Situs Berusia Ratusan Tahun Siap Dibuka Arab Saudi

Selasa , 01 Sep 2020, 14:34 WIB Reporter :Fuji E Permana/ Redaktur : Muhammad Hafil
Situs Berusia Ratusan Tahun Siap Dibuka Arab Saudi  . Foto: Museum Kereta Api Hejaz yang berlokasi di Al-Ula, Provinsi Madinah, Arab Saudi.
Situs Berusia Ratusan Tahun Siap Dibuka Arab Saudi . Foto: Museum Kereta Api Hejaz yang berlokasi di Al-Ula, Provinsi Madinah, Arab Saudi.

REPUBLIKA.CO.ID, ABU DHABI -- Komisi Kerajaan untuk Al Ula sedang mengembangkan wilayah tersebut menjadi tujuan wisata warisan arkeologi, konservasi alam dan seni sebagai bagian dari Visi Arab Saudi 2030. Al Ula adalah kota bersejarah di Arab Saudi.

 

Terkait

Pembaruan kawasan Al Ula sedang dipertimbangkan guna menyeimbangkan tugas untuk melindungi warisan alam dan budaya. Ini bagian dari ambisi untuk menarik pengunjung dari seluruh dunia, menurut Financial Times, dilansir dari Gulf News, Selasa (1/9).

Baca Juga

Mulai Oktober, pengunjung akan dapat mengakses situs warisan utama, pilihan tur budaya, dan berbagai pengalaman petualangan. Area yang luas ini mencakup 22.561 kilometer persegi, termasuk lembah oasis yang subur, pegunungan batu pasir yang menjulang tinggi, dan situs warisan budaya kuno yang berusia ribuan tahun ketika kerajaan Lihyan dan Nabataean berkuasa.

Sementara beberapa peserta Musim Dingin Al Ula di festival seni tahunan Tantora telah diberikan akses ke situs arkeologi ini dalam dua tahun pertama acara tersebut. Sekarang untuk pertama kalinya landmark Al Ula dengan signifikansi sejarah dan budaya yang belum pernah terjadi sebelumnya dan 200.000 tahun warisan manusia akan dapat diakses oleh semua pengunjung sepanjang tahun. Mulai Oktober 2020, wisata untuk pengunjung ini akan dibuka secara bertahap.

Empat situs warisan utama yang dapat diakses pengunjung di antaranya Hegra sebuah kota kuno seluas 52 hektare dan Situs Warisan Dunia Unesco pertama di Arab Saudi. Di sana terdapat lebih dari 100 makam yang terawat dengan baik dengan fasad rumit yang dipotong dari singkapan batu pasir yang mengelilingi pemukiman perkotaan yang bertembok.

Dadan, mungkin salah satu kota milenium pertama sebelum masehi yang paling berkembang di Semenanjung Arab. Jabal Ikmah, sering disebut sebagai perpustakaan terbuka, menawarkan wawasan tentang kepercayaan kuno, ritual, dan praktik kehidupan sehari-hari.

Kota Tua, kota bertembok kuno Al Ula, yang merupakan labirin rumah-rumah bata lumpur yang masih digunakan hingga tahun 1908-an. Saat ini sedang diamankan dan dipugar supaya siap untuk pengunjung pada awal tahun depan.

Namun, pengalaman mendalam Al Ula akan melampaui situs warisan lainnya. Jalan-jalan dan jalan setapak akan tersedia baik untuk tur berpemandu oleh Rawi (pendongeng Arab) lokal atau pengunjung yang ingin mempelajari lebih dalam cerita dan adat istiadat daerah tersebut.

Akan ada pengalaman impresif dan sentuhan ringan yang memanfaatkan kekuatan dan keheningan lanskap. Pengalaman seperti mengamati bintang di langit malam gurun yang telah menginspirasi sains, agama, filsafat, seni, dan sastra selama ribuan tahun akan dapat dinikmati.

Wisatawan yang ingin menikmati petualangan akan memiliki banyak aktivitas untuk dipilih. Di antaranya menjelajahi pemandangan pasir dengan kereta gurun atau naik ke langit dengan pesawat ringan antik untuk melihat kawah vulkanik dan kuburan lubang kunci di ladang lahar Harrat Khaybar.

Winter Park, sebuah pengalaman yang dikembangkan untuk festival Musim Dingin di Tantora juga akan kembali sebagai atraksi permanen yang menawarkan suasana terbuka dan kasual. Setelah seharian berjalan-jalan, pengunjung dapat berjalan-jalan melalui oasis yang sejuk dan terlindung, kanopi hijau dari rumpun pohon palem yang udaranya harum dengan aroma kurma, jeruk, dan mint yang tumbuh di dekatnya.

Acara akan diadakan di Maraya, tempat acara dengan 500 kursi serbaguna yang ditutupi dengan cermin seluas 10.000 meter persegi, yang mencerminkan lanskap sekitarnya. Maraya dijadwalkan dibuka kembali pada Desember 2020.

Dengan pulihnya sektor perjalanan yang tidak diragukan lagi dimulai dari dalam negeri, penduduk Arab Saudi yang berada dalam jarak berkendara atau penerbangan singkat dari Al Ula akan mendapatkan pengalaman yang lebih awal untuk mengalami keindahan alam yang alami dan monumentalitas di wilayah ini.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini