14 Rabiul Akhir 1442

Arab Saudi Keluarkan Protokol Umroh untuk Jamaah Asing

Senin , 26 Oct 2020, 22:17 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Arab Saudi Keluarkan Protokol Umroh untuk Jamaah Asing. Umat Muslim yang melakukan sholat jarak sosial di Masjidil Haram untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan sejak pembatasan penyakit coronavirus (COVID-19) diberlakukan, setelah diizinkan oleh otoritas Saudi, di kota suci Mekkah, Arab Saudi 18 Oktober 2020
Arab Saudi Keluarkan Protokol Umroh untuk Jamaah Asing. Umat Muslim yang melakukan sholat jarak sosial di Masjidil Haram untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan sejak pembatasan penyakit coronavirus (COVID-19) diberlakukan, setelah diizinkan oleh otoritas Saudi, di kota suci Mekkah, Arab Saudi 18 Oktober 2020

IHRAM.CO.ID,MAKKAH -- Kementerian Haji dan Umroh Arab Saudi telah mengeluarkan pedoman untuk memberikan layanan kepada pelaku umroh dari luar Kerajaan Arab Saudi oleh perusahaan Umroh dan agen perjalanan berlisensi di luar Kerajaan, dengan dimulainya resepsi Umroh pelaku dari berbagai negara di dunia secara bertahap mulai Minggu depan.

Dilansir dari Saudi Agency Press, Senin (26/10), Kementerian menegaskan bahwa Kerajaan merasa terhormat dapat mulai menerima pelaksana umroh dari luar Kerajaan untuk tahap ketiga kepulangan umrah secara bertahap dan kunjungan mulai 01/11/2020.

Kerajaan tertarik pada arahan kepemimpinan untuk menjaga perlindungan manusia, terutama selama apa yang dunia alami akibat Covid-19.

Kementerian Haji dan Umrah bekerja dalam koordinasi dengan otoritas terkait lainnya untuk menciptakan lingkungan yang aman dan difasilitasi bagi para pengunjung selama perjalanan mereka, dan koordinasi telah dilakukan dengan maskapai nasional, maskapai Saudia, untuk menyediakan kapasitas kursi yang diperlukan, menurut rencana tindakan pencegahan dan protokol kesehatan yang disetujui.

Kementerian menyatakan bahwa protokol yang berhak umroh antara lain kelompok usia pelaksana umroh dari luar Kerajaan harus dari 18 hingga 50 tahun sesuai dengan persyaratan Kementerian Kesehatan dan pemberian sertifikat pemeriksaan PCR dengan hasil negatif, membuktikan bahwa bebas Covid-19, dikeluarkan oleh laboratorium terpercaya di negara pelaksana Umroh, asalkan tidak melebihi 72 jam dari waktu pengambilan sampel hingga waktu pemberangkatan ke Kerajaan, dan reservasi sebelumnya ke melaksanakan umroh dan sholat di Masjidil Haram, berkunjung ke Masjid Nabawi dan sholat di Rawdah Suci di Masjid Nabawi di Madinah, sesuai dengan kontrol dan kapasitas yang disetujui oleh aplikasi Eatmarna dan reservasi pulang pergi dikonfirmasi sesuai dengan program yang disetujui untuk setiap pelaksana Umroh.

Kementerian Haji dan Umroh mengindikasikan bahwa komponen wajib dari paket layanan bagi setiap pelaksana umroh meliputi layanan perumahan, karantina kesehatan 3 hari setibanya di Kerajaan, layanan transportasi antar pelabuhan dan perumahan, layanan asuransi komprehensif, dan layanan lapangan yang termasuk transportasi antara Masjidil Haram dan perumahan, meeqat dan pemandu untuk setiap kelompok.

Kementerian mengatakan bahwa tanggung jawab perusahaan dan agen Umroh Saudi di luar Kerajaan termasuk memberi tahu pelaku Umroh tentang tindakan pencegahan yang harus diterapkan dari kedatangan mereka di Kerajaan hingga keberangkatan mereka dan bahwa perusahaan Umroh memverifikasi keabsahan semua data paspor dan informasi pelaku umroh masuk ke dalam sistem umroh, dan memasukkan data yang telah disiapkan sebelumnya maksimal 24 jam sebelum tanggal kedatangan dengan masuknya data tiket pesawat yang dikonfirmasi untuk masing-masing peserta umroh dan data akomodasi.

Agen, sebagai solidaritas dengan perusahaan Umrah Saudi, bertanggung jawab atas kebenaran data ini, dan kewajiban apa pun yang mungkin timbul sebagai akibat dari ketidaktepatannya dan memberi tahu pelaksana Umroh tentang karantina pencegahan selama jangka waktu 3 hari setelah tiba di Kerajaan, di hotel tempat mereka tinggal.

Pelaku umroh dari luar Kerajaan dibagi menjadi beberapa kelompok, dengan masing-masing kelompok minimal terdiri dari 50 orang Umroh. Perusahaan Umroh akan menunjuk seorang pemandu untuk setiap grup, dan memesan program terpadu untuk mereka dengan semua layanan yang mencakup perjalanan udara, perumahan, dan transportasi, bertepatan dengan tanggal reservasi untuk melakukan umrah dan berkunjung di Eatmarna.dan memesan program terpadu untuk mereka dengan semua layanan yang mencakup perjalanan udara, perumahan, dan transportasi, bertepatan dengan tanggal reservasi untuk umrah dan berkunjung di Eatmarna dan memesan program terpadu untuk mereka dengan semua layanan yang mencakup perjalanan udara, perumahan, dan transportasi, bertepatan dengan tanggal reservasi untuk umrah dan berkunjung di Eatmarna.

Ditegaskan bahwa perusahaan Umroh Saudi bertanggung jawab untuk menindaklanjuti penyediaan paket layanan yang dikontrak dalam paket Umroh perumahan, transportasi, layanan lapangan, asuransi, subsisten dan berupaya untuk mengatasi setiap kekurangan atau pelanggaran layanan.

Kementerian Haji dan Umrah mengindikasikan bahwa mereka berkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan, Kementerian Luar Negeri dan pihak berwenang terkait untuk menentukan negara asal para pelaku umrah, dan jumlahnya secara berkala sesuai dengan klasifikasi tindakan pencegahan dan persyaratan negara dari mana pelaku umroh dan pengunjung datang ke Kerajaan, dan untuk menyetujui penyedia layanan yang memenuhi syarat dari hotel dan perusahaan transportasi sesuai dengan kontrol fase luar biasa ini, persyaratan kehati-hatian dan protokol kesehatan, dan ketersediaan layanan mereka untuk ditampilkan melalui platform pemasaran elektronik yang disetujui di mesin reservasi pusat Saudi,dan sertifikasi elektronik oleh Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Haji dan Umrah atas kontrak yang dibuat antara agen di luar Kerajaan dan perusahaan Umrah Saudi.

 

widget->kurs();?>