21 Rabiul Akhir 1442

Duka Beirut Kala Kehilangan Bintang Sepakbola

Sabtu , 19 Sep 2020, 10:54 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Anak-anak bermain bola di jalanan Beirut
Anak-anak bermain bola di jalanan Beirut

REPUBLIKA.CO.ID, -- Penggemar sepak bola Lebanon terkejut ketika bangun pada hari Jumat kemarin dengan berita bahwa pesepakbola favorit negara itu Mohammad Atwi telah meninggal dunia. Ia meninggal setelah sebulan dirawat karena terkena peluru nyasar ke kepalanya.

Atwi, pemain sepak bola sensasional berusia 32 tahun, terkena peluru nyasar di kepalanya pada 21 Agustus lalu. Tembakar tersebut berasal dari pemakaman salah satu korban ledakan pelabuhan Beirut yang menewaskan sedikitnya 190 orang dan ribuan lainnya luka-luka.

"Ini adalah akhir yang menyedihkan dan tragis bagi seorang pemain brilian, yang kebetulan juga seorang pemuda dan pengantin baru, telah meninggal dalam aksi tembakan meriah yang berulang kali tidak menguntungkan," kata pecandu sepak bola Wassim Nsouli kepada Al Arabiya English.

Bagi sebagian orang, kematian Atwi adalah pengingat bahwa siapa pun yang berada di tempat yang salah pada waktu yang salah di Lebanon dapat mengalami nasib yang sama.

Pengusaha dan penggemar sepak bola garis keras Abed Majed mengatakan kepada Al Arabiya English bahwa apa yang telah terjadi adalah hal yang menyedihkan dan ini berarti siapa pun yang berjalan di jalan rentan.

“Mengingat dia adalah seorang pesepakbola, orang-orang lebih bersimpati padanya. Tetapi yang masalah bagi saya adalah bahwa siapa pun bisa terkena peluru nyasar dan menghadapi nasib yang sama dengan Atwi,” kata Majed.

Penggemar sepak bola di seluruh negeri menggunakan media sosial untuk mengekspresikan diri mereka dan berbagi keterkejutan, kesedihan, simpati, dan rasa jijik mereka tentang bagaimana bintang sepak bola yang begitu dicintai itu mati dengan murah dan tidak terduga di Lebanon.

“Di negara saya orang-orang yang tidak bersalah mati dalam sekejap mata, peluru nyasar, ledakan, api, berkelahi satu sama lain Anda tidak aman di mana pun betapa menyedihkan kehidupan sehari-hari di negara yang indah tanpa hak asasi manusia sederhana untuk berjalan dengan bebas merasa aman di jalanan, ”tulis pengguna Twitter Hiba.

Yang lain, Farah tweeted: "Hari ini adalah hari yang sangat menyedihkan di # Lebanon ... Dia [Atwi] adalah pria yang menikah dengan bahagia dan masa depan yang cerah menunggunya. Tetapi tidak di negara ini."

Sekitar tengah hari, tagar Atwi menjadi salah satu tren teratas di Lebanon yang mencatat lebih dari 5,7 ribu tweet.

Pengguna Facebook Mohammad A. menulis “Atwi berada di tempat yang lebih baik sekarang. Dia adalah olahragawan yang sangat menyenangkan dan pemain favorit para penggemar terutama dengan tim nasional. Dia tidak pantas mendapatkan hal yang tragis dan memilukan. "

Atwi berada di daerah Al Cola Beirut saat pelayat menembakkan peluru selama pemakaman petugas pemadam kebakaran Joe Bou Saab, yang tewas dalam ledakan besar di Pelabuhan Beirut pada 4 Agustus.

Pengguna Twitter, Rula, menulis: “Dia meninggal karena luka-lukanya dengan peluru nyasar yang mengenai kepalanya saat pemakaman salah satu korban #Beirut_Explosion. Saya turut berduka cita untuk keluarganya. Kebiasaan biadab menembak saat pemakaman dan mereka tetap memilih untuk melakukannya. "

Atwi telah menandatangani kontrak baru untuk bergabung dengan klub sepak bola Lebanon Tadamon Sour beberapa hari sebelum insiden tersebut. Peluru menembus tengkoraknya dan dia jatuh pingsan sebelum dilarikan ke Rumah Sakit Al Makassed.

Laporan media mengonfirmasi bahwa pesepakbola itu berada di ICU untuk melawan cederanya sebelum dia meninggal pada hari Jumat.

"Semuanya mahal di negara ini kecuali kehidupan," demikian bunyi tweet yang diposting oleh Alaa, menambahkan bahwa "Hidup itu murah di sini."

Pengguna Twitter, Zainab, menulis: “Hari yang menyedihkan. Suatu hari ketika takdir memutuskan bahwa Anda akan mati dengan cara yang salah di tangan orang sebangsamu. Peluru nyasar ini melukai kami di dalam dirimu. Anda akan dirindukan oleh seluruh Lebanon dan semua orang yang mengenal Anda. Lebanon terluka dan pendarahan tidak akan berhenti. "

 

widget->kurs();?>