4 Rabiul Awwal 1442

Ketiban Sial, Turis Mengembalikan Artefak Curian ke Pompeii

Sabtu , 17 Oct 2020, 21:59 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Ketiban Sial, Turis Mengembalikan Artefak Curian ke Pompeii. Reruntuhan Pompeii di Yunani.
Ketiban Sial, Turis Mengembalikan Artefak Curian ke Pompeii. Reruntuhan Pompeii di Yunani.

IHRAM.CO.ID,NEW YORK -- Seorang wanita Kanada telah mengembalikan artefak yang dia curi dari Pompeii kembali ke rumah aslinya 15 tahun kemudian. Dalam sebuah pernyataan kepada USA TODAY dari Archaeological Park of Pompeii, direktur sementara Prof Massimo Osanna membenarkan bahwa turis tersebut mengembalikan lima objek, dikirim ke agen perjalanan yang kemudian memberi tahu kantor polisi Carabinieri.

 

Dilansir dari USA TODAY, Sabtu (17/10), penemuan, yang dikembalikan ke situs arkeologi, juga disertai dengan surat. Dan meskipun artefak akhirnya kembali ke rumah, mereka tidak dapat ditempatkan tepat kembali ke tempat aslinya di antara reruntuhan kuno. “Jelas mereka tidak bisa direlokasi karena asal tepatnya tidak diketahui,” jelas Osanna.

Menurut CNN dan The Guardian, surat turis tersebut menjelaskan bahwa dia mengalami nasib buruk setelah mengambil artefak tersebut pada tahun 2005, menderita kemunduran kesehatan dan keuangan.

"Kami adalah orang baik dan saya tidak ingin meneruskan kutukan ini kepada keluarga saya," tulisnya.

Osanna menjelaskan bahwa turis mencuri barang dan kemudian mengembalikannya karena kutukan bukanlah hal baru bagi tujuan wisata populer di Italia yang memamerkan reruntuhan kota Romawi yang dihancurkan oleh letusan gunung berapi pada tahun 79 M.

"Selama beberapa tahun, Taman Arkeologi Pompeii telah menerima surat dari pengunjung yang, pada kesempatan kunjungan mereka, telah mengambil benda-benda kecil (kita berbicara tentang ubin mosaik, pecahan kecil, batu, potongan plester, lapili), dari nilai kecil, tetapi bagian dari warisan arkeologi yang unik, dan bahwa mereka memutuskan setelah bertahun-tahun untuk kembali, mengklaim hanya mendapatkan nasib buruk dari tindakan itu, "lanjut pernyataan itu.

Pernyataan itu menambahkan bahwa "legenda kutukan" dari artefak yang dicuri "merupakan pencegah pengulangan episode serupa."

"Tapi kami berharap kesadaran sipil internasional terhadap warisan budaya secara umum akan meningkat, terlepas dari ketakutan akan nasib buruk yang dapat mempengaruhi mereka yang melakukan isyarat tersebut," tambah Osanna.

 

widget->kurs();?>