7 Jumadil Akhir 1442

Dubai Sorot Peluang Pertumbuhan Ekonomi Islam

Kamis , 17 Sep 2020, 16:17 WIB Reporter :Imas Damayanti/ Redaktur : Muhammad Hafil
Dubai Sorot Peluang Pertumbuhan Ekonomi Islam. Foto: Ekonomi syariah (ilustrasi)
Dubai Sorot Peluang Pertumbuhan Ekonomi Islam. Foto: Ekonomi syariah (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI -- Otoritas Zona Bebas Bandara Dubai (DAFZA)  mengumumkan bahwa mereka menyelenggarakan webinar untuk menyoroti peluang pertumbuhan dalam ekonomi Islam.

Dilansir di Saudi Gazette, Kamis (17/9), webinar tersebut berlangsung setelah peluncuran Buku Panduan Halal edisi kedua berjudul "Dubai: Gerbang Global untuk Industri Halal, Panduan Langkah demi Langkah", baru-baru ini. Buku panduan ini mengungkap tren utama yang akan berdampak abadi pada ekonomi regional dan memberikan analisis ekonomi Islam global dan nasional.

Perwakilan dari berbagai entitas yang tertarik dengan ekonomi Islam menghadiri webinar tersebut. Tak hanya itu, para perwakilan perusahaan lokal dan internasional yang ingin berinvestasi di sektor ini, pengusaha, spesialis, dan pakar industri juga turut serta dalam webinar.

Webinar tersebut menampilkan peran yang dimainkan Dubai dalam mendukung arus Perdagangan Halal, yang memperkuat posisinya sebagai pusat ekonomi Islam. Ini juga menyoroti lokasi ideal Dubai di jantung ekonomi Islam regional dan global, yakni hanya dua jam perjalanan melalui udara dari 455 juta konsumen Islam, yang setara dengan nilai 587 miliar dolar AS dalam Pasar Halal.

Baca Juga

Selama webinar, pakar industri membahas sektor halal dan perdagangan di Emirat serta tren yang memengaruhi berbagai pemangku kepentingan di tingkat pemerintah dan peraturan, serta entitas komersial dan industri lainnya. Webinar tersebut menampilkan pilar-pilar utama yang memungkinkan investor mendapatkan keuntungan dari peluang pertumbuhan ekonomi Islam, serta mekanisme untuk memperoleh sertifikat dan akreditasi halal.

Mereka membahas dampak dari pedoman, peraturan yang ditetapkan karena pandemi, pendorong bisnis untuk sektor tersebut, dan arus Perdagangan Halal yang disorot dalam Buku Panduan Halal. Buku itu diterbitkan atas kerja sama dengan The Dubai Islamic Economy Development Center (DIEDC), Halal Trade and Marketing Center (HTMC), dan Dinar Standard.

Webinar tersebut selanjutnya mengungkap tren menarik yang akan berdampak abadi pada ekonomi regional dan mempelajari lebih dalam fungsi Buku Panduan Industri Halal termasuk kemampuannya untuk membantu memberikan gambaran yang jelas tentang peluang investasi dalam sektor Halal.

Hal ini juga diklaim telah memainkan peran aktif dalam mendukung bisnis yang beroperasi di industri ini, serta investor internasional yang memasuki pasar dan meluncurkan operasi mereka di Dubai. Webinar menyoroti beberapa kisah sukses dari pemain global terkemuka di berbagai industri yang berkontribusi pada ekonomi Halal seperti Hershey's, Abbott, dan Fonterra.

Fungsi lain dari hadirnya Buku Panduan Ekonomi Halal yang terungkap antara lain fungsinya sebagai pedoman sistematis tentang arus perdagangan halal, sertifikasi halal, dan proses kepatuhan.

Acara virtual ini menampilkan partisipasi Manajer Pusat Perdagangan dan Pemasaran Halal Tomas Guerrero, Kepala Produk di Salaam Gateway Ibn Arabi ElGoni, Manajer Pengadaan Global Shareef Mohammed di Al Islami, Analis Riset di Dinar Standard Iman Ali.  Para juru bicara menyoroti peluang yang diberikan oleh ekonomi Islam dan bagaimana belanja konsumen mencapai 2,2 triliun dolar AS pada tahun 2018.

Ini setara dengan 12 persen pengeluaran global dan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 6,2 persen, menurut Laporan State of the Global Islamic Economy pada periode 2019-2020. Direktur Pemasaran dan Komunikasi Perusahaan di DAFZA Abdulaziz Alhammadi mengatakan, selama periode ini, implikasi pandemi telah membuat sebagian besar perekonomian dalam posisi yang tidak menguntungkan.

Maka dia menyebut, upaya diversifikasi yang dilakukan oleh Dubai sejak itu terbukti menjadi yang utama. Yakni memperkuat ekonomi dan memastikan kemajuan yang berkelanjutan. Karena rencana diversifikasi, entitas yang beroperasi dalam Ekonomi Halal telah melihat tingkat pertumbuhan yang luar biasa dalam sektor ekonomi inti seperti makanan Halal, pengobatan Halal, dan mode sederhana.

"Emirat Dubai sangat fokus pada pertumbuhan industri halal, dan peningkatan arus Perdagangan Halal, memposisikan dirinya sebagai pintu gerbang bagi ekonomi Islam untuk lebih dari 57 negara anggota Organisasi Kerjasama Islam, yang menyumbang 296 miliar dolar AS impor halal," ujarnya.  

Adapun Buku Panduan Halal adalah referensi komprehensif untuk ekosistem Islam di Dubai, dan panduan praktik terbaik untuk memasuki pasar di UEA dan berkembang di seluruh wilayah, yang bertujuan untuk meningkatkan pengalaman investor di sektor ini.

Direktur Strategi dan Perencanaan, DIEDC Wadha Buti Al Ghafli mengatakan, Pusat Pengembangan Ekonomi Islam Dubai sangat bersemangat telah bergabung dengan mitra strategisnya dari Otoritas Zona Bebas Bandara Dubai, Dinar Standard, dan Pusat Perdagangan dan Pemasaran Halal, dalam peluncuran Edisi kedua Buku Panduan Halal.

Buku ini, kata dia, memberikan gambaran umum ekosistem ekonomi Islam di Dubai dengan fokus pada sertifikasi halal dan proses kepatuhan, dan berfungsi sebagai referensi yang luar biasa dengan panduan langkah demi langkah bagi perusahaan yang ingin terlibat dalam ekonomi Islam.

Menurut Buku Panduan Halal, Ekonomi halal diperkirakan bernilai  3,2 triliun dolar AS pada 2024 mendatang. Untuk perusahaan yang ingin berpartisipasi dalam Ekonomi Halal, DAFZA menawarkan berbagai layanan dan kemampuan untuk memastikan kelancaran operasi bisnis mereka. Zona bebas menyediakan akses ke berbagai layanan pemerintahan dan bisnis di satu lokasi terpusat.

Artinya, langkah ini juga memberi perusahaan dalam ekonomi halal dengan infrastruktur canggih untuk operasi mereka, yang mendorong pertumbuhan bisnis mereka.

 

widget->kurs();?>