15 Jumadil Akhir 1442

Pameran Seni Mempertemukan Seniman Arab Saudi Saat Pandemi

Kamis , 26 Nov 2020, 05:23 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Pameran Seni Mempertemukan Seniman Arab Saudi Saat Pandemi (ilustrasi).
Pameran Seni Mempertemukan Seniman Arab Saudi Saat Pandemi (ilustrasi).

IHRAM.CO.ID,JEDDAH -- Dewan Seni Saudi mempertemukan berbagai seniman lokal setelah penutupan selama berbulan-bulan untuk Pameran Seni Shara ke-6, yang baru-baru ini diluncurkan di Jeddah di markas besar dewan. Dengan penutupan galeri seni karena pandemi global dan pembatalan acara langsung, artis mendapat pukulan seperti banyak pekerja lainnya. Namun, Pameran Seni Shara memungkinkan seniman dari seluruh negeri untuk memamerkan bakat mereka di tujuh galeri seni.

Dilansir dari Arab News, Rabu (26/11), galeri yang berpartisipasi antara lain Athr Gallery, Hafez Gallery, 6th Sense Art, Noor Gallery, Tasami Creative Lab, BHAC, dan Visual Station. Heba Abed, seorang seniman visual dan pelukis, mengatakan bahwa hidupnya selama pandemi adalah kombinasi dari "menonton TV, makan, dan melukis".

Terinspirasi oleh lingkungannya, karya seni Abed adalah kumpulan dari seratus lukisan yang menunjukkan emosi yang dia rasakan selama seratus hari karantina. “Beberapa lukisan mengungkapkan perasaan saya selama di karantina, sementara yang lain terinspirasi oleh dongeng karena ada banyak waktu bagi pikiran kita untuk mengembara saat kita terjebak di rumah,” katanya kepada Arab News

Dia menambahkan: “Saya terkadang melukis lebih dari satu lukisan sehari selama lockdown. Sementara kami semua bosan, saya memutuskan untuk mempraktikkan hal yang paling saya sukai. Saya menemukan inspirasi dalam hidup saya, dalam masyarakat, dan dalam segala hal yang terjadi di sekitar saya.”

Seniman Elham Dawsari, sebaliknya, menggunakan tahun 1990-an sebagai inspirasi untuk karya seninya, "Nefa," yang berarti tempat yang luas dengan sedikit atau tanpa dinding. Instalasi, menampilkan wanita tanah liat yang diletakkan di atas kotak akrilik dengan cermin di dalamnya, dimaksudkan untuk melambangkan cerita wanita yang tak terhitung. "Ide di balik karya itu adalah untuk mewakili kehidupan wanita di tahun 90-an," katanya.

Guntingan digantung di langit-langit galeri di sekeliling karya seni tersebut, yang menurut Dawsari, melambangkan lansekap kota pada masa itu dan gaya rumah-rumahnya. “Mereka juga menunjukkan bagaimana desain itu mempengaruhi kehidupan kita,” katanya.

“Mereka menunjukkan aspek-aspek tertentu dari masyarakat dan bagaimana kita berperilaku dan bagaimana tubuh kita terlihat karena ruang terbatas yang harus kita masuki; mereka lebih berisi tetapi juga lebih berotot karena semua kerja keras yang biasa dilakukan para wanita."

Patung-patung tanah liat perempuan itu didasarkan pada ingatan Dawsari dan ingatan kolektif keluarganya. Potongan lainnya menampilkan boneka kayu besar yang bertengger di atas meja. Seiring waktu berlalu, seniman itu melukis lebih banyak boneka. Pendiri Dar Malak, Malak Masallati, adalah perancang dan direktur proyek tersebut dan mengungkapkan harapan bahwa boneka kayunya akan menjadi "Boneka Kayu Saudi" berikutnya.

“Saya ingin membuat boneka kayu yang mewakili negara kita dan budayanya dan itu bisa menjadi ikon. Saya menyebut proyek itu 'Nasana', ” katanya kepada Arab News.

Dar Malak bekerja dengan desainer dan pengrajin untuk menerjemahkan ide Masallati menjadi objek yang sebenarnya. Masallati bekerja di sebuah pabrik kayu yang menangani penebangan dan penskalaan kayu untuknya. "Saya melakukan penelitian tentang proporsi tubuh manusia, menggunakan contoh tubuh yang berbeda untuk menciptakan variasi yang Anda lihat di sini," tambahnya.

 

widget->kurs();?>