5 Rabiul Awwal 1442

Bangladesh Bahas Sertifikasi Kesehatan untuk Makanan Halal

Selasa , 22 Sep 2020, 21:23 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Bangladesh Pertimbangkan Bentuk Badan Sertifikasi Halal (ilustrasi).
Bangladesh Pertimbangkan Bentuk Badan Sertifikasi Halal (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID,DHAKA -- Pemerintah akan menetapkan otoritas untuk mengeluarkan sertifikat kesehatan untuk ekspor makanan halal guna memenuhi permintaan importir produk Bangladesh. Untuk tujuan ini, sumber The Financial Express mengatakan, Biro Promosi Ekspor (EPB) akan menyiapkan standar prosedur operasi (SOP) termasuk struktur organisasi yang mengurusi sertifikasi ini.

 

Dilansir Salaam Gateway, Selasa (22/9), rencana tersebut telah dibahas pada pertemuan persiapan khusus antara komite nasional ekspor berikutnya dengan sekretaris perdagangan Md Jafar Uddin sebagai ketuanya. Komite akan duduk dalam pertemuan untuk menyusun strategi yang diperlukan dengan Perdana Menteri Sheikh Hasina.

Kementerian perdagangan akan mengirimkan makalah ringkasan kepada perdana menteri, mencari waktu yang tepat untuk mengadakan pertemuan. "Kami sedang bekerja untuk mengetahui sistem di berbagai negara tentang masalah tersebut. Ada otoritas seperti itu di Australia dan India," kata seorang pejabat tinggi yang menangani masalah tersebut kepada The Financial Express.

Menurut pejabat tinggi itu, sejumlah importir atau negara importir mencari sertifikat tersebut dengan pengiriman makanan yang berbeda yang diekspor dari Bangladesh. "Proses sertifikasi baru akan diperkenalkan untuk memenuhi permintaan importir yang mengimpor produk tersebut dari Bangladesh," ujarnya.

Saat ini, beberapa entitas negara termasuk Otoritas Keamanan Pangan Bangladesh, Standar dan Lembaga Pengujian Bangladesh dan Departemen Penyuluhan Pertanian mengeluarkan sertifikat kualitas tersebut terhadap pengiriman ekspor beberapa makanan olahan, bumbu, buah-buahan, sayuran, dan barang-barang lainnya.

Meskipun memiliki potensi, Bangladesh belum memasuki pasar negara Muslim yang berbeda termasuk Uni Emirat Arab dan negara-negara teluk lainnya dengan makanan halal, daging dan minumannya, kata orang dalam sektor tersebut.

Pedagang/pengusaha yang bersangkutan sering mendesak pemerintah untuk memberikan dukungan kebijakan yang diperlukan, termasuk memberikan sertifikat halal universal untuk merebut sebagian pasar, tambah mereka.

Saat dihubungi, wakil ketua EPB AHM Ahasan mengatakan telah mengambil langkah untuk meluncurkan sistem sertifikasi kesehatan. "Kami sekarang sedang bekerja dalam hal ini."

Sejumlah perusahaan lokal terlibat dalam mengekspor daging yang aman dan halal ke beberapa negara bagian teluk dan negara-negara Timur Tengah. Makanan halal dianggap sebagai sektor paling beragam di negara Islam.

Saat ini, India memiliki lembaga bernama Export Inspection Council untuk menangani masalah tersebut. "Kami akan mengumpulkan pengalaman dari dewan," kata pejabat tinggi itu.

Saat ditanya, Sha Md. Abu Raihan Alberuni mengatakan, "Pertemuan pertama akan dilakukan untuk mengkaji informasi yang diperlukan guna memperkenalkan proses sertifikasi kesehatan."

Tidak mungkin mengekspor sejumlah barang karena kurangnya sertifikat kesehatan yang diinginkan oleh importir, tambahnya. Ia berharap pendapatan ekspor negara akan meningkat jika diperkenalkan. Negara ini mengekspor lebih dari 62.766 ton jenis sayuran pada tahun fiskal terakhir.

Itu mengimpor lebih dari 0,92 juta ton rempah-rempah dan 51.659 ton sayuran selama periode yang sama, menurut kementerian pertanian. Industri makanan dan minuman halal global akan tumbuh menjadi hampir US $ 1,9 triliun pada tahun 2021, dan lebih banyak negara ikut serta, menurut sumber tersebut.

 

widget->kurs();?>