16 Rabiul Akhir 1442

In Picture: Semakin Populer, UEA Buat Regulasi Khusus Pengguna E-Skuter

Selasa , 13 Oct 2020, 20:29 WIB Reporter :Zahrotul Oktaviani/ Redaktur : Muhammad Hafil
Semakin Populer, UEA Buat Regulasi Khusus Pengguna E-Skuter. Foto: (Foto: ilustrasi skuter listrik) (Foto: ilustrasi skuter listrik)

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI--Pemerintah Emirat Arab (UEA) mulai menyoroti perlunya penetapan peraturan bagi pengendara E-skuter. Seorang pembaca Gulf News mengaku, bingung tentang peraturan seputar penggunaan kendaraan ini di UEA.

“Skuter listrik sering terlihat di trotoar, melesat melintasi penyeberangan pejalan kaki. Biasanya, di belahan dunia lain, mereka harus mematuhi aturan yang sama seperti kendaraan bermotor yang bergerak searah dengan lalu lintas, tunduk kepada pejalan kaki, berhenti sepenuhnya di rambu berhenti dan lampu merah, dengan bel untuk memperingatkan pejalan kaki. Maukah Anda menerbitkan panduan tentang aturan jalan raya untuk kendaraan ini?” tulisnya yang dikutip di Gulf News, Selasa (13/10).

E-skuter sendiri adalah jenis kendaraan listrik ringan pribadi (PLEV), dengan kecepatan rata-rata 20km / jam. Mereka terus mendapatkan popularitas, dan dapat dibeli di UEA dengan biaya lebih dari Dh1.000 (Rp. 40 juta). E-skuter biasanya memiliki dua atau tiga roda dan tidak ada kursi, jadi pengguna mengendarainya sambil berdiri. Daya e-skuter diisi dengan menghubungkan baterai ke sumber listrik.

Meski jumlahnya terus bertambah, hingga kini UEA belum mengatur lebih jauh mengenai E-skuter ini. Bushra Abu Tayeh, Senior Associate in the Transport, Insurance Department di firma hukum Al Tamimi and Company yang berbasis di UEA, yang berbicara tentang peraturan yang berlaku sejauh ini di seluruh UEA, yang dapat dijadikan pertimbangan, apakah Anda mau untuk membeli e-scooter atau menyewanya.

Baca Juga

“Di Dubai, Roads and Transport Authority (RTA) bertanggung jawab untuk mengatur penggunaan e-scooter. Perintah Administratif No. 208 - 2020 dikeluarkan pada 23 Maret 2020 dan tersedia di situs web RTA, dan itu menyangkut spesifikasi teknis yang diperlukan untuk menggunakan skuter elektronik di Dubai,” kata Bushra.

Dalam Pasal 4 Peraturan Pemerintah, kata Bushra, merinci spesifikasi teknis yang dibutuhkan dari e-scooter tersebut, yaitu sebagai berikut:

1. Mereka harus berisi lampu depan dan lampu belakang;

2. Harus berisi perangkat untuk mengeluarkan suara peringatan (mis. Mirip dengan klakson mobil dan bel sepeda);

3. Mereka harus memiliki roda fungsional;

4. Mereka harus memiliki rem di roda depan dan belakang;

5. Mereka harus dibangun untuk menahan kondisi cuaca ekstrim UEA;

6. Mereka harus memenuhi persyaratan, spesifikasi teknis, dan standar yang ditetapkan oleh otoritas yang kompeten;

7. Mereka harus diberi tanda GPS agar dapat berfungsi dalam area geografis yang ditentukan (mis. Geo-fencing);

8. Kecepatan e-skuter harus dibatasi maksimal 20 km / jam; dan

9. Mereka harus mematuhi spesifikasi / standar lain yang ditetapkan oleh Otoritas (yaitu RTA).

Dilanjutkan dengan Pasal 5 yang menyatakan bahwa pengendara e-skuter harus:

1. Berusia, minimal 14 tahun;

2. Kenakan helm pelindung;

3. Memarkir e-scooter mereka di area parkir yang ditentukan (jika ada);

4. Tidak menggunakan atau memarkir e-scooters mereka dengan cara yang menyebabkan terhambatnya arus lalu lintas atau pejalan kaki;

5. Menjaga jarak trailing yang aman antara mereka dan sepeda / pejalan kaki;

6. Tidak membawa barang apapun yang dapat menyebabkan e-skuter kehilangan keseimbangan;

7. Tidak membawa pengendara tambahan (skuter elektronik untuk penggunaan individu / solo);

8. Mematuhi aturan, regulasi, dan rambu-rambu jalan yang ditempatkan di jalur yang ditentukan;

9. Laporkan kecelakaan besar dan kecil kepada otoritas yang berkompeten terlepas dari apakah kecelakaan tersebut menyebabkan kerusakan atau tidak;

10. Tidak menggunakan headphone atau earphone saat mengendarai e-skuter;

11. Perhatikan dan patuhi persyaratan keselamatan umum saat mengendarai e-skuter mereka;

12. Tidak mengendarai e-scooter mereka dengan cara yang dapat membahayakan atau mengancam jiwa orang lain (seperti masyarakat);

13. Tidak mengendarai e-skuter kecuali di jalur yang ditentukan dan digunakan bersama; dan

14. Kenakan pakaian dan alas kaki yang sesuai.

 

widget->kurs();?>