4 Safar 1442

Jalur Pendakian Gunung Sinai, Mesir: Panduan Lengkap

Selasa , 15 Sep 2020, 21:14 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Jalur Pendakian Gunung Sinai, Mesir: Panduan Lengkap. Gunung Sinai
Jalur Pendakian Gunung Sinai, Mesir: Panduan Lengkap. Gunung Sinai

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Terletak di dekat kota Saint Catherine di Semenanjung Sinai Mesir, Gunung Sinai dikenal dengan banyak nama berbeda; Har Sinai, Gunung Horeb, Jabal Musa… ini hanya beberapa dari sebutan yang diberikan kepada gunung dalam literatur Kristen, Yahudi, dan Islam. Satu hal yang disepakati ketiga agama, bagaimanapun, adalah bahwa ini adalah gunung tempat Tuhan menampakkan diri kepada Musa dan memberinya Sepuluh Perintah Allah. Nabi Muhammad juga mengunjungi gunung tersebut pada abad keenam, menjadikannya tempat ziarah bagi anggota dari ketiga agama tersebut. 

 

Dilansir dari Tripsavvy, Selasa (15/9), bagi pengunjung sekuler, mendaki gunung sinai dihargai dengan pemandangan menakjubkan dari lanskap gurun tinggi di sekitarnya. 

Sejarah Gunung

Tidak ada bukti arkeologis bahwa gunung yang memiliki tinggi 7.497 kaki itu adalah gunung yang dikunjungi Musa lebih dari 3.000 tahun yang lalu. Beberapa sarjana memperdebatkan identitasnya karena perbedaan interpretasi tentang rute yang diambil orang Israel dalam eksodus mereka keluar dari Mesir; namun, konsensus umum dalam tradisi ketiga gereja adalah bahwa inilah gunung suci yang disebutkan dalam kitab suci.

Musa seharusnya menaikinya pada beberapa kesempatan: pertama ketika suara Tuhan berbicara kepadanya dari Semak yang Terbakar dan memerintahkannya untuk kembali ke Mesir untuk memimpin umatnya keluar dari perbudakan, dan kemudian ketika dia menerima Sepuluh Perintah. 

Kepercayaan pada status suci Gunung Sinai didirikan sekitar abad ke-3, ketika para pertapa Kristen mulai berdiam di gua-gua yang terletak di sisi-sisinya. Biara Saint Catherine dibangun di kaki utara gunung pada abad ke-6. 

Mendaki Gunung

Ada dua rute utama ke puncak Gunung Sinai, keduanya memiliki ujung jalan di tempat parkir mobil Biara Saint Catherine. Hal ini wajib untuk trek di perusahaan Badui pemandu lokal; Anda akan menemukan mereka untuk disewa di awal jalan setapak. Kedua rute tersebut menawarkan pemandangan spektakuler dari puncak dan lembah gurun di sekitarnya termasuk Gunung Saint Catherine, gunung tertinggi di Mesir.

Rute aslinya dikenal sebagai Langkah Penyesalan dan memiliki 3.750 anak tangga yang diukir dengan tangan ke jurang di belakang biara selama abad ke-6. Curam dan tidak rata, rute ini hanya untuk yang sangat cocok, meskipun pemandangannya sepadan dengan usaha ekstra. 

Rute kedua dikenal sebagai Jalur Unta. Dibuat pada abad ke-19, ia menawarkan pendakian yang lebih lama dan lebih bertahap. Diperlukan waktu sekitar dua jam untuk menyelesaikannya dengan berjalan kaki, meskipun dimungkinkan untuk menunggang unta dari ujung jalan setapak ke titik di mana Jejak Unta bergabung dengan Langkah-Langkah Penyesalan untuk 750 anak tangga terakhir ke puncak.

Gunung itu dikotori dengan sisa-sisa kapel yang dibangun untuk menghormati berbagai orang suci dan nabi. Salah satu yang paling terkenal terletak di cekungan alami di bawah puncak dan dipersembahkan untuk Nabi Elia. Itu dibangun di situs di mana dia dikatakan telah mengalami wahyu Tuhan. 

Apa yang Harus Dilakukan di Puncak

Setelah Anda mencapai puncak, ada beberapa tempat bersejarah yang menarik untuk dijelajahi setelah Anda selesai mengagumi pemandangan. Yang pertama adalah masjid yang masih digunakan oleh umat Islam setempat; yang lainnya adalah kapel Ortodoks Yunani yang didedikasikan untuk Tritunggal Mahakudus.

Yang terakhir dibangun pada tahun 1934 di atas reruntuhan basilika yang dibangun oleh Kaisar Justinian pada abad ke-6. Gereja dikatakan menutupi batu dari mana Tuhan menciptakan Tablet Hukum; Namun, tidak lagi terbuka untuk umum. Situs lain termasuk dua gua yang terkait dengan kunjungan Musa ke gunung. Salah satunya adalah gua tempat Tuhan menyembunyikan Musa untuk melindunginya dari kemuliaan-Nya ketika Dia memberi Musa Perintah-perintah.

