Lusinan Guci Benda Tanah Liat Ditemukan di Tepi Barat

Rabu , 21 Oct 2020, 12:11 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Penggalian di Second Temple (Kuil Kedua) di Tepi Barat
Penggalian di Second Temple (Kuil Kedua) di Tepi Barat

IHRAM.CO.ID, Lusinan guci dan benda tanah liat lengkap dari periode Kuil Kedua (Second Temple) telah ditemukan oleh Administrasi Sipil di penggalian arkeologi di Beit El di Tepi Barat.

 

Terkait

Guci kuno ditemukan di dalam lubang air di situs arkeologi Khirbet Kafr Mer di Beit El.

Penemuan yang menarik dibuat sebagai bagian dari penggalian skala besar yang sedang berlangsung yang telah dipimpin oleh Administrasi Sipil di situs tersebut selama lebih dari satu dekade. Pada bulan Agustus, meja batu berdekorasi mewah yang berasal dari era Kuil Kedua ditemukan di situs yang sama.

Lubang air tersebut tampaknya merupakan bagian dari lingkungan pemukiman di komunitas Yahudi yang tinggal di daerah tersebut sekitar 2000 tahun yang lalu. Guci dan artefak lainnya ditemukan disimpan di dalam relung diplester besar yang diukir di sisi lubang air.

 Jars and complete objects from the Second Temple period discovered in archaeological digs at Beit El. (COGAT SPOKESPERSON'S OFFICE)

  • Keterangan foto: Guci dan benda lengkap dari periode Kuil Kedua ditemukan dalam penggalian arkeologi di Beit El. Selama ratusan tahun, barang-barang itu "diatur di sana secara apik satu sama lain dan ... tetap seperti itu sampai ditemukan," menurut siaran pers oleh Administrasi Sipil.

Penempatan benda-benda di dasar lubang air menunjukkan, menurut Administrasi Sipil, bahwa di beberapa titik dalam sejarah, lubang air telah digunakan kembali dan diubah menjadi ruang bawah tanah penyimpanan untuk kapal. Semua toples dan barang dari tanah liat yang ditemukan akan menjalani pemulihan sebelum ditampilkan ke publik.

Kepala Unit Arkeologi Administrasi Sipil, Hanania Hizmi, memberi selamat kepada para arkeolog atas penemuan mereka yang mengesankan, dengan menyatakan bahwa "upaya besar yang diinvestasikan oleh Unit Arkeologi Administrasi Sipil di penggalian Beit El telah membuahkan hasil sekali lagi."

Hizmi menambahkan, "Penemuan arkeologi yang telah digali membuktikan kekayaan sejarah Yahudi di daerah itu dan memberikan kontribusi besar untuk penelitian sejarah. Kami akan terus bekerja siang dan malam untuk melestarikan situs arkeologi di seluruh Yudea dan Samaria, termasuk aset nasional kami sebagai tradisi dan budaya di antara mereka."