13 Rabiul Awwal 1442

IHAF Bahas Tantangan Perdagangan Halal Global Saat Pandemi

Selasa , 08 Sep 2020, 22:25 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
IHAF Bahas Tantangan Perdagangan Halal Global Saat Pandemi (ilustrasi).
IHAF Bahas Tantangan Perdagangan Halal Global Saat Pandemi (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID,SHARJAH -- Forum Akreditasi Halal Internasional (IHAF), sebuah jaringan badan akreditasi non-pemerintah independen yang bertujuan untuk menyelaraskan praktik akreditasi dalam halal, telah mengarahkan pembicaraan tentang bagaimana menyelesaikan tantangan yang dihadapi oleh industri perdagangan halal saat ini.

 

Dilansir dari Gulf Today, Selasa (8/9), dalam webinar baru-baru ini yang diselenggarakan oleh IHAF bertema "Perspektif Masa Depan Industri Halal", para pemimpin industri membahas bagaimana model bisnis tradisional dari asesmen di tempat telah menjadi sangat dibatasi oleh pandemi Covid-19. Ini juga membahas bagaimana transformasi digital, seperti perpindahan ke asesmen jarak jauh, dapat memastikan keamanan dan kualitas di masa depan.

Kesesuaian asesmen sangat penting bagi ekonomi nasional, pemasok, konsumen, dan regulator pemerintah karena memungkinkan produsen untuk menunjukkan bahwa produk halal mereka memenuhi spesifikasi dan standar keamanan yang relevan, sehingga memberikan kepercayaan lebih kepada konsumen.

Mengingat pandemi, yang menyebabkan penurunan tingkat kepegawaian, modifikasi asesmen dan gangguan rantai pasokan, badan akreditasi harus segera melakukan perubahan signifikan dari penilaian di tempat ke penilaian jarak jauh dan audit produk dan sistem halal.

Menggarisbawahi pentingnya transformasi digital dalam memungkinkan asesmen virtual, Dr Rehab Faraj Al Ameri, Sekretaris Jenderal IHAF, mengatakan, “Berbagai badan akreditasi saat ini mendorong industri halal global, badan pengakuan dan badan penilaian kesesuaian dari sektor publik dan swasta. Ini adalah tujuan IHAF untuk menyelaraskan akreditasi halal dan praktik dan prosedur penilaian kesesuaian, yang secara tidak sengaja akan memfasilitasi dan memudahkan perdagangan internasional di bidang halal."

“Praktik dan prosedur ini sangat bergantung pada asesmen di tempat, yang perlu diubah secara drastis menjadi asesmen jarak jauh untuk beradaptasi dengan masa depan,” tambah Dr Al Ameri.

“IHAF dengan senang hati mengumpulkan ahli akreditasi, sertifikasi dan penilaian kesesuaian dari berbagai belahan dunia untuk membahas langkah-langkah tentang bagaimana mengubah krisis ini menjadi sebuah peluang. Dengan berbagi keahlian dan pengalaman, kami akan dapat secara kolektif meningkatkan sistem kontrol halal global dan, sebagai hasilnya, meningkatkan kepercayaan pelanggan terhadap produk halal.”

Dari sistem kerja di tempat hingga jarak jauh, pembatasan yang ditimbulkan oleh pandemi telah berdampak pada produsen dan badan akreditasi halal, badan sertifikasi karena mengganggu cara produk halal diautentikasi dan disertifikasi. Sebelum Covid-19 muncul, penilaian dan audit biasanya dilakukan di tempat, dengan penilai atau auditor secara pribadi memeriksa produk untuk mengevaluasi keasliannya.

Muhammad Sabir Hussain, Pimpinan dan Penilai Teknis dan Spesialis Akreditasi di Emirates National Accreditation System (ENAS), berkata, “Apakah risiko tidak melakukan penilaian kurang dari melakukan penilaian menggunakan teknik audit jarak jauh? Kami percaya bahwa tidak melakukan penilaian menempatkan produk halal pada risiko penipuan dan potensi kewajiban karena memperpanjang sertifikasi tanpa pengawasan. “Sementara permintaan produk halal telah meningkat selama pandemi karena preferensi konsumen terhadap kualitas aman, lembaga sertifikasi halal terus menghadapi tantangan bagaimana melakukan audit jarak jauh dan akreditasi halal,” kata Aldin Dugonji, CEO dari Pusat Kroasia Sertifikasi Mutu Halal.

Mufti Zeeshan Abdul Aziz, CEO Sertifikasi Halal Internasional (Pvt) Ltd, mengatakan kesulitan tersebut termasuk menilai cakupan halal kritis seperti rumah jagal dan lokasi pabrik makanan. Dia mencatat bahwa meyakinkan produsen makanan untuk mengirimkan persyaratan mereka secara online itu sulit, sebagian besar karena kebijakan kerahasiaan perusahaan-seperti tidak mengizinkan kamera atau merekam video di dalam situs mereka.

Abdul Aziz menambahkan bahwa lembaga sertifikasi merasa sulit untuk menilai rumah pemotongan hewan dari jarak jauh karena kerumitan prosesnya. “Badan sertifikasi biasanya pergi ke lokasi, melihat seluruh proses, dan mewawancarai orang-orang yang ditugaskan untuk melakukan pembantaian. Sekarang menjadi tantangan untuk mencegah manipulasi saat melakukan audit secara virtual,” tambahnya.

Menurut Reinaldo Figueiredo, Direktur Program Senior Program Akreditasi Produk, Proses, dan Layanan di American National Standards Institute (ANSI) - Badan Akreditasi Nasional, banyak lembaga sertifikasi dan penilaian tidak dilengkapi dengan alat yang diperlukan yang akan membantu mereka bersiap menuju dunia digital. 

 

 

widget->kurs();?>