Viking.

"Sebagian besar dirham yang telah memikat orang Skandinavia ke timur sejak awal," kata Noonan. Perak telah menjadi media pertukaran favorit mereka, tetapi tanpa sumber asli logam mulia di hutan utara, mereka mengejarnya jauh dan luas.

Para pedagang Arab mulai mengedarkan koin perak di wilayah Volga pada akhir abad kedelapan, dan pedagang Skandinavia, yang bermaksud menemukan sumber lucre, dengan mengatur jalur melintasi Baltik dengan perahu panjang dangkal mereka.

Di Rusia, mereka menyusuri  sistem sungai yang belum dipetakan, berpindah dari satu anak sungai ke anak sungai lainnya, mengarungi jeram dan melawan pengembara yang bermusuhan sampai mereka mencapai pusat perdagangan timur pertama, yaitu di Khazar Turki. Khazar telah menjadi kekuatan dominan di stepa Kaukasia pada pertengahan abad ketujuh, dan mereka memainkan peran utama dalam perdagangan antara kawasan itu dan dunia Islam selama 300 tahun berikutnya.

Di sini, dalam jaringan stasiun perdagangan di sepanjang sungai-sungai besar, orang Swedia melakukan perdagangan aktif dengan orang Arab, Persia, dan Yunani. Dari sana, beberapa orang Skandinavia berlayar ke Laut Hitam, menuju wilayah yang mereka sebut "Sarkland", sebuah nama yang bisa merujuk ke tanah orang Saracen (sekarang Azerbaijan dan Iran utara). Lalu ke benteng Khazar di Sarkel, di mulut Don di pantai Laut Hitam; atau 'to serk', kata Norse untuk sutra, yang banyak diperdagangkan di wilayah tersebut pada saat itu.

Referensi paling awal oleh penulis Muslim tentang orang-orang Norsemen yang keliling dibuat pada awal abad kesembilan oleh Ibn Khurradadhbih. Dia seorang Khurasani bon-vivan yang mengepalai layanan pos dan pengumpulan intelijen Khalifah al-Mu'tamid.

Pada 844 dia menulis tentang perjalanan saqalibah, istilah yang umumnya digunakan untuk orang Eropa yang berambut pirang dan berkulit kemerahan. Mereka datang dengan perahu mereka, tulisnya, "membawa kulit berang-berang, dan kulit rubah hitam, dan pedang, dari bagian terjauh dari tanah Slavia sampai ke Laut Hitam."

Para pedagang Rus, tulisnya, mengangkut dagangan mereka dengan unta dari Jurjan, sebuah kota di ujung tenggara Laut Kaspia, ke Baghdad, tempat para hamba saqalibah, yang telah belajar bahasa Arab, bertindak sebagai penerjemah.

Baghdad, yang dulu merupakan kota melingkar dengan diameter sekitar 19 kilometer (12 mil), dihiasi dengan taman, istana marmer, taman, promenade, dan masjid yang dibangun dengan indah. Pedagang Teluk Arab, ahli geografi dan ensiklopedis Yakut al-Rumi menggambarkan bagaimana kedua sisi sungai itu dinaungi oleh istana, kios, taman, dan taman para bangsawan, dengan tangga marmer menuju ke tepi air, tempat ribuan gondola dihiasi dengan bendera kecil dilewati.

Ini sangat jauh dari pemukiman yang diduduki oleh Rus. Ahli astronomi dan geografi Ibn Rustah, menulis antara tahun 903 dan 913, mencatat bahwa "mereka tidak memiliki desa, tidak ada ladang pertanian." Ibn Rustah menggambarkan Rus dengan pedang yang sangat bagus, dan mengenakan celana longgar yang ketat di bawah lutut — gaya yang mencerminkan pengaruh Timur di lemari pakaian mereka.

Mereka, menurut perkiraannya, adalah orang-orang heroik yang menunjukkan kesetiaan besar satu sama lain. Tetapi minat utama mereka di wilayah itu adalah akuisisi: "Satu-satunya pekerjaan mereka adalah berdagang sable dan tupai dan jenis kulit lainnya, yang mereka jual kepada mereka yang akan membeli dari mereka," katanya. "Sebagai pembayaran, mereka mengambil koin, yang mereka simpan di ikat pinggang mereka."