6 Rabiul Awwal 1442

Di Masa Pandemi Belanja Online Arab Saudi Meningkat

Selasa , 22 Sep 2020, 06:46 WIB Reporter :Ratna Ajeng Tejomukti/ Redaktur : Muhammad Hafil
Di Masa Pandemi Belanja Online Arab Saudi Meningkat. Foto ilustrasi: Perempuan Arab Saudi berbelanja di pasar swalayan
Di Masa Pandemi Belanja Online Arab Saudi Meningkat. Foto ilustrasi: Perempuan Arab Saudi berbelanja di pasar swalayan

REPUBLIKA.CO.ID, JEDDAH -- Warga Saudi lebih banyak melakukan belanja online selama pandemi Covid-19 berlangsung meski pembatasan aktivitas warga  telah dikurangi.

 

Baca Juga

Dengan lonjakan e-commerce kemudian mendorong perusahaan kecil dan menengah untuk beradaptasi. E-commerce menyelamatkan pasar ritel global dari kehancuran dan menghentikan konsumen untuk keluar selama gelombang pertama wabah.

Namun, UKM adalah yang paling rentan terhadap konsekuensi pandemi dan platform elektronik memainkan peran penting dalam kelangsungan hidup mereka.

Perilaku konsumen Arab Saudi berubah selama penguncian Covid-19 segera setelah toko-toko diperintahkan untuk menutup pintu mereka meskipun mereka cepat beradaptasi. UKM juga dipaksa untuk beradaptasi, tidak hanya untuk mengakomodasi permintaan belanja online yang terus meningkat tetapi untuk memastikan mereka bertahan dengan kerugian minimal.

Marion Janson, kepala ekonom di Pusat Perdagangan Internasional PBB, mengatakan pada bulan Juni bahwa sekitar 20 persen UKM secara global mungkin tidak dapat bertahan dari pandemi.

Sebuah laporan baru-baru ini dari Visa mengungkapkan kecemasan yang meningkat di kalangan pedagang di Arab Saudi, dengan 67 persen bisnis kecil memperhatikan penurunan belanja konsumen rata-rata. Banyak konsumen Saudi mulai berbelanja online untuk pertama kalinya, terutama untuk kebutuhan pokok.

Laporan Visa menunjukkan bahwa dua pertiga konsumen Saudi yang disurvei mengatakan bahwa Covid-19 menyebabkan pembelian bahan makanan online pertama mereka, sementara 59 persen melakukan pembelian online pertama mereka dari apotek.

“Dengan kebingungan pada awalnya, kami tidak tahu apa yang dapat diterima dan tidak,” kata Dr. Suhad Zain, seorang pegawai pemerintah di Jeddah.

Dia bertanya-tanya dapatkah mengambil risiko keluar untuk berbelanja kebutuhan sehari-hari atau tidak. Mereka perlu memastikan bahwa semua orang di rumah itu aman, termasuk pengemudi, dan mengancam perubahan gaya hidup.

Sebagian besar bahan makanan diperoleh secara online, mulai dari produk hingga botol air bahkan peralatan dan barang-barang rekreasi. Itu harus dilakukan, meskipun perlu waktu untuk menerima perubahan baru.

Ketakutan akan virus diharapkan mengubah cara konsumen berperilaku selamanya.

"Ini menjadi lebih nyaman bahkan setelah penguncian dicabut. Setelah beberapa bulan kami terbiasa dan sebagai sebuah keluarga, ini menjadi alat pembelian baru yang kami sukai," ujar Zain.

Menurut laporan Visa, dengan 38 persen pedagang di negara tersebut melaporkan pengenalan penawaran online sebagai akibat langsung dari pandemi sementara lebih dari setengahnya memiliki kehadiran e-niaga sebelum pandemi.

Laporan itu juga mengatakan ada lonjakan dalam e-commerce, preferensi untuk merek tepercaya, penurunan pengeluaran diskresioner, dan polarisasi keberlanjutan. Konsumen memiliki keranjang yang lebih besar, tetapi frekuensi belanja berkurang, dan akan beralih ke toko yang lebih dekat dengan rumah.