Mengunjungi Biara Saint Catherine

Kunjungan ke Gunung Sinai tidak akan lengkap tanpa tur ke Biara Saint Catherine . Kompleks benteng yang ada saat ini dibangun pada 530 M oleh Kaisar Justinian dan merupakan contoh utama arsitektur Bizantium.

Itu dibangun untuk melindungi kapel sebelumnya, yang didirikan oleh Permaisuri Romawi Helena pada tahun 330 M di situs tempat Musa bertemu dengan Burning Bush. Helena adalah ibu dari Konstantinus, kaisar yang akan melegalkan agama Kristen di seluruh Kekaisaran Romawi. Semak yang Terbakar dianggap sebagai spesies semak duri langka (Rubus sanctus), yang masih tumbuh di halaman biara dan diyakini oleh para biksu sebagai spesies yang sama dari mana Tuhan berbicara kepada Musa. 

Kompleks biara terdiri dari beberapa bangunan termasuk Gereja Transfigurasi asli, beberapa kapel yang lebih kecil, museum, dan perpustakaan. Itu juga termasuk tempat tinggal para biarawan Gereja Ortodoks Gunung Sinai yang masih beribadah di sini, menjadikan Saint Catherine salah satu biara Kristen tertua yang terus dihuni di dunia.

Ini adalah rumah bagi banyak harta tak ternilai, termasuk peninggalan Saint Catherine. Menurut tradisi Kristen, jenazah martir dipindahkan oleh malaikat ke puncak Gunung Saint Catherine di dekatnya setelah kematiannya, di mana mereka ditemukan oleh beberapa biarawan di abad ke-9.Relikwi (termasuk kepala dan tangan kiri orang suci yang dipenggal) hanya dibawa pada acara-acara khusus.

Museum ini menyimpan koleksi seni religius awal yang terkenal di dunia, termasuk sejumlah ikon abad ke-5 dan ke-6 yang sangat langka. Perpustakaan ini adalah salah satu yang tertua di dunia dan hanya dilampaui oleh Perpustakaan Vatikan dalam hal jumlah naskah kuno dan manuskrip Kristen yang disimpan di dalamnya.

Di antaranya adalah Codex Sinaiticus , manuskrip Alkitab paling awal yang diketahui. Mayoritas manuskrip ini ditemukan di biara oleh seorang sarjana Alkitab Jerman pada tahun 1859 dan kemudian dijual kepada Tsar Alexander II dari Rusia. Pemerintah Soviet kemudian menjualnya ke British Museum, di mana ia tetap dipajang untuk umum sejak 1933. Fragmen Codex Sinaiticus masih dapat dilihat di Biara Saint Catherine. 

Biara memiliki ikatan yang kuat dengan komunitas Muslim dan bahkan memiliki masjid. Itu dikunjungi oleh nabi muhammad pada akhir abad ke-6 dan diberikan perlindungan resminya pada 623 Masehi. 

Cara Mengunjungi Gunung Sinai

Di masa lalu, peziarah yang ingin mengunjungi Gunung Sinai dan biara akan melakukan perjalanan delapan hari yang melelahkan dari Kairo dengan berjalan kaki dan unta. Namun, turis modern menemukan wilayah itu jauh lebih mudah diakses berkat landasan udara dan jalan beraspal yang dibangun selama pendudukan Israel pada pertengahan abad ke-20.

Banyak perusahaan tur menawarkan perjalanan sehari dari kota resor Laut Merah yang populer di Dahab (1,75 jam berkendara) dan Sharm El-Sheikh (2,5 jam berkendara). Periksa Viator atau tanyakan hotel atau agen perjalanan Anda untuk pilihan terbaik. 

Biasanya, pengunjung mendaki Jejak Unta dalam kegelapan untuk tiba di puncak tepat saat matahari terbit. Anda kemudian dapat naik dengan cara yang sama, atau turun kembali melalui Langkah-Langkah Penyesalan yang lebih indah.

Untuk pengalaman yang tidak terlalu ramai, Anda juga bisa mendaki gunung pada saat matahari terbenam. Namun, Langkah Penyesalan tidak boleh dilakukan dalam kegelapan, jadi pejalan kaki yang memilih opsi ini harus naik dan turun melalui Camel Trail, atau menaiki tangga di siang hari. Bagi yang ingin bermalam di gunung, tersedia tempat perkemahan dengan toilet pengomposan di Elijah's Basin. 

Gunung ini bisa didaki sepanjang tahun. Pejalan kaki harus menyadari bahwa cuaca bisa menjadi dingin dan berangin bahkan di musim panas (terutama sebelum matahari terbit), sementara musim dingin sering kali suhu di bawah nol dan bahkan hujan salju ringan.

Pastikan untuk membawa banyak pakaian hangat dan berhati-hatilah saat melangkah saat cuaca dingin atau basah. Biara Saint Catherine buka dari jam 9 pagi sampai 11:30 setiap hari kecuali hari Jumat, Minggu, dan hari libur keagamaan. Karena masih berfungsi sebagai tempat ibadah, pengunjung harus berpakaian sopan; ini berarti tidak ada celana pendek dan bahu tertutup.

 

Sumber: https://www.tripsavvy.com/mount-sinai-egypt-complete-guide-4846942

 

widget->kurs();?>