17 Rabiul Akhir 1442

Jejak Kaki Manusia Purba di Temukan Di Gurun Nefud

Rabu , 23 Sep 2020, 13:41 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Jejak kaki manusia purba di gurun Nefud, Saudi Arabia
Jejak kaki manusia purba di gurun Nefud, Saudi Arabia

REPUBLIKA.CO.ID, -- Tujuh jejak kaki yang ditemukan di dasar danau yang kering di utara Arab Saudi. Temuan tersebut dapat membuktikan bahwa manusia ada di daerah ini pada 120.000 tahun yang lalu, menurut sebuah artikel yang baru saja diterbitkan di Science Advances.

Artikel tersebut menyatakan bahwa, “Penemuan jejak ini kemungkinan besar merupakan bukti tertua yang diketahui secara aman untuk Homo sapiens di Arab. Bukti paleoekologi menunjukkan padang rumput semi-gersang yang diairi dengan baik selama pergerakan manusia ke Gurun Nefud di Arab Saudi. " Penemuan ini mungkin mengungkapkan bagaimana manusia melakukan perjalanan ketika mereka meninggalkan Afrika untuk mencari tanah baru.

Arkeolog yang bekerja di Gurun Nefud memperhatikan jejak kaki yang tertinggal di sedimen di tengah ratusan jejak kaki hewan yang mungkin termasuk gajah, unta, kerbau, dan makhluk yang mirip dengan kuda zaman modern.

The Nefud desert in the northern part of the Arabian Peninsula (photo credit: CHARLES T.G. CLARKE / WIKIMEDIA COMMONS)

“Kehadiran hewan besar seperti gajah dan kuda nil, bersama dengan padang rumput terbuka dan sumber daya air yang besar, mungkin membuat Arabia utara menjadi tempat yang sangat menarik bagi manusia yang bergerak di antara Afrika dan Eurasia,” kata Michael Petraglia, salah satu rekan penulis studi tersebut, yang merupakan seorang arkeolog di Institut Max Planck untuk Sains dan Sejarah Manusia. Dia mengatakan temuan in dalam sebuah pernyataan yang dirilis ke Majalah Smithsonian.

Para peneliti percaya bahwa mayoritas orang yang tinggal di luar Afrika saat ini memiliki nenek moyang yang meninggalkan Afrika dalam migrasi massal sekitar 60.000 tahun yang lalu. Tetapi ada bukti bahwa sekelompok kecil Homo sapiens meninggalkan Afrika ribuan tahun sebelumnya dan melakukan perjalanan ke Timur Tengah melalui Semenanjung Sinai dan rute lainnya.

“Dari pengamatan ini, tampak bahwa danau Alathar [tempat ditemukannya jejak kaki] hanya sempat dikunjungi manusia. Ini mungkin berfungsi sebagai titik perhentian dan tempat untuk minum dan pengeboran selama perjalanan jarak jauh, mungkin diprakarsai oleh datangnya kondisi kering dan sumber air yang menyusut, ” kata para penulis makalah menyimpulkan.

Michael Petraglia on Twitter:

  • Keterangan foto: Kapak batu manusia purba ditemukan di gurun Nefud.

Erella Hovers, seorang profesor Arkeologi Prasejarah Moshe Stekelis di Institut Arkeologi Universitas Ibrani Yerusalem, mengatakan kepada The Jerusalem Post, menegaskan: “Sejauh ini jejak kaki itu mewakili anatomi fosil. Dan mereka memang yang paling awal di semenanjung Arab. Dengan demikian temuan ini akan menambah informasi menarik tentang rute penyebaran ke Eurasia dan Asia."

Beberapa ketidakpastian memang dicatat dalam materi tambahan publikasi ini. Misalnya, soal usia yang diperoleh dengan berbagai metode penanggalan dan hubungan stratigrafi menyisakan ruang untuk interpretasi alternatif. "

 

widget->kurs();?>