19 Rabiul Akhir 1442

Sebelum Turun Wahyu, Tawaf di Ka'bah Dilakukan Telanjang

Sabtu , 21 Nov 2020, 06:40 WIB Reporter :Ali Yusuf/ Redaktur : Muhammad Hafil
Sebelum Turun Wahyu, Tawaf di Ka'bah Dilakukan Telanjang. Foto: Suasa kehidupan suku Quraisy di Makkah, masa lalu. (liustrasi)
Sebelum Turun Wahyu, Tawaf di Ka'bah Dilakukan Telanjang. Foto: Suasa kehidupan suku Quraisy di Makkah, masa lalu. (liustrasi)

IHRAM.CO.ID, MAKKAH -- Sebelum turun wahyu, ibadah haji masih berlaku bukan hanya untuk kaum Muslimin, orang-orang musyrik pun masih melaksanakan hajinya di Tanah Haram sambil telanjang. Pada tahun 9 Hijriyah kemudian setelah turun wahyu, ibadah haji hanya diperbolehkan untuk kaum Muslimin.

"Sudah waktunya orang-orang musyrik tidak lagi diperkenankan untuk menunaikan haji di Tanah Haram," kata Abdurrahman Ahmad As-Surbuny dalam bukunya 198 Kisah Haji Wali-Wali Allah.

Untuk tujuan tersebut, Rasulullah SAW mengutus Ali bin Abu Thalib untuk menyusul Abu Bakar dengan tugas menyampaikan pesan beliau tentang tidak dibolehkannya lagi tanah haram dan ibadah haji diikuti dan diinjak oleh nonmuslim.

Ketika jamaah haji sedang berkumpul di Mina, Ali berdiri di samping Abu Hurairah ra menyampaikan pesan Rasulullah SAW yaitu dengan mengutip ayat Alquran surat at-Taubah ayat 1-36.

Baca Juga

Inilah pernyataan pemutusan hubungan dari Allah dan rasulnya kepada orang-orang musyrik yang telah kalian ikat dengan suatu perjanjian. Karena itu, kalian boleh berjalan di muka bumi selama empat bulan dan ketahuilah bahwa kalian tidak akan dapat melemahkan Allah dan Allah akan menghinakan orang-orang kafir."

Dan inilah sebuah maklumat dari Allah dan Rasul kepada umat Muslim pada hari haji akbar bahwa Allah dan rasulnya berlepas dari diri orang-orang musyrik. Tetapi, jika kaum musyrik mau bertaubat itu lebih baik bagi mereka.

Dalam pesannya disebutkan, jika mereka mengelak juga, disampaikan mereka tidak akan dapat melemahkan Allah. Beritahukanlah kepada orang-orang kafir itu tentang siksa yang pedih.

Kecuali orang-orang musyrik yang telah kali-kalian adakan perjanjian dan mereka tidak mengurangi suatu pun dari perjanjian itu dan tidak pula membantu seseorang yang memusuhi mereka, maka terhadap mereka itu, penuhilah janjinya sampai batas waktunya. Allah menyukai orang-orang yang teguh dalam kebenaran.

Abdurrahman Ahmad As-Surbuny menuturkan, usai menyampaikan Ayat Alquran tersebut, Ali  berhenti sejenak. Kemudian dia berseru lagi kepada khalayak ramai jamaah haji.

"Saudara-saudara! Orang kafir tidak akan masuk surga. Selepas tahun ini orang musyrik tidak boleh lagi naik haji tidak boleh lagi bertawaf di Ka'bah dengan telanjang," katanya.

Kata Ali, barangsiapa terikat oleh suatu perjanjian dengan Rasulullah SAW hal itu tetap berlaku sampai pada waktunya!"

Kemudian orang-orang kafir itu diberi Waktu 4 bulan agar masing-masing sempat pulang ke daerahnya. Sejak saat itu tidak seorang musik pun naik haji dan tidak lagi orang telanjang bertawaf di Ka'bah.

Pada tahun berikutnya yaitu pada tahun 10 Hijriah, menjelang musim haji, Rasulullah SAW telah mengutus Ali bin Abi Thalib sebagai panglima pasukan Islam yang Ke Yaman untuk memerangi orang-orang kafir di sana. Pasukan itu sangat sukses di aman dan mendapatkan banyak jarahan, tawanan maupun harta ghanimah.

"Namun perihal jarahan perang ini menjadi perselisihan antara Ali dan pasukannya," katanya.

 

 

widget->kurs();?>