8 Rabiul Awwal 1442

Industri Makanan dan Minuman Halal Tumbuh pada 2021

Jumat , 11 Sep 2020, 21:11 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Industri Makanan dan Minuman Halal Tumbuh pada 2021 (ilustrasi Dubai).
Industri Makanan dan Minuman Halal Tumbuh pada 2021 (ilustrasi Dubai).

REPUBLIKA.CO.ID,DUBAI -- Ekonomi Islam diperkirakan bernilai $ 3,2 triliun pada tahun 2024. Hal ini menurut buku panduan halal yang diterbitkan oleh Otoritas Zona Bebas Bandara Dubai (DAFZA). Peringkat pertama dalam buku panduan adalah industri makanan dan minuman (F&B), dengan total perkiraan nilai sekitar $ 1,4 triliun. Sektor ini diperkirakan akan tumbuh $ 2 triliun pada tahun 2021.

 

Dilansir dari Pakistan Observer, Jumat (11/9), menurut Laporan Negara Ekonomi Islam Global 2019/20, ekonomi Islam bernilai $ 2,2 triliun pada tahun 2018, yang menyumbang 12 persen dari pengeluaran global untuk makanan, sektor farmasi dan gaya hidup. Kekuatan belanja Muslim di seluruh dunia telah menyaksikan peningkatan yang signifikan dan akan tumbuh sebesar 6,2 persen pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR).

Buku berjudul Dubai - A Global Gateway for Halal Industry: A Step-by-Step Guide mengkaji tren utama yang akan berdampak abadi pada ekonomi regional dan juga menyajikan wawasan tentang ekonomi Islam internasional dan nasional. Modus sederhana, senilai $ 283 miliar, adalah sektor terpopuler kedua. Media bertema Islam, obat-obatan halal, dan kosmetik halal juga telah diidentifikasi oleh buku panduan sebagai pemain kunci dalam perekonomian.

Amna Lootah, Asisten Direktur Jenderal, DAFZA terakhir mengatakan, “Dalam beberapa tahun, UEA telah meningkatkan upaya yang bertujuan untuk memperluas ekonomi dengan beberapa inisiatif dan rencana pertumbuhan yang memastikan sektor Halal lebih beragam dan dinamis. Kegiatan semacam itu telah menjadikan Dubai dan UEA yang lebih luas sebagai salah satu pusat bisnis yang terpenting di dunia dan kemajuan berbagai industri termasuk ekonomi Islam emirat. Sedemikian rupa sehingga investasi di ekonomi halal telah mencatat pertumbuhan 399 persen pada 2018/19, dengan nilai $ 1,2 miliar.”

Buku Panduan ini juga menguraikan sejauh mana sektor Halal telah teruraikan oleh langkah-langkah intensif yang dapat digunakan untuk memperbaiki Covid-19. Dalam ekonomi Halal, sektor yang paling menantang adalah perjalanan, keuangan Islam, dan mode sederhana, sementara media dan rekreasi memberikan peluang yang kuat. 

Rantai pasokan makanan juga tidak terganggu tetapi dengan cepat dipenuhi dengan ketahanan dari ekonomi pasar Halal yang konsisten bergantung pada rantai pasokan pasokan lebih dekat ke rumah dengan latar belakang dalam produksi dalam negeri atau mencari mitra rantai pasokan regional yang lebih dekat. “Dubai memiliki lokasi yang ideal di jantung sistem ekonomi Islam regional dan global, dua jam perjalanan melalui udara dari 455 juta konsumen Islam, yang setara dengan US $ 587 miliar dari nilai pasar konsumsi halal.

 

widget->kurs();?>