Ekonomi Arab Saudi akan Tumbuh 2,3 Persen Tahun Depan

Ahad , 27 Sep 2020, 20:23 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Ekonomi Arab Saudi akan Tumbuh 2,3 Persen Tahun Depan (ilustrasi).
Ekonomi Arab Saudi akan Tumbuh 2,3 Persen Tahun Depan (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID,RIYADH -- Ekonomi Arab Saudi diatur untuk tumbuh 2,3 persen tahun depan karena langkah-langkah stimulus diberlakukan untuk memerangi kontraksi yang disebabkan oleh pandemi dan harga minyak yang lebih rendah memulai "rebound yang kuat", menurut Institute of International Finance.

 

Terkait

Dilansir dari The National, Ahad (27/9). Institut tersebut memperkirakan kontraksi ekonomi 5,2 persen tahun ini menyusul penurunan kuartal kedua sebesar 11 persen, tetapi pihaknya mengharapkan pertumbuhan yang kuat pada paruh kedua tahun ini karena kenaikan kasus-kasus baru melambat dan pembatasan melonggarkan.

"Indikator ekonomi seperti data indeks manajer pembelian, pinjaman sektor swasta, transaksi titik penjualan dan output semen, menunjukkan "bahwa rebound yang cukup besar sedang berlangsung," kata Kepala Ekonom Lembaga Mena Garbis Iradian.

Sebagian besar negara G20 mencatat kontraksi 'belum pernah terjadi sebelumnya' dalam pertumbuhan ekonomi Q2, kata OECD. "Namun, kedalaman kontraksi pada 2020 dan kecepatan pemulihan pada 2021 tunduk pada tingkat ketidakpastian yang tinggi," tambahnya.

Arab Saudi berada di tengah-tengah rencana diversifikasi ekonomi besar yang dikenal sebagai Visi 2030 yang bertujuan untuk mengurangi ketergantungannya pada pendapatan minyak. Pemulihan tahun depan akan dipimpin oleh ekonomi non-hidrokarbon, yang diperkirakan tumbuh 3,4 persen, dibandingkan dengan pertumbuhan 0,9 persen untuk sektor hidrokarbon.

"Stimulus sektor swasta saat ini berfokus pada peningkatan pinjaman perumahan residensial, mendukung UKM, dan pembiayaan ekspor nonmigas," kata Iradian dalam laporannya.

Lebih dari 100.000 rumah baru direncanakan akan dibangun pada tahun 2020 di bawah program Sakani Kementerian Perumahan, sebuah laporan oleh Dewan Bisnis AS-Saudi menyatakan minggu lalu. Program tersebut menyediakan bidang tanah dan pendanaan untuk memungkinkan warga negara Saudi membeli rumah baru.

Langkah-langkah stimulus juga termasuk pelonggaran moneter, dengan bank sentral kerajaan, Otoritas Moneter Arab Saudi, menurunkan suku bunga sebesar 125 basis poin menjadi 1 persen dan memberikan dukungan likuiditas untuk mendorong pinjaman ke sektor swasta.

Namun, inflasi meningkat - menjadi 6,4 persen bulan lalu - karena tingkat PPN meningkat tiga kali lipat pada Juli karena kerajaan mencari sumber pendapatan lain untuk mengendalikan defisit fiskal. Negara itu mengalami defisit 5,8 persen pada paruh pertama tahun ini, kata lembaga itu, mengutip data resmi.

Meskipun cadangan kerajaan diperkirakan turun $ 54 miliar tahun ini, mereka masih akan mencapai $ 445 miliar pada akhir tahun, setara dengan sekitar 28 bulan impor, perkiraan IIF. Bank juga tetap kuat, dengan kredit macet hanya 2 persen dari total pinjaman.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini