Pemohon Paspor Umroh di Imigrasi Palu Masih Sepi

Jumat , 06 Nov 2020, 15:11 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Pemohon Paspor Umroh di Imigrasi Palu Masih Sepi (ilustrasi).
Pemohon Paspor Umroh di Imigrasi Palu Masih Sepi (ilustrasi).

IHRAM.CO.ID,PALU -- Imigrasi Kelas I TPI Palu, Sulawesi Tengah, mengatakan pemohon paspor untuk ibadah umroh hingga Jumat masih sepi meski pemerintah Arab Saudi telah membuka kembali pelaksanaan umrah sejak 4 Oktober 2020.

 

Terkait

Kepala Seksi Teknologi Informasi dan Telekomunikasi Kantor Imigrasi Kelas I TPI Palu Danil Rachman membenarkan bahwa pihaknya belum mengeluarkan paspor umroh. "Yang ada hanyalah sebatas isi paspor. Akan tetapi, bukan untuk perjalanan umroh tahun ini," katanya di Palu, Jumat (6/11).

Seperti yang baru saja dilakukan oleh salah satu jamaah di Palu mereka menggunakan layanan paspor kolektif.

Pada tanggal 4 November 2020, Imigrasi Palu melayani permohonan paspor sebanyak 42 orang yang dilakukan secara kolektif melalui program Eazy Passport. Mereka adalah anggota jamaah komunitas Majelis Ta'lim Raudlatul Jannah.

Pelayanan paspor kolektif dapat dilakukan langsung di kantor imigrasi maupun di luar. Dalam hal ini petugas imigrasi yang akan mendatangi pemohon. Untuk program layanan paspor dimaksud, kata dia, tidak hanya dilakukan di Kota Palu, tetapi semua kabupaten yang masuk dalam wilayah kerja Kantor Imigrasi Palu.

Ia mengatakan bahwa di Provinsi Sulteng ada dua kantor imigrasi, yakni satu berkedudukan di Palu, Ibu Kota Provinsi Sulteng dan Luwuk, Kabupaten Banggai.

Kantor Imigrasi Luwuk (Banggai) menjangkau sejumlah wilayah di Sulteng, termasuk Banggai Laut, Banggai Kepulauan, Morowali, dan Morowali Utara. Kantor Imigrasi Palu, lanjut dia, menjangkau Kabupaten Tolitoli, Buol, Poso, Donggala, Parigi Moutong, Sigi, dan Kota Palu.

Menjawab pertanyaan, Danil mengatakan bahwa masih sepinya permohonan paspor umroh kemungkinan terkait dengan pembatasan jumlah anggota jamaah dan masalah ongkos umroh yang mengalami penaikan dari sebelumnya.

Oleh karena itu, kata dia, kebanyakan yang mengurus paspor umroh sekarang ini bukan untuk musim umroh tahun ini, melainkan pada tahun-tahun mendatang.

Secara umum, kata Danil, masa pandemi Covid-19, pemohon paspor di Palu dalam beberapa bulan terakhir ini menurun dibandingkan sebelum masa pandemi. "Kalau sebelum pandemi, paspor diterbitkan setiap bulannya mencapai 70—80 buku, kini turun drastis paling banyak 30 buku paspor," ujarnya.

Pelayanan paspor dilakukan dengan tetap mengedepankan protokol kesehatan, baik petugas maupun pemohon sama-sama harus mematuhi protokol kesehatan yakni cuci tangan, pakai pasker, dan menjaga jarak satu sama lainnya.

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini