10 Jumadil Akhir 1442

Apa Pendapat Muslim Gen-Z tentang Ekonomi Islam?

Rabu , 18 Nov 2020, 20:59 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Apa Pendapat Muslim Gen-Z Tentang Ekonomi Islam?. Ekonomi syariah (ilustrasi)
Apa Pendapat Muslim Gen-Z Tentang Ekonomi Islam?. Ekonomi syariah (ilustrasi)

IHRAM.CO.ID,DUBAI -- Mereka membentuk sekitar 32% dari populasi dunia dan yang tertua dari mereka sekarang menjadi dewasa muda. Lahir dari pertengahan 1990-an sebagai digital natives, Generasi Z, atau Gen-Z, singkatnya, mulai membuat keputusan hidup mereka sendiri, yang akan berdampak signifikan pada bisnis dunia, termasuk ekonomi Islam.

Dilansir dari Salaam Gateway, Rabu (18/11), Laporan State of the Global Islamic Economy 2020/21 berbicara kepada influencer Muslim Gen-Z untuk mempelajari perspektif mereka tentang berbagai aspek ekonomi Islam, dari makanan halal hingga keuangan Islam hingga farmasi halal.

Apa yang mereka pikirkan

Melfiana Goldiena Putri, 20, Indonesia : Lahir dan besar di Indonesia, Melfiana memahami bahwa tidak semua umat Islam memiliki “hak istimewa” untuk dilahirkan di negara yang mayoritas penduduknya seagama Islam. Dia percaya bahwa satu sektor, fesyen, harus lebih inklusif: "Menurut saya fesyen harus universal dan tidak ada yang boleh dikecualikan."

Mohammed Turq, 23, dari India , merasa sulit untuk menjadi bank secara Islam karena tidak ada bank Islam di negaranya. Sebagai seorang Gen-Z yang menghabiskan waktu online, dia percaya penting untuk mendukung saluran dan media yang menghasilkan konten Islami, atau konten yang merangkul nilai-nilai Islam.

Abdulla Bin Kalban, 24, UEA : Seorang musafir yang rajin, Abdulla akan mencari makanan halal saat berada di luar negeri. “Saya lebih suka bepergian ke tempat-tempat yang halal, yang memiliki banyak tempat halal. Saya lebih suka melakukan riset sebelum saya bepergian, memasang pin pada peta sehingga saya tahu ke mana tepatnya saya akan pergi tanpa membuang waktu. Saya kebanyakan menggunakan Google Maps. ”

Tamsir Lo & Idy Lo, 25, Senegal : Para wirausaha bersaudara ini telah memiliki toko elektronik kecil sejak mereka masih mahasiswa. Sementara banyak kaum muda Muslim di berbagai negara beralih ke e-commerce terutama di tengah Covid-19, sulit di Senegal, kata saudara-saudara, karena kurangnya keamanan online.

Yasmine Benabderrahmane, 17, UEA : Remaja Aljazair-Kanada ini menggunakan akun media sosialnya sebagai platform untuk menyuarakan pendapatnya dan meningkatkan kesadaran akan isu-isu yang dianggapnya relevan, termasuk feminisme dan Black Lives Matter. Dia prihatin tentang bagaimana Islam berkontribusi dalam kehidupan sehari-harinya.

 

widget->kurs();?>