Kemenag Ingin Bandara Yogyakarta Jadi Embarkasi Haji

Rabu , 04 Nov 2020, 21:22 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Kemenag Ingin Bandara Yogyakarta Jadi Embarkasi Haji. Bandara Yogyakarta International Airport (YIA).
Kemenag Ingin Bandara Yogyakarta Jadi Embarkasi Haji. Bandara Yogyakarta International Airport (YIA).

IHRAM.CO.ID,YOGYAKARTA -- Kementerian Agama RI menginginkan Bandara Yogyakarta International Airport (YIA) di Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta dapat difungsikan menjadi embarkasi haji.

 

Terkait

Hal itu disampaikan Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) Kemenag saat melakukan audiensi secara virtual dengan Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X di Kepatihan, Yogyakarta, Rabu (4/11).

"Ada keinginan dari Kementerian Agama untuk menjadikan Bandara DIY menjadi embarkasi haji," kata Sekretaris Daerah (Sekda) DIY Kadarmanta Baskara Aji seusai mendampingi Gubernur DIY.

Aji mengatakan berdasarkan penilaian Kemenag, YIA telah melampaui ketentuan minimal sebagai embarkasi haji yang di antaranya harus memiliki landas pacu minimal 3.000 meter serta dapat didarati pesawat berbadan besar yang mampu menampung penumpang dalam jumlah besar.

"Menurut Kemenag bandara kita ini sudah di atas ketentuan minimal yang ditentukan," kata dia.

Jika menjadi embarkasi, menurut dia, ke depan perlu didukung dengan penyediaan asrama haji di DIY. Terkait kebutuhan itu, Sultan HB X masih akan mencarikan lokasi pembangunannya.

"Lokasinya (asrama haji) sebaiknya di mana, tadi Ngarsa Dalem (Sultan HB X) baru mau mencarikan dulu tempat itu di mana," kata dia.

Ia mengatakan untuk pembangunan asrama haji membutuhkan tanah seluas 5 sampai 10 hektare yang lokasinya memiliki jarak tempuh maksimal 1 jam dari bandara.

Terkait kapasitas, setidaknya mampu menampung minimal 10.000 orang, dengan asumsi 3.500 calon jamaah haji dari DIY ditambah 7.000 calhaj dari luar daerah.

"Karena Solo sekarang ini, menurut Kementerian, asrama hajinya masih belum memenuhi syarat," ujar Baskara Aji.

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini