7 Jumadil Akhir 1442

Jejak Sejarah Islam di Portugal yang Hampir Dihapuskan

Selasa , 17 Nov 2020, 06:15 WIB Reporter :Kiki Sakinah/ Redaktur : Esthi Maharani
Kota Mertola di Portugis yang bercat putih saksi bisau jejak peradaban Islam di Portugal.
Kota Mertola di Portugis yang bercat putih saksi bisau jejak peradaban Islam di Portugal.

IHRAM.CO.ID, MERTOLA -- Islam pernah menguasai sebagian besar wilayah yang kini menjadi Portugal dan Spanyol dari abad ke-8 hingga ke-13. Wilayah di bawah penguasaan Islam itu kala itu dikenal sebagai Gharb al-Andalus. Di sana, pemerintahan Muslim melindungi umat Kristen dan Yahudi.

Namun, selama berabad-abad, warisan Islam Portugal sebagian besar dilupakan. Kerajaan Kristen mulai menguasai wilayah itu dan menggeser posisi pemerintahan Islam. Pada 1496, Raja Manuel I dari Portugal mengeluarkan dekrit yang mengusir semua orang Yahudi dan Muslim dari kerajaannya. Koeksistensi dan kerja sama Andalusia tampaknya akan berakhir.

Kediktatoran nasionalis Kristen yang memerintah Portugal dari 1933 hingga 1974 menggambarkan Muslim, yang dikenal sebagai Moor, sebagai musuh. Setelah berakhirnya kediktatoran, minat baru pada periode Andalus Portugal membantu mengevaluasi kembali masa lalu Islam di negara itu.

"Selama kediktatoran Kristen itu, jejak sejarah Islam dihapus," kata antropolog Maria Cardeira da Silva, seorang profesor di NOVA University Lisbon yang tertarik dengan bahasa Arab dan konteks Islam, dilansir di Middle East Eye, Jumat (13/11).

Ia mengatakan, pekerjaan arkeologi yang dilakukan di Mertola menantang gagasan bahwa Muslim adalah 'yang lain'. Hal itu menunjukkan bahwa sejarah mereka terbuat dari berbagai lapisan yang saling berhubungan.

"Dan bahwa lapisan Islam adalah bagian dari kita, itu termasuk dalam identitas kita," kata Cardeira da Silva.

Karya perintis arkeolog Claudio Torres membantu menyanggah mitos penjajah Muslim Arab yang secara historis digambarkan sebagai musuh. Penelitian yang dipimpin oleh Torres di Bidang Arkeologi Mertola menekankan kesinambungan di seluruh Mediterania.

Torres menekankan bahwa, bertentangan dengan kepercayaan yang dianut secara luas, Islam tiba secara bertahap di Portugal melalui perdagangan, dan tidak dipaksakan dalam pertempuran yang didokumentasikan oleh para sejarawan.

"Arkeologi membantu kami memusatkan perhatian pada kesinambungan, pada kontak dan interaksi antara orang-orang di kedua pantai Mediterania," kata arkeolog Virgilio Lopes, yang telah bekerja di Mertola selama 30 tahun terakhir.

Para arkeolog di Mertola meyakini bahwa Islam menyebar di selatan Portugal melalui pelabuhannya dan bahwa Islam berkembang pesat karena perpindahan agama dan bukan sebagai hasil penaklukan dengan kekerasan.

Teori itu menunjukkan bahwa Islam datang melalui perdagangan dan perpindahan agama. Karya arkeologi yang berfokus pada kesinambungan di seluruh Mediterania membantu mempertanyakan historiografi nasionalis dominan yang menggambarkan Muslim sebagai "yang lain".

"Arkeologi menunjukkan kepada kita bahwa orang lain lebih dekat dengan kita daripada yang kita duga. Kami memiliki masa lalu yang sama dan banyak kesamaan budaya. Kami lebih dekat ke Afrika utara daripada ke Eropa utara," kata Lopes.

 

widget->kurs();?>