Pegawai UNRWA Terancam tak Dapat Gaji Penuh

Selasa , 10 Nov 2020, 11:44 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Esthi Maharani
Pekerja Palestina memuat persediaan makanan yang didistribusikan oleh Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA)
Pekerja Palestina memuat persediaan makanan yang didistribusikan oleh Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA)

IHRAM.CO.ID, PALESTINA -- Pegawai Badan PBB untuk pengungsi Palestina (UNRWA) terancam tidak akan mendapatkan gaji penuh hingga akhir tahun ini. Sedikitnya, badan tersebut perlu mengumpulkan Rp 900 miliar lebih pada akhir bulan untuk membayar gaji pegawai.

 

Terkait

UNRWA telah memberi tahu seluruh tenaga kerjanya yang berjumlah 28 ribu orang bahwa mereka terpaksa akan menangguhkan gaji mereka selama sisa tahun ini.  Badan tersebut mengatakan sebagian besar pekerja yang terkena dampak adalah pengungsi itu sendiri, yang berbasis di negara-negara di Timur Tengah.

“Jika dana tambahan tidak dijanjikan dalam beberapa pekan ke depan, UNRWA akan terpaksa menangguhkan sebagian gaji kepada semua staf. Saya sangat sedih mengetahui bahwa gaji yang diperoleh dari pekerja sosial, sanitasi, dan perawatan kesehatan kami yang tak kenal takut, tangguh di garis depan dan guru kami yang bekerja untuk memastikan pendidikan siswa terus berlanjut selama krisis kesehatan darurat ini dalam bahaya," kata komisaris jenderal badan tersebut, Philippe Lazzarini dilansir dari Arabnews, Senin (9/11).

Badan tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pendanaannya telah habis pada Senin (9/11) dan dampaknya akan besar. Juru bicara UNRWA Tamara Alrifai mengatakan dampak pastinya belum diketahui karena badan tersebut masih menggalang dana.

UNRWA didirikan untuk membantu 700.000 warga Palestina yang melarikan diri atau dipaksa meninggalkan rumah mereka selama perang di sekitar pendirian Israel pada tahun 1948. UNRWA menyediakan pendidikan, perawatan kesehatan, makanan dan bantuan lainnya untuk sekitar 5,5 juta pengungsi dan keturunan mereka di Tepi Barat dan Gaza  Strip, serta Yordania, Suriah, dan Lebanon.  

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini