4 Rabiul Awwal 1442
  • | Cuaca Hari Ini :
  •  
  • -
  • KURS Hari ini
  •  
  •  
  •  
  • -
  • KURS Hari ini
  •  

Review Film Halal Love Story: Satir Isu Sosial

Kamis , 15 Oct 2020, 22:46 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Review Film Halal Love Story: Satir Isu Sosial (ilustrasi).
Review Film Halal Love Story: Satir Isu Sosial (ilustrasi).

IHRAM.CO.ID,NEW DELHI -- Halal Love Story, dari sutradara Zakariya Mohammed, adalah salah satu film yang Anda ingin hargai karena tujuannya tetapi tidak terlalu banyak untuk pelaksanaannya.

 

Dilansir dari Hindustan Times, Kamis (15/10), film ini tidak pernah berhasil secara keseluruhan dan hanya bagus di sebagian. Meski bekerja sebagai satir sosial dan menyentuh sejumlah isu, film ini berjuang untuk menyampaikan maksudnya dengan cara yang paling efektif. Namun, ini masih sebuah film dengan suaranya sendiri dan pembuat film Zakariya Mohammed membuat bakat yang menarik untuk diulas.

Cerita ini berpusat pada Thoufeek (Sharaf U Dheen), seorang pria lajang yang berasal dari keluarga ortodoks. Seorang anggota aktif dari organisasi Islam populer di Kerala, Thoufeek juga seorang pembuat film yang bercita-cita tinggi. Ketika Raheem dan Shereef (Indrajith Sukumaran) menginginkan sebuah tele-film dibuat di organisasi mereka, mereka mendekati Thoufeek dengan tawaran tersebut dan dia pada gilirannya mengumpulkan orang-orang desanya untuk membintangi film tersebut. Siraj (Joju George) terikat untuk mengarahkan film tersebut. Mereka semua berangkat untuk membuat film tetapi dapatkah mereka mencapai apa yang mereka inginkan tanpa merusak keyakinan mereka? Ini membentuk inti dari film.

Halal Love Story terkadang merupakan drama kehidupan yang semilir, tetapi juga merupakan satir dalam bentuk seni dan penceritaan. Karakter Indrajith, Shereef, misalnya, sangat berlapis. Dia bergairah tentang akting, tetapi pada saat yang sama, ingin melakukan yang benar dengan mengikuti keyakinannya. Bagaimana Anda menghadapi seni ketika apa yang seharusnya Anda buat tidak sejalan dengan apa yang Anda yakini? Apakah Anda masih bertekad untuk membuatnya atau Anda menyerah pada ide?

Halal Love Story menangani teka-teki ini dengan indah, tetapi sebagai satir, cerita itu hanya bagus di sebagian. Komedi itu kacau di beberapa tempat tetapi narasi yang sangat lambat itu mengecewakan. Sebanyak Anda menghargai niat film untuk berbicara tentang seni adalah untuk semua orang dan tidak boleh terikat oleh kepercayaan tertentu dari beberapa individu atau kelompok, Anda tidak pernah cukup puas secara keseluruhan.

Film tersebut memang mengingatkan pada salah satu film Tamil Jigarthanda yang juga tentang sebuah film yang sedang dibuat dalam sebuah film. Baik Jigarthanda dan Halal Love Story memiliki banyak kesamaan dalam hal ide intinya. Di Jigarthanda, seorang pembuat film dipaksa untuk membuat jenis film yang diterima dalam perdagangan. Demikian pula, dalam Halal Love Story, sekelompok orang berangkat untuk membuat film tetapi tujuannya hilang dalam proses ketika mencoba untuk tetap berpegang pada keyakinan tertentu.

Sebagai komedi, film ini bekerja sedikit lebih baik tetapi tidak pernah sepenuhnya sebagai drama dengan pesan yang tidak pernah memberikan dampak yang diinginkan.

 

widget->kurs();?>