12 Jumadil Akhir 1442

RI, Malaysia & Thailand Cetak UKM Halal Berorientasi Ekspor

Kamis , 26 Nov 2020, 19:17 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Ilustrasi Makanan HalalRI, Malaysia & Thailand Cetak UKM Halal Berorientasi Ekspor (ilustrasi).
Ilustrasi Makanan HalalRI, Malaysia & Thailand Cetak UKM Halal Berorientasi Ekspor (ilustrasi).

IHRAM.CO.ID,JAKARTA -- Kerja sama Indonesia-Malaysia-Thailand Growth Triangle (IMT-GT) berhasil mencetak ribuan Usaha Kecil Menengah (UKM) Halal berorientasi ekspor, di mana capaian tersebut melampaui target yang telah ditetapkan pada 2021.

“Indonesia mengusulkan menjadikan IMT-GT sebagai kekuatan ekonomi halal di kawasan dan global. Perlu adanya pemetaan dan pengembangan strategi untuk meningkatkan industri halal di IMT-GT,” tutur Menteri Perdagangan (Mendag) Agus Suparmanto lewat keterangan resmi di Jakarta, Kamis (26/11).

Mendag menyampaikan hal itu saat mewakili Menko Perekonomian Airlangga Hartarto memimpin Pertemuan Tingkat Menteri IMT-GT ke-26 secara virtual, Kamis, di Bali.

Hingga akhir Oktober 2020, IMT-GT berhasil mencetak sebanyak 4.054 UKM Halal berorientasi ekspor. Jumlah ini melampaui target yang ditetapkan sebelumnya yaitu 3.000 UKM pada 2021, sehingga targetnya dinaikkan menjadi 7.000 UKM pada akhir 2021.

Tidak hanya jumlah UKM, jumlah tenaga ahli halal juga telah melampaui target yang telah ditetapkan. Jumlah tenaga ahli halal mencapai 59.418 orang, angka tersebut jauh melampaui target sebesar 30.000 tenaga ahli.

“Kita paham bahwa pandemi Covid-19 telah mengakibatkan krisis dunia yang sangat besar. Semua negara menghadapi pertumbuhan yang negatif dan mengakibatkan jutaan orang beresiko kehilangan pekerjaan,” ucap Mendag pada awal pertemuan.

Berbagai kebijakan pemerintah dalam rangka pemulihan ekonomi, khususnya di wilayah Sumatera, telah menunjukkan perkembangan yang positif. Pertumbuhan ekonomi pada Q3/2020 terkontraksi sebesar minus 2,22 persen dibanding dengan Q3/2019. Namun jika dibandingkan dengan kuartal sebelumnya (Q2/2020) ekonomi di Sumatera tumbuh sebesar 3,98 persen.

“Untuk itu tantangan pandemi ini harus dijadikan peluang dan lompatan sehingga ekonomi dan kesehatan dapat berjalan seimbang," kata Mendag.

Meskipun tengah menghadapi pandemi, Indonesia dan negara anggota IMT-GT lainnya tetap berkomitmen untuk melaksanakan berbagai program dan kegiatan dalam Cetak Biru IMT-GT 2017-2021.

Hal ini dilakukan demi mendukung pencapaian Visi 2036 “Menjadikan kawasan IMT-GT sebagai kawasan yang terintegrasi, inovatif, inklusif dan berkelanjutan di 2036”.

Penyelesaian jalan tol rute Pekanbaru-Dumai yang 25 September lalu diresmikan Presiden Joko Widodo menjadi salah satu contohnya. Menurut Mendag, Tol Pekanbaru-Dumai akan mendukung konektivitas darat di Dumai sekaligus dapat mendorong operasionalisasi konektivitas laut Dumai-Melaka dengan kapal roro.

 

widget->kurs();?>