18 Rabiul Akhir 1442

Lalu Lintas Domestik Bandara Riyadh Rebound Hampir 60 Persen

Kamis , 19 Nov 2020, 23:27 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Lalu Lintas Domestik Bandara Riyadh Rebound Hampir 60 Persen. Bandara Internasional Riyadh
Lalu Lintas Domestik Bandara Riyadh Rebound Hampir 60 Persen. Bandara Internasional Riyadh

IHRAM.CO.ID,RIYADH -- Semua penerbangan masuk, keluar, dan di dalam Arab Saudi dilarang pada Maret sebagai bagian dari kebijakan Kerajaan untuk membantu mengekang penyebaran penyakit virus korona (Covid-19). Meskipun penerbangan internasional tidak akan sepenuhnya dilanjutkan hingga Januari, penerbangan domestik dimulai kembali pada akhir Mei.

“Di dalam negeri, kami telah melihat peningkatan lalu lintas yang cukup besar. Jadi, kami akan berada dalam pengembalian lalu lintas 50 hingga 60 persen ke tingkat sebelum Covid-19,” kata Nicholas Cole, CEO DAA International, perusahaan Irlandia yang mengelola Terminal 5 di Bandara Internasional King Khalid (KKIA) atas nama Riyadh Airports Co. (RAC) seperti dikutip dari Arab News, Kamis (19/11).

Cole mengatakan kepada Arab News bahwa angka mulai pulih dengan cepat setelah penerbangan domestik dilanjutkan pada Mei, tetapi dia memperkirakan bahwa pengembalian ke tingkat 100 persen yang terlihat sebelum Covid-19 tidak akan terjadi sampai "pertengahan tahun depan." Hal itu terutama karena kurangnya lalu lintas internasional yang masuk ke dalam penerbangan domestik dan berkurangnya jumlah penumpang yang terbang.

DAA International dimiliki oleh pemerintah Irlandia dan mengelola 16 bandara di seluruh dunia, termasuk yang beroperasi di Paphos dan Larnaca, di Siprus, Beirut, Riyadh, Doha, Manama, dan Muscat.

Sementara lalu lintas domestik Riyadh pulih dengan cepat, Cole mengatakan Covid-19 telah merusak lalu lintas secara keseluruhan pada operasi internasionalnya. “Kami telah melihat penurunan antara 70 dan 85 persen dalam jumlah penumpang sejak tahun lalu. Ini adalah sesuatu yang kami lihat di seluruh grup bandara kami secara umum,” tambahnya.

Sementara banyak maskapai penerbangan dan bandara terpaksa memberhentikan stafnya musim panas ini, di bandara Riyadh mereka memutuskan untuk tidak memangkas staf atau gaji.

"Untuk memastikan bahwa tingkat kepegawaian sesuai dengan yang kami butuhkan, saya pikir pembayaran garis depan yang dipukul jelas merupakan hal terakhir yang akan Anda lakukan," kata Cole.

DAA International juga mengambil keputusan untuk berhenti mengenakan biaya manajemen RAC sementara Terminal 5 ditutup selama musim panas. “Kami memutuskan bahwa tidak pantas bagi kami untuk membebankan biaya ke Riyadh Airports Co. ketika terminal ditutup. Jadi, kami telah mengurangi biaya kami secara signifikan untuk apa yang kami lakukan untuk bandara Riyadh. Itu hanya sesuai karena kami pada dasarnya adalah penyedia layanan untuk mereka,” tambahnya.

Ini berbeda dengan operasinya di Dublin, di mana gaji diturunkan menjadi 80 persen dan operator bandara berencana untuk memangkas sekitar sepertiga staf.

Sementara minggu lalu Pfizer dan BioNTech mengumumkan bahwa vaksin Covid-19 telah terbukti 90 persen efektif dan dapat diluncurkan dalam beberapa bulan mendatang, Cole percaya itu tidak akan berarti mengakhiri pengujian sepenuhnya.

“Saya pikir itu adalah pengujian dan vaksin. Saya pikir pengujian ada di sini setidaknya selama 12 hingga 18 bulan ke depan. Saya pikir bahkan di dunia vaksin, akan ada persilangan, saya pikir orang akan diharapkan untuk mengikuti tes, ”katanya.

Bandara Internasional Abu Dhabi juga mengumumkan pekan lalu bahwa mereka sedang menguji coba penggunaan kecerdasan buatan untuk mempersingkat antrian dan mendukung jarak sosial. Cole menunjukkan bahwa ini mungkin tidak diperlukan di Riyadh karena sudah ada kepatuhan tingkat tinggi terhadap kebijakan mengenakan topeng dan jarak sosial untuk membantu mengurangi penyebaran Covid-19.

“Kebanyakan orang Saudi sangat patuh dengan peraturan, mengenakan topeng di depan umum diadopsi secara grosir, sangat, sangat tidak biasa bahwa orang-orang kami yang sedang sif harus meminta orang untuk memakai topeng. Misalnya, dalam shift 12 jam, tim kami mungkin berbicara dengan dua orang untuk mengatakan, 'tolong bisa pakai topeng Anda.' ”

Meskipun Cole tidak dapat memberikan rincian angka yang tepat, total lalu lintas - termasuk perjalanan internasional dan domestik - berjumlah 26 juta penumpang di semua terminal KKIA pada tahun 2019, menurut situs web DAA International.

 

widget->kurs();?>