Perubahan dapat dengan mudah dideteksi dalam perilaku konsumen Saudi. Namun, peralihan ke perdagangan online, dengan transaksi tunai yang digantikan oleh pembayaran digital, telah berdampak negatif pada pengecer khusus tunai dan menghadirkan tantangan berat bagi para pedagang ini, yang harus memahami pergeseran perilaku konsumen dan menyesuaikannya dengan segera dan segera.

“Pemilik bisnis Saudi saat ini menghadapi banyak tantangan yang harus mereka hadapi ketika mereka ingin beralih ke e-commerce, beberapa dari mereka bahkan tidak memiliki pengetahuan tentang bagaimana teknologi dapat menguntungkan mereka dan pilihan apa yang dapat ditawarkannya,” Talal Abdullah, sebuah bisnis konsultan pengembangan dan pemasaran, kepada Arab News.

Beberapa juga perlu mencari mitra teknis agar berhasil bertransformasi ke e-niaga dan, yang paling penting, mereka perlu mengunjungi kembali kanvas model bisnis mereka untuk menentukan bagaimana mereka ingin menggunakan teknologi ini untuk bisnis mereka yang terbaik.

Untuk mengatasi tantangan tersebut, Abdullah menyarankan agar pemilik bisnis mencari technical partner yang tepat berdasarkan model baru mereka.

“Jika mereka gagal menemukan mitra teknis yang sesuai, maka mereka perlu menetapkan anggaran yang jelas untuk aplikasi atau situs web yang perlu mereka siapkan. Namun sebelum menghubungi perusahaan mana pun yang menawarkan dukungan dengan layanan teknis ini, Anda harus menghubungi klien nyata dari perusahaan ini dan menanyakan tentang bisnis mereka dan cara mereka menanganinya, ujar Abdullah.

Dia menambahkan, mencari bantuan dari konsultan teknis atau pemilik proyek serupa dapat mengurangi waktu dan tenaga. Bergabung dengan akselerator dan inkubator bisnis, serta komunitas kewirausahaan dan teknologi, dapat membantu memperluas pengetahuan dan hubungan serta berkontribusi secara keseluruhan untuk transisi yang lebih mulus.

Namun, perubahan ini juga memiliki biaya, sehingga menimbulkan beban keuangan baru pada bisnis yang sudah melemah karena pandemi dan waktu yang diperlukan untuk membangun dan menyesuaikan model bisnis baru yang menargetkan kelompok pelanggan yang sama sekali berbeda. Ini merupakan tantangan serius bagi banyak pengecer kecil.

Abu Mohammed telah berkecimpung dalam bisnis ritel selama 20 tahun. Dia dulu memiliki pelanggan yang sering datang untuk jenis pakaian tertentu dengan kisaran harga tertentu. Tapi, dengan lockdown, dia hampir tidak bisa menjual apapun.

“Saya mulai menargetkan jenis pelanggan yang berbeda dalam beberapa tahun terakhir saat saya mengimpor pakaian baru dan menjualnya melalui Instagram dan situs web e-commerce,” katanya kepada Arab News.

“Namun saya masih tidak dapat sepenuhnya mengganti toko saya saat ini dengan toko yang sepenuhnya virtual. Itu membutuhkan waktu dan uang untuk membangun reputasi. "

Dia mengatakan bahwa penguncian menjadi pengalaman yang sulit baginya dan bahwa dia menyadari kebutuhan untuk mempercepat rencana lamanya untuk mengubah tokonya menjadi merek yang sebenarnya, karena orang-orang secara bertahap beralih ke belanja online dari merek-merek terkenal.

“Transformasi ini tidak akan mudah sama sekali. Dibutuhkan rencana pemasaran yang baik dan uang yang dihabiskan dengan baik tidak hanya untuk peralatan tetapi juga staf. Namun, ini adalah pengalaman yang benar-benar baru. Saya tahu e-commerce akan bertahan dan itu satu-satunya cara kita maju. Jika tidak, pekerjaan saya selama bertahun-tahun akan lenyap secara bertahap. Krisis ini bisa menjadi berkah tersembunyi, siapa tahu,"ujar dia.

 

widget->kurs();?>