4 Safar 1442

Mesir Bangun Jalan Raya Melintas Dataran Tinggi Piramida

Selasa , 15 Sep 2020, 21:40 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Mesir Bangun Jalan Raya Melintas Dataran Tinggi Piramida (ilustrasi).
Mesir Bangun Jalan Raya Melintas Dataran Tinggi Piramida (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID,MESIR -- Piramida Agung, tujuan wisata utama Mesir, adalah satu-satunya yang selamat dari tujuh keajaiban dunia kuno dan dataran tinggi tersebut merupakan situs warisan dunia UNESCO.

 

Jalan raya adalah bagian dari upaya infrastruktur yang dipelopori oleh militer Mesir yang kuat dan diperjuangkan oleh Presiden Abdel Fattah al-Sisi, yang sedang membangun ibu kota baru untuk mengurangi tekanan populasi di Kairo, rumah bagi 20 juta orang.

Dilansir dari Reuters, Selasa (15/9), jalan raya utara akan melintasi gurun 2,5 km (1,6 mil) di selatan piramida Besar. Yang selatan akan melewati antara Piramida Bertingkat Saqqara - yang tertua - dan daerah Dahshur, rumah bagi Piramida Bent dan Piramida Merah. Setiap jalan raya tampaknya memiliki lebar sekitar delapan jalur.

Kritikus mengatakan hal itu dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat dibatalkan pada salah satu situs warisan terpenting dunia. Pihak berwenang mengatakan mereka akan dibangun dengan hati-hati dan meningkatkan jaringan transportasi, menghubungkan perkembangan kota baru dan melewati kemacetan di pusat kota Kairo.

“Jalan itu sangat, sangat penting untuk pembangunan, bagi orang Mesir, karena di dalam Mesir,” kata Mostafa al-Waziri, sekretaris jenderal Dewan Purbakala Tertinggi Mesir. “Ketahuilah bahwa kami merawat dengan baik situs barang antik kami di mana pun di Mesir.”

Beberapa ahli Mesir dan konservasionis mengatakan jalan raya akan mengganggu integritas dataran tinggi piramida, membuka situs arkeologi yang belum dijelajahi, menghasilkan polusi yang dapat merusak monumen, menghasilkan sampah, dan mengekspos area tertutup yang penuh dengan harta arkeologi tersembunyi untuk dijarah.

Al-Waziri mengatakan jalan yang ada jauh lebih dekat dengan piramida dan membawa banyak bus wisata. “Itulah sebabnya kami melakukan banyak pembangunan,” katanya, mencatat rencana untuk menggunakan bus wisata listrik di dataran tinggi untuk menghindari polusi.

Jalan raya, yang akan membelah dataran tinggi menjadi tiga, akan melintasi bagian dari Memphis kuno, salah satu kota terbesar dan paling berpengaruh di dunia selama hampir 3.000 tahun. “Saya terperangah dengan apa yang saya lihat,” kata mantan pejabat senior UNESCO Said Zulficar, yang mengunjungi sebagian jalan raya selatan dua bulan lalu. “Semua pekerjaan yang telah saya lakukan hampir 25 tahun yang lalu sekarang dipertanyakan.”

 

Sumber: https://www.reuters.com/article/us-egypt-antiquities/egypt-cuts-highways-across-pyramids-plateau-alarming-conservationists-idUSKBN2662B3?rpc=401&

 

widget->kurs();?>