12 Jumadil Akhir 1442

Kelompok MIT Ali Korara Hanya Belasan Orang

Jumat , 04 Dec 2020, 10:45 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Sejumlah prajurit TNI AD melakukan penyisiran untuk memburu kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT),  di Desa Lembangtongoa, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, Selassa (1/12/2020). Penyisiran itu dilakukan pascaterbunuhnya empat warga di desa tersebut pada Jumat (27/11/2020) lalu yang diduga dilakukan oleh kelompok MIT Poso pimpinan Ali Kalora.
Sejumlah prajurit TNI AD melakukan penyisiran untuk memburu kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT), di Desa Lembangtongoa, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, Selassa (1/12/2020). Penyisiran itu dilakukan pascaterbunuhnya empat warga di desa tersebut pada Jumat (27/11/2020) lalu yang diduga dilakukan oleh kelompok MIT Poso pimpinan Ali Kalora.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Persoalan terorisme di Sulawe Tengah terus menjadi perbincangan. Bahkan, kerapkali dikatakan janggal dengan tak bisa diatasi karena jumlah mereka tak banyak, hanya belasan orang.

Terkait soal tersebut, Pengamat terorisme dari Yayasan Prasasti Perdamaian, Noor Huda Ismail, menjelaskan, sosok Ali Kalora malah seakan menjadi seperti simbol baru bagi perlawanan kelompok-kelompok tersebut kepada rezim.

“Saya lihat Ali Kalora ini menjadi simbol perlawanan terhadap rezim yang itu kemudian dia menggunakan narasi-narasi jihad fardhiyah, bahwa penting ini jihad. Ada ketidaknyamanan warga Poso terhadap penanganan keamanan, jadi ekspresi itu juga bisa," kata Huda kepada Republika.

Menurut Huda yang kini jadi dosen di Singapura, kini ditengarai memang anak buah kelompok MIT dibawah komando Ali Kalora diperkirakan hanya belasan orang saja. Meski kelompok yang di bawah Ali Kalora disebut jumlahnya kecil, tapi mereka memang memiliki militansi dan kemampuan survival tinggi di pedalaman.

Menariknya lagi, Huda menjelaskan, ada satu di antara anak buah Ali Kalora yang bukan asli Poso. Dia merupakan warga Banten yang gagal bergabung dengan ISIS. Menurut Huda, ini juga menunjukan gagalnya pola pencegahan.

"Mereka pasti akan berupaya merekrut, itu pasti. Jumlah mereka itulah sekarang hanya belasan. Tapi, ada satu di antara mereka itu deportan dari Banten, kegagalan proses mau bergabung ke ISIS, deportan itu gagal lalu melalui jaringan sesama ISIS-nya itu dia gabung dengan kelompok MIT. Artinya aparat sudah tahu orangnya, pernah dapat binaan tapi ternyata gagal," kata dia. 

Kekuatan yang tak sebanding

Pengamat Terorisme Haris Abu Ulya menilai, aksi terorisme dan ekstremisme di Sulteng kerap terjadi tak lepas dari penyelesaian kasus Poso yang belum selesai. Dia menjelaskan, jaringan-jaringan teroris dari kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) terus berupaya menebarkan aksi terornya.

Jika diukur dari segi kemampuan fisik, logistik, dan persenjataan, dia menilai, masalah MIT seharusnya bisa diselesaikan negara. Dia menegaskan, kombatan MIT tidak memiliki sejumlah kemampuan yang sebanding dengan aparat keamanan RI.

“Faktanya ini, kan, orang-orang DPO (daftar pencarian orang), sementara mereka butuh logistik, maka mereka akan merespons keras kalau tak dapat. Pertanyaannya, mengapa mereka bisa lebih keras beraksi sementara keterbatasan mereka banyak?” kata dia.

Jika ditarik ke belakang, dia menilai, aksi terorisme yang terjadi ini merupakan residu dari konflik masa lalu di Poso yang tak tuntas. Selanjutnya, kata dia, konflik ini diteruskan oleh Ali Kalora. Haris mempertanyakan mengapa kelompok sipil dengan kekuatan terbatas ini justru seolah menjadi hal yang sulit dituntaskan pemerintah.

“Harusnya aparat yang lebih mengerti taktik perang. Maka, kemampuan untuk survive di tengah hutan, itu sangat mungkin dilakukan oleh pasukan-pasukan khusus. Mengapa tidak bisa dituntaskan?” ujar dia.

 

 

widget->kurs();?>