17 Rabiul Akhir 1442

BinDawood Catat Sukses Besar di Bursa Saham Saudi

Kamis , 22 Oct 2020, 09:26 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Super market BinDawood di kawasan seputar Masjidil Haram.
Super market BinDawood di kawasan seputar Masjidil Haram.

IHRAM.CO.ID, JEDDAH -- Para jamaah umrah dan haji tentu saja kenal nama perusahaan BinDawood yang lazim muncul di punggung para petugas kebersihan dan layanan lain di Masjidil Haram. Orang Arab Saudi sendiri mengenal perusaaan ini sebagai perusahaan raksasa yang merambah banyak proyek, misalnya terlibat dalam perluasan area dua masjid suci baik di Makkah maupun Madinah (Masjid Nabawi), hingga jalan tol.

Seperti dilansir Saudigazette, perusahaan BinDawood Holding pada hari Rabu lalu(21/10), membuat pencatatan yang sukses di Bursa Efek Saudi (Tadawul). Sahamnya naik dengan batas harian 10 persen menjadi SR105.60 dibandingkan dengan SR96 ($ 25,60) di mana mereka dijual.

BinDawood, salah satu dari salah satu operator ritel grosir hipermarket dan supermarket terkemuka di Kerajaan Arab Saudi, mengumpulkan SR2,19 miliar dalam penawaran umum perdana yang lebih dari 49 kali kelebihan permintaan. Perusahaan ini sekarang melakukan perdagangan dengan simbol ticker: SASE: 4161.

Perusahaan mengapungkan 22.860.000 saham biasa yang ada, mewakili 20% dari modal saham yang ditempatkan pada debut pasarnya. Alokasi akhir adalah 90% untuk investor institusional yang berhak berpartisipasi dalam book-building dan 10% untuk investor individu di KSA. Total penawaran sekitar 50x kelebihan permintaan dengan dana melebihi SR110 miliar.

Ahmad Abdulrazzaq BinDawood, kepala kantor eksekutif, BinDawood Holding, mengatakan: “Mendaftar di Tadawul berfungsi sebagai pesan yang kuat bagi pelanggan kami, investor kami dan sektor ini. Kami telah menarik banyak investor yang percaya pada kami, dan dalam strategi jangka panjang kami untuk menjadi pengecer bahan makanan terkemuka di KSA.

“Saat ini kami memiliki dua merek ritel grosir terkemuka di Arab Saudi: BinDawood dan Danube. Kami memiliki 73 toko dengan lebih dari 140.000 produk yang ditawarkan.

“Sektor ritel lokal dan global telah mengalami peningkatan bisnis yang signifikan pada tahun 2020 dan model direct-to-consumer sudah mendorong penjualan dan pertumbuhan yang berarti.

“Pasar grosir eceran Arab Saudi bernilai SR57 miliar pada tahun 2019 dan akan tumbuh sebesar 5% per tahun hingga 2024. Kami memiliki posisi yang baik untuk memanfaatkan tren pasar yang positif memasuki tahun 2021 dan seterusnya.

“Kami memiliki beberapa pengungkit pertumbuhan yang kami cari untuk mendorong pertumbuhan ini, yang meliputi: pengalaman berbelanja di dalam toko, mengembangkan lebih lanjut penjualan online kami melalui dua platform e-commerce kami dan mempertahankan pendekatan disiplin kami dalam manajemen biaya, menggunakan teknologi baru, inovasi dan alat digital. "

 

Menjelang pembukaan pasar, Ahmad BinDawood mengatakan ada "permintaan yang sangat tinggi" dari investor institusi dan ritel, dan bahwa mereka mempercayai strategi dan kemampuan perusahaan untuk memberikan hasil. - SG

 

widget->kurs();?>