4 Safar 1442

Patung Alam Arab Saudi dengan Rahasia Berusia 15.000 Tahun

Sabtu , 12 Sep 2020, 16:15 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Batu gajah di pegunungan Arab Saudi
Batu gajah di pegunungan Arab Saudi

REPUBLIKA.CO.ID, -- JEDDAH: Di samping perbukitan dan pegunungan arab saudi terdapat harta karun arkeologi yang tidak banyak diketahui, seperti Batu Al-Naslah di Tabuk dan Batu Unta Al-Wajh di barat laut. Para ahli mengatakan itu merupakan  "landmark yang mendokumentasikan warisan tanah" yang sangat menarik perhatian.

 

Batu Al-Naslah sepanjang delapan meter tampaknya telah terbelah menjadi dua. Sejarawan dan ahli geologi tidak dapat mengidentifikasi penyebab perpecahan. Meskipun, erosi selama berabad-abad yang disebabkan oleh pasir dan angin kencang diyakini menjadi penyebabnya.

Spekulasi tanggal pemecahan batu kembali ke masa Tsamud, suku Arab yang mendiami wilayah itu hampir 2.800 tahun yang lalu. "Batuan ini terdiri dari residu pasir yang telah menumpuk selama 488 juta hingga 542 juta tahun terakhir," kata konsultan geologi Abdul Aziz bin Labon kepada Arab News.

Dia mengatakan bahwa batu itu terbelah sejak lama, dan buktinya adalah bahwa setiap gambar batu benar-benar terputus dari yang lain, tidak meninggalkan jejak koneksi di antara mereka.

“Dari kiri ke kanan, kedua batu itu telah terbelah dengan sempurna dan rapi. Gambar masing-masing sisi berbeda dan berbeda, artinya sudah ada dalam keadaan terpisah ini jauh sebelum manusia mampu menggambarnya, '', tambahnya.

Bin Labon percaya bahwa gambar tersebut berasal dari 15.000 tahun yang lalu, yang berarti perpecahan sudah ada sebelum itu.

Dia mengatakan bahwa nama batu "Al-Naslah" itu menarik. Biasanya, nama diberikan untuk bagian gunung yang lebih kecil, tetapi dalam kasus ini namanya dibalik. Batuan ini berdiri sendiri, sehingga gunung di dekatnya dinamai Al-Naslah menurut nama batu tersebut.

“Al-Naslah adalah landmark yang berguna - dapat membantu orang mengidentifikasi jalan, dan mereka dapat menandai pintu masuk ke lembah dan landmark untuk menunjukkan pegunungan tertentu,” katanya.

Penduduk selama berabad-abad telah menyadari pentingnya bebatuan ini, menggunakan permukaannya untuk mengabadikan kisah kehidupan, kepercayaan, dan makhluk hidup yang mereka temui.

“Apa yang membuat batu ini menonjol bagi orang-orang adalah potongan bersih yang membelahnya menjadi dua dan platform kecil tempat berdiri. Platform sisi kiri terlihat lebih lemah (lebih kecil) dari sisi kanan, membuatnya menarik secara visual, ”kata Bin Labon.

“Perbedaan pada platform ini telah membuat mereka bergeser sedikit, tanpa salah satu dari mereka jatuh atau hancur. Menurut saya, itulah yang menyebabkan mereka berpisah. Selain keindahannya, landmark ini mendokumentasikan warisan dan budaya tanah, serta kedalaman sejarahnya,'' ujarnya lagi.

Najlaa Al-Saeer, pakar arkeologi yang bekerja di Heritage Commission, mengatakan batuan Al-Naslah terbuat dari pasir putih. “Yang membedakan batu ini dan memberinya percikan arkeologis adalah di dalamnya terdapat gambar dan ukiran prasasti Tsamudik, serta tulisan-tulisan Islam yang tua,” katanya.

Struktur penting lainnya adalah batu kapur setinggi 8 meter, tepat di selatan Al-Wajh di barat laut Arab Saudi. "Batu Unta menyerupai unta yang duduk dan merupakan tengara yang mencolok," kata Al-Saeer.

Arkeolog menyoroti patung alam lainnya di seluruh Kerajaan, seperti Batu Gajah di Provinsi Al-Ula di wilayah Madinah, serta Naslah lainnya, yang dikenal sebagai Batu Antarah - referensi untuk Antarah ibn Shaddad Al-Absi, orang Arab pra-Islam yakni para ksatria dan penyair.

“Patung-patung artistik ini telah dibentuk oleh faktor erosi selama bertahun-tahun, memberikan pemandangan magis bagi penontonnya. Bebatuan ini akhirnya akan bertindak sebagai tempat wisata yang indah di mana pengunjung dapat mengagumi pesonanya," tegasnya.

Al-Saeer pun percaya akan pentingnya melestarikan dan menumbuhkan warisan alam.

“Landmark ini mewujudkan seluruh peradaban dan membawa sejarah Kerajaan. Arab Saudi memiliki sejumlah besar situs arkeologi dan monumen indah yang pantas mendapatkan perhatian dan dedikasi para peneliti. "

 

widget->kurs();?>