Kisah Hubungan Turki-Yunani yang tak Terlupakan

Sabtu , 12 Sep 2020, 05:38 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Pengungsi Yunani yang melarikan diri dari Asia Kecil.
Pengungsi Yunani yang melarikan diri dari Asia Kecil.

REPUBLIKA.CO.ID, Yunani adalah pintu masuk bagi ratusan ribu migran di puncak krisis pengungsi Eropa lima tahun lalu. Dan, hampir 100 tahun yang lalu, itu menjadi pusat arus masuk besar lainnya.

 

Terkait

Pada akhir Perang Yunani-Turki pada tahun 1922, Yunani menyerap sekitar 1,2 juta orang Yunani Anatolia yang terpaksa meninggalkan Turki. Mereka membangun identitas berdasarkan asal-usulnya, yang diwariskan dari generasi ke generasi hingga saat ini.

Meskipun hampir 100 tahun telah berlalu sejak apa yang oleh orang Yunani disebut sebagai "bencana besar", banyak keturunan Yunani yang melarikan diri dari Asia Kecil - nama lain untuk Anatolia - terus berkumpul dalam asosiasi, dengan satu asosiasi didirikan di hampir setiap lingkungan di Athena.

Organisasi mengadakan acara, serta kursus tari, memasak, dan bahasa Turki.

Seperti dilansir euronews.com, perselisihan baru-baru ini antara Yunani dan Turki di perairan Mediterania timur membangkitkan kenangan menyakitkan bagi banyak orang Yunani Anatolia.

"Sejarah bukanlah skenario di mana Anda dapat dengan mudah mengidentifikasi karakter baik dan buruk," Giannis Koutoulias, presiden Asosiasi Budaya Asia Kecil Egaleo dan Nea Kydonies, mengatakan kepada Euronews.

"Tentu saja, mendengarkan beberapa kutipan Erdogan menyakitkan, seperti ketika (pada konferensi 2019 di Izmir, sebuah kota di pantai Aegean Turki) dia berkata: 'Saya akan membuang orang Yunani ke laut', mengutip sebuah syair lagu dari bahasa Turki, "tambahnya.

Dia tidak pernah berhenti berbicara tentang tanah yang terpaksa dia tinggalkan. '

Orang tua Archontakis memberi tahu dia tentang kesulitan yang ditimbulkan oleh pengasingan mereka: "Ayah saya melarikan diri dari Izmir pada usia sembilan tahun, naik perahu nelayan di pelabuhan Izmir bersama ibunya, ketika kota sedang terbakar. Ayah dan saudara laki-lakinya tidak. membuatnya dan dibunuh, ”katanya.

Ibu Archontakis, sebaliknya, melarikan diri dari Izmir pada usia sembilan bulan.

"Saya dibesarkan di distrik Nikaia, dibangun oleh para pengungsi yang kehilangan segalanya saat mereka tiba di Athena.

"Guruku adalah seorang wanita yang melarikan diri dari Asia Kecil: dia selalu bekerja sebagai guru di lingkungan itu, bahkan ketika sekolah belum dibangun, dia biasa memanggil siswa dengan membunyikan bel.

"Selama dia bekerja, dia tidak pernah berhenti berbicara tentang tanah yang terpaksa dia tinggalkan kepada murid-muridnya," kata Archontakis.

Elena Kaniadakis

Keterangan foto: Pinggiran kota Nea Smyrni hari ini.

Sejarah para pengungsi adalah sejarah kami.

Para pengungsi yang tiba dari Asia Kecil berdampak besar tidak hanya pada budaya tetapi juga geografi Athena.

Banyak nama distrik mengungkapkan kaitannya dengan Asia Kecil, seperti Nea Smyrni, yang diterjemahkan menjadi Smyrna Baru (Smyrna sekarang adalah Izmir di Turki) - sekarang Nea Smyrni adalah distrik pemukiman dengan alun-alun besar dan patung-patung yang didedikasikan untuk 'the great catastrophe' (bencana besar).

Lebih jauh ke utara Nea Smyrni adalah Kaisariani, pinggiran kota lain yang dibangun seluruhnya oleh pengungsi yang datang dari Asia Kecil.

Situs web kotamadya menunjukkan foto tenda yang dipasang oleh pengungsi Yunani di distrik itu ketika belum dibangun.

"Sejarah para pengungsi adalah sejarah kami, tapi yang pasti hari ini, Kaisariani tidak dapat didefinisikan sebagai pinggiran kota pengungsi Asia Kecil," kata walikota Christos Voskopoulos kepada Euronews.

Elena Kaniadakis

  • Keterangan foto: Rumah yang dibangun oleh pengungsi Yunani di Kaisariani.

"Kaisariani juga memainkan peran penting selama perlawanan terhadap pendudukan Jerman: hari ini kami menyadari sejarah kami, tetapi kami tidak dapat melupakan bahwa kami harus menghadapi kesulitan administrasi harian yang harus dihadapi,'' ujarnya lagi.

Menurut Giorgos Strato, wakil presiden di Pusat Kebudayaan Asia Kecil di Kaisariani: "Orang-orang yang membangun lingkungan ini tidak akan pernah melupakan kisah mereka sampai akhir hari mereka: mereka bertahan dengan melakukan apa yang harus mereka lakukan, menjadi pekerja konstruksi, pekerja pelabuhan, penjual ikan.

"Perjuangan untuk bertahan hidup dan solidaritas adalah perekat yang menyatukan komunitas ini."

Bagi Strato, apa yang terjadi hampir 100 tahun yang lalu harus mengingatkan kita betapa dekatnya Turki dan Yunani secara historis satu sama lain.

"Orang Yunani telah hidup dengan Turki selama ratusan tahun: ini adalah sejarah yang positif, tidak hanya dari bentrokan tetapi juga hidup berdampingan dan saling memperkaya," tambahnya.

Mimis Christofilakis, seorang peneliti sejarah di Keisariani, mengatakan kepada Euronews: "Lingkungan kami telah menjaga tradisi pengungsi dari Asia Kecil tetap hidup berkat patriotisme, tetapi tidak pernah dengan cara yang anti-Turki."

Dan memang, berjalan melalui jalan-jalan di Kaisariani, akar Asia di lingkungan ini masih terlihat, dari toko-toko bernama "Bosporus" (seperti selat yang terletak di barat laut Turki) hingga tata letak jalan-jalan yang mengingatkan orang-orang di Asia Kecil, dengan rumah-rumah kecil yang berdiri setinggi dua meter di antara bangunan yang dibangun baru-baru ini.

Rumah-rumah ini dibangun oleh para pengungsi, dan tidak hanya dikenali dari ukurannya tetapi juga karena halaman dalamnya - sebuah budaya klasik Asia Kecil.

Hal pertama yang dilakukan para pengungsi ketika mereka tiba di Athena adalah membangun rumah yang mirip dengan rumah yang terpaksa mereka tinggalkan.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